Pemerintah Kebbi mengatakan telah meratifikasi pengunduran diri imam utama masjid Jumat tertua di Birnin Kebbi yang disebut “Masjid Walaa”, Sheikh Rufai Ibrahim.

Hal itu diungkapkan Komisioner Kementerian Agama Alhaji Muhammad Sani Aliyu saat jumpa pers di Birnin Kebbi, Minggu.

Ia meminta Dewan Emirat Gwandu mengaktifkan mekanisme pengangkatan imam utama Masjid Jum’at Walaa.

Sani Aliyu juga mendukung penunjukan Naibul Imam (Wakil Imam), Mallam Mamam Natala untuk mengambil alih kepemimpinan masjid dalam kapasitas penjabat seperti yang diarahkan oleh Dewan Pemerintah Daerah Birnin Kebbi.

Baca juga:

Dia mengatakan mantan imam kepala itu mengundurkan diri dari jabatannya karena alasan pribadi, yang diterima oleh Dewan Pemerintah Daerah Birnin Kebbi dan disetujui oleh pemerintah negara bagian.

Komisaris mengungkapkan sindiran bahwa Syekh Ibrahim telah meninggalkan posisinya dalam masalah moneter yang diubah oleh bawahannya.

“penggaris. Nasir Idris, dalam tindakan belas kasihnya, memberikan dukungan keuangan kepada para imam masjid Jumat di negara bagian tersebut untuk membantu mereka mengurangi dampak kesulitan ekonomi yang saat ini terjadi di negara tersebut dan membantu orang-orang di sekitar mereka.

“Pemerintah tidak pernah menerima laporan mengenai praktik pembagian uang yang parah; Oleh karena itu, klaim bahwa Imam Besar sebelumnya digantikan oleh para pembantunya adalah tidak benar.

Dalam kontribusinya, Komisioner Informasi dan Kebudayaan, Alhaji Yakubu Ahmed Birnin Kebbi, menepis nuansa politik dalam keseluruhan cerita.

“Kita berada dalam lingkungan demokratis, dan imam dapat mengadopsi ideologi politik yang berbeda dari pemerintahan yang berkuasa tanpa pelecehan atau pelecehan. Gubernur kami sangat kooperatif, seluruh masyarakat adat Kebbi sangat disayanginya.

“Mereka yang menyebarkan rumor perbedaan politik sebagai alasan pengunduran diri Imam Besar adalah salah. Komisioner menjelaskan bahwa Syekh Ibrahim melepaskan jabatannya atas kemauannya sendiri.”

Ikuti saluran Al-Nisr online di WhatsApp

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here