Anggota parlemen Kalifornia berencana memperkenalkan rancangan undang-undang pada hari Kamis yang akan mendukung upaya para penyintas Holocaust, ahli waris mereka, dan korban lainnya untuk mendapatkan kembali karya seni dan properti lain yang dicuri dari mereka akibat penganiayaan politik.

Anggota Majelis Jesse Gabriel (D-Encino), salah satu ketua Kaukus Yahudi Legislatif California dan sponsor utama rancangan undang-undang tersebut, mengatakan bahwa tindakan tersebut terinspirasi oleh keputusan baru-baru ini oleh Pengadilan Banding Sirkuit Kesembilan AS yang menyatakan bahwa undang-undang California saat ini mengharuskan seorang Impresionis mahakarya yang dicuri oleh Nazi dari Seorang wanita Yahudi pada tahun 1939 untuk tetap disimpan di museum di Madrid daripada dikembalikan ke keluarga wanita tersebut di Amerika Serikat

“Bagi saya, ini adalah kesempatan unik untuk memperbaiki ketidakadilan dalam sejarah dan memastikan hal seperti ini tidak terjadi lagi,” kata Gabriel. “Dengan hormat, kami yakin Sirkuit Kesembilan telah melakukan kesalahan, dan undang-undang ini akan memperjelas hal itu.”

Gabriel mengatakan RUU ini diharapkan dapat menjamin hasil hukum yang lebih baik bagi keluarga California lainnya yang pernah mengalami pencurian bermotif politik – baik di masa lalu, sekarang, atau di masa depan.

“Harapan kami adalah proyek ini dapat membantu orang lain, korban Holocaust, dan korban genosida serta penganiayaan politik lainnya,” kata Gabriel. “Ini dirancang khusus untuk diterapkan secara lebih luas.”

Upaya legislatif – yang menurut Gabriel telah mendapat dukungan bipartisan – adalah perkembangan terbaru dalam pertarungan hukum selama lebih dari dua dekade atas karya agung Camille Pissarro “Rue Saint-Honoré in the Afternoon.” Efek hujan.” Ini juga bukan pertama kalinya Badan Legislatif California melawan Ninth Circuit yang kuat dalam isu-isu yang berkaitan dengan seni yang dijarah oleh Nazi.

David Cassirer, yang lukisannya dicuri oleh nenek buyutnya, Lily Cassirer Neubauer, pada awal Perang Dunia II, mengajukan banding atas keputusan Sirkuit Kesembilan terhadap keluarganya dan menyambut baik upaya legislatif sebagai langkah potensial dalam perjuangan tersebut.

“Sangatlah penting bahwa undang-undang kita menegakkan dan memungkinkan para korban Holocaust dan ahli waris mereka untuk mendapatkan kembali karya seni yang telah lama dicuri ini,” katanya. “Aku bersyukur.”

Thaddeus Stauber, pengacara Museum Nasional Thyssen-Bornemisza di Madrid, yang memperoleh lukisan itu sebagai bagian dari koleksi seni besar pada tahun 1993 dan menolak klaim keluarga atas lukisan itu, tidak menanggapi permintaan komentar.

Neubauer memberikan lukisan itu kepada pedagang seni lokal di Munich yang bekerja sebagai penilai seni Nazi pada tahun 1939, dengan imbalan visa untuk melarikan diri dari Jerman. Keputusan ini dibuat di bawah tekanan, sebagai bagian dari program Nazi yang meluas untuk mencuri kekayaan Yahudi, dan kedua belah pihak yang terlibat dalam kasus ini sepakat bahwa insiden tersebut merupakan pencurian.

Namun, Thyssen-Bornemisza, yang dimiliki oleh pemerintah Spanyol, mengatakan pihaknya telah memperoleh kepemilikan lukisan tersebut berdasarkan hukum Spanyol. Dia mengatakan dia membeli lukisan itu dengan itikad baik, tanpa mengetahui bahwa lukisan itu telah dicuri pada tahun 1993 dari miliarder Baron Hans-Heinrich von Thyssen-Bornemisza.

Baron, salah satu kolektor seni paling produktif di dunia sebelum kematiannya pada tahun 2002, adalah keturunan keluarga industri Jerman yang menghasilkan banyak uang di bidang baja – dan membantu membiayai naiknya Adolf Hitler ke tampuk kekuasaan.

Keluarga Neubauer mengira lukisan itu hilang – mungkin hilang selamanya dalam perang – sampai Claude Cassirer, cucu Neubauer, yang selamat dari Holocaust sebelum pindah ke Cleveland dan kemudian pensiun ke San Diego, menemukan sekitar tahun 2000 bahwa lukisan itu ada di Museum Thyssen-Bornemisza.

Dia meminta museum mengembalikan lukisan itu secara sukarela, kemudian mengajukan gugatan pada tahun 2005 ketika dia menolaknya. Putranya, David Cassirer, mengambil alih sebagai penggugat utama dalam kasus keluarga tersebut setelah ayahnya meninggal pada tahun 2010.

Kasus ini telah beredar di pengadilan AS sejak saat itu, berulang kali menarik perhatian Ninth Circuit. Sekitar waktu yang sama ketika Cassirer meninggal, pengadilan banding membatalkan peraturan California yang memperluas ruang bagi korban penjarahan atau ahli waris mereka untuk mengajukan tuntutan atas karya seni yang dijarah oleh Nazi, dengan mengatakan bahwa hal tersebut melanggar otoritas federal dalam hal tersebut.

Badan Legislatif negara bagian menanggapinya dengan mengeluarkan undang-undang yang memberikan akses terhadap semua jenis harta curian – tidak hanya dalam kasus-kasus internasional yang terkait dengan pemerintah federal – enam tahun sejak korban memperoleh “pengetahuan aktual” tentang keberadaan harta benda yang hilang, yang merupakan sebuah jendela yang cukup besar untuk membenarkan klaim keluarga Cassirer. Kongres kemudian menciptakan jendela serupa untuk klaim seni yang dijarah berdasarkan hukum federal.

Namun, pertarungan memperebutkan Pisaro – yang bernilai puluhan juta dolar – terus berlanjut.

Pada tahun 2022, Mahkamah Agung AS kembali memberikan kemenangan kepada keluarga Cassirer ketika memutuskan bahwa hukum California – bukan hukum Spanyol – harus digunakan untuk menentukan legalitas klaim keluarga atas lukisan tersebut. Namun, pada bulan Januari, Sirkuit Kesembilan kembali mengeluarkan keputusan yang merugikan keluarga tersebut.

Panel yang terdiri dari tiga hakim menemukan bahwa undang-undang Kalifornia mengharuskan negara tersebut mempertimbangkan kepentingan Spanyol dan Kalifornia dalam menegakkan undang-undang mereka yang bertentangan mengenai properti curian, dan menerapkan undang-undang pemerintah yang kepentingannya mungkin akan lebih dirugikan jika undang-undang tersebut diabaikan.

Berdasarkan analisis ini, dia harus menerapkan hukum Spanyol, dan oleh karena itu lukisan itu harus tetap disimpan di museum. Seorang hakim menulis bahwa dia setuju dengan analisis ini dari sudut pandang hukum, namun hal itu bertentangan dengan “kompas moralnya.”

Gabriel mengatakan hal ini juga bertentangan dengan “nilai-nilai California”, itulah sebabnya dia memutuskan untuk menerapkan kebijakan baru tersebut.

“Tujuan rancangan undang-undang ini adalah untuk memastikan hasil yang didasarkan pada etika dan keadilan, bukan formalitas hukum,” ujarnya.

Gabriel mengatakan jika RUU baru ini disetujui, maka akan memperjelas bahwa dalam skenario yang melibatkan properti yang dijarah atau dicuri oleh Nazi atau sebagai akibat dari penganiayaan politik, undang-undang California mengamanatkan pengembalian properti tersebut.

Undang-undang ini berlaku dalam setiap perkara hukum yang mempertimbangkan permasalahan yang belum final putusannya, termasuk dalam perkara tingkat kasasi ke Mahkamah Agung.

Jika disetujui dan ditandatangani oleh Gubernur Gavin Newsom, RUU tersebut kemungkinan akan mulai berlaku pada 1 Januari, kata Gabriel. Hal ini juga dapat dipercepat, namun hal ini belum dipertimbangkan.

Garis waktu kasus Cassirer tidak jelas. Permasalahannya saat ini masih ada di Sirkuit Kesembilan, di mana Cassirer telah meminta agar keputusan bulan Januari tersebut dipertimbangkan kembali oleh panel yang lebih besar yang terdiri dari 11 hakim. Setelah keputusan diambil, para pihak juga bisa mengajukan banding ke Mahkamah Agung.

Sam Dubin, pengacara lama keluarga Cassirer, memuji upaya Gabriel untuk memodernisasi hukum California.

“Kejelasan undang-undang yang diajukan oleh Anggota Majelis Gabriel sangat penting untuk mengubah dinamika saat ini yang memberikan insentif kepada pemerintah, museum, dan kolektor seni untuk menolak restitusi dan menggunakan taktik serta argumen yang meremehkan Holocaust,” kata Dubin. “Hal ini penting untuk kebenaran, sejarah dan keadilan kasus Cassirer, dan juga untuk kasus-kasus di masa depan.”

Gabriel mengatakan dia sudah memiliki sponsor dari kedua spektrum politik – termasuk Anggota Majelis Isaac Bryan (D-Los Angeles) dan Vince Fong (R-Bakersfield) – dan dia optimis RUU tersebut akan mendapat dukungan luas.

Yang juga mendukung tindakan ini adalah Anggota Dewan Rebecca Bauer Kahan (D-Orinda), cucu perempuan penyintas Holocaust, dan Gubernur Eleni Kounalakis, juga seorang Demokrat, yang menyebut dirinya pernah menjabat sebagai duta besar AS untuk Hongaria – tempat tinggal ratusan ribu orang. Banyak orang Yahudi dibunuh – yang sangat mempengaruhi dukungannya.

“Upaya selama puluhan tahun untuk mengembalikan properti yang disita kepada keluarga Yahudi merupakan tindakan yang berani secara moral,” kata Kounalakis dalam sebuah pernyataan kepada The Times.

Gabriel mengatakan sangat “mengerikan” baginya bahwa pemerintah Spanyol tidak secara sukarela mengembalikan lukisan itu kepada Cassirer.

“Ini bukan tentang uang,” katanya. “Ini tentang etika dan keadilan.”

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here