Ruangan itu terletak di belakang pagar jaring, lalu gerbang besi hitam. Penjaga memblokir pintu masuk, memerlukan lencana keamanan untuk masuk. Kaca di sekelilingnya tahan pecah.

Apa yang berharga dari semua lapisan perlindungan ini cukup mengejutkan: mesin tabulasi suara di Maricopa County di Arizona. Langkah-langkah keamanan merupakan biaya yang diperlukan, karena Arizona dan Maricopa telah menjadi sarang misinformasi pemilu yang mengarah pada pelecehan terhadap petugas pemilu, kata Stephen Richer, petugas pencatatan wilayah.

“Yang paling memalukan adalah kami tidak bisa menatap mata para pekerja dan berkata: Kami melakukan segala yang kami bisa untuk memastikan Anda aman,” katanya.

Tugas Richer adalah mengawasi pendaftaran pemilih dan pemungutan suara awal di wilayah terbesar di Arizona, namun sebagian besar waktunya dialihkan untuk mempersiapkan misinformasi dan konsekuensinya. Hasil pemilu presiden yang buruk di negara bagian ini pada tahun 2020 menjadikannya pusat teori konspirasi nasional tentang penipuan pemilu dan hasil palsu.

Klaim palsu yang dipromosikan oleh kandidat Partai Republik telah mendorong pengunjuk rasa berkumpul di luar pusat penghitungan suara dan berpatroli di kotak penyerahan suara. Hal ini telah menyebabkan ancaman pembunuhan terhadap petugas pemilu dan keluarga mereka, dan mendorong pengunduran diri pejabat senior pemilu.

Menteri Luar Negeri Adrian Fontes mengatakan para pengganggu pemilu juga berusaha meretas sistem elektronik di Arizona.

Tantangan-tantangan ini muncul ketika kantor-kantor pemilu yang kekurangan staf dan kekurangan dana di seluruh negeri menghadapi misinformasi dan pelecehan yang terus-menerus terhadap petugas pemilu, deepfake dengan kecerdasan buatan, potensi serangan siber dari pemerintah asing, dan serangan kriminal ransomware.

Menjelang pemilu musim gugur ini, Richer, dari Partai Republik, dan Fontes, dari Partai Demokrat, mengambil langkah agresif untuk membangun kembali kepercayaan di kalangan pemilih Arizona, menghilangkan informasi yang salah, dan segera mengatasi ancaman.

Mereka berharap hal itu akan cukup untuk melawan serangan gencar yang mereka tahu akan terjadi pada bulan November.

Fontes, seorang veteran Korps Marinir, telah membawa mentalitas militer ke dalam jabatannya sejak menjadi menteri luar negeri tahun lalu. Mereka telah mengerahkan “tim macan” untuk memecahkan masalah dan mengadakan simulasi disinformasi yang dihasilkan oleh AI.

Dia juga membentuk tim keamanan informasi yang terdiri dari empat orang. Salah satu anggota berdedikasi hanya untuk memantau internet untuk mencari informasi yang salah dan ancaman terkait pemilu.

Gubernur di negara bagian lain telah menolak kantor pemilu mereka yang bermitra dengan perusahaan untuk melacak postingan online, dengan alasan bahwa hal itu memungkinkan pengawasan dan sensor pemerintah. Warga Arizona yang memberikan suara menjelang pemilihan pendahuluan presiden Selasa lalu di Tempe, pinggiran kota Phoenix, juga tidak yakin.

“Anda memantau dia dari ancaman? Tentu. Anda perlu memastikan keamanannya,” kata Thomas Appiah, 40 tahun. Namun dia menggambarkan pemantauan kebohongan sebagai “wilayah abu-abu”.

Fontes membela perlunya karyawan yang berdedikasi, yang namanya ia tolak lindungi untuk melindungi keselamatan orang tersebut.

“Iya, kami sedang memantau kelompok tertentu,” ujarnya. “Kami mengawasi orang-orang yang ingin menghancurkan demokrasi kami. Ini bukan politik.”

Michael Moore, kepala petugas keamanan informasi di kantor Fontes, melakukan pekerjaan serupa di Maricopa County, termasuk Phoenix. Ia menambahkan, setelah melihat ancaman yang mengganggu kehidupan buruh, ia yakin pihak yang menyebarkan misinformasi adalah pihak yang bertanggung jawab.

“Penjual minyak ular yang canggih memberi tahu masyarakat apa yang ingin mereka dengar dalam konteks konspirasi pemilu – dan hal itu mendorong masyarakat untuk mengambil tindakan,” kata Moore.

Fontes dan Richer sepakat bahwa membangun kembali kepercayaan publik memerlukan transparansi.

Fontes sedang menguji sistem di seluruh negara bagian agar pemilih dapat menerima pesan teks ketika surat suara mereka dikirimkan, diserahkan, dikembalikan, dan dihitung. Richer baru-baru ini mengadakan sesi video langsung “Ask Me Anything” pertamanya di platform media sosial X.

Informasi yang salah tersebut menimbulkan kecurigaan di antara banyak pemilih.

Jane Carter, seorang manajer real estate berusia 62 tahun, adalah salah satunya. Dia seorang Republikan, dan tidak mempercayai pejabat pemilu.

“Saya tidak terlalu percaya pada siapa pun yang melakukan apa pun, sungguh,” katanya.

Carter mengatakan kekhawatirannya bertambah ketika seorang wanita berusia 101 tahun yang merawatnya menerima beberapa surat suara melalui pos.

Verifikasi tanda tangan dan langkah-langkah keamanan lainnya membuat peluang penipuan surat suara menjadi sangat rendah. Namun Richer mengatakan dia menyisihkan daftar pemilih untuk mengurangi jumlah surat suara yang dikirim ke tempat yang salah, dengan harapan dapat meningkatkan kepercayaan terhadap proses tersebut. Kantornya juga memposting siaran langsung 24 jam dari pusat penjadwalan, bahkan ketika para aktivis melecehkan para pekerja yang terlihat di depan kamera.

“Kami terus gagal dalam hal transparansi dan kemudian mencoba mengatasi konsekuensinya jika hasilnya negatif,” katanya.

Senator negara bagian Republik Ken Bennett mengatakan diperlukan lebih banyak transparansi. Tahun lalu, ia mensponsori rancangan undang-undang bipartisan yang mengharuskan data pemilih terperinci dan foto suara mereka diposting online.

Undang-undang tersebut, yang didukung Fontes, disahkan tetapi diveto pada Mei lalu oleh Gubernur Demokrat Katie Hobbs. Dia mengatakan hal itu mengancam anonimitas pemilih dan membebani petugas pemilu secara tidak perlu.

Mengubah persepsi masyarakat terbukti sulit.

Dalam pemilihan pendahuluan presiden baru-baru ini, Richer mengamati seorang aktivis konservatif mengeluh kepada X karena menerima dua surat suara yang masuk. Richer curiga dia telah berpindah alamat menjelang pemilu, sehingga surat suara kedua harus dikirim ke rumah barunya. Hal ini tidak perlu dikhawatirkan: Setelah surat suara baru dikeluarkan, sistem daerah akan membatalkan surat suara awal, dan tidak akan pernah dihitung.

Risher menanggapi postingan tersebut untuk mengklarifikasi. Namun orang-orang menggunakan postingan ini untuk mengklaim bahwa pemilu tersebut tidak dapat diandalkan.

Richer mengatakan dia harus menerima bahwa beberapa orang tidak akan berubah pikiran.

“Saya adalah seorang romantis yang percaya pada semacam pasar ide – ya Tuhan, ide terbaik dan kebenaran akan muncul ke permukaan, karena manusia adalah makhluk rasional,” katanya. “Saya tidak yakin apakah saya merasa seperti ini lagi.”

Jadi, ketika seorang pemilih pada pemilihan pendahuluan presiden menulis di X, “Saya tidak mempercayai Anda,” Richer merespons dengan cara terbaik yang dia tahu.

“Oke,” tulisnya. “Beri tahu saya jika ada yang bisa saya lakukan untuk membantu Anda berpikir sebaliknya.”

Swenson menulis untuk Associated Press.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here