Jika saya harus mengurutkan kebocoran, menurut saya keran yang bocor adalah yang terburuk kedua, hanya kalah dengan retakan yang paling parah: kebocoran data. Dan ya ampun, apakah ada kebocoran data di tangan kita?

Cache besar data pelanggan AT&T, termasuk nomor Jaminan Sosial dan kode sandi terenkripsi yang dapat digunakan untuk mengakses akun pelanggan, disimpan secara online pada bulan Maret, memaksa raksasa telekomunikasi tersebut untuk mengatur ulang jutaan kode sandi akun pelanggan. TechCrunch belajar dalam sesi eksklusif. Setelah peneliti keamanan menganalisis data yang bocor dan mengatakan kepada outlet berita bahwa kode sandi “mudah diretas,” kata TechCrunch kepada AT&T.

AT&T mengatakan kepada TechCrunch bahwa belum ada bukti bahwa ada orang yang menggunakan kebocoran data ini untuk mengakses informasi dan akun pelanggan.

Lihat juga:

26 miliar catatan telah dibocorkan di “Induk Segala Pelanggaran”, namun jangan panik

Sebagai tanggapan, AT&T mengatakan kepada outlet tersebut: “AT&T telah meluncurkan penyelidikan agresif dengan dukungan dari pakar keamanan siber internal dan eksternal. Berdasarkan analisis awal kami, kumpulan data tersebut tampaknya berasal dari tahun 2019 atau lebih awal, yang memengaruhi sekitar 7,6 juta pemegang akun AT&T. ” Saat ini dan sekitar 65,4 juta mantan pemegang rekening.

Troy Hunt, seorang peneliti keamanan siber, mengatakan kepada Associated Press Meskipun kebocoran data ini muncul di forum peretasan dua minggu lalu, hal ini terlihat seperti pelanggaran data tahun 2021 yang tidak pernah diakui oleh AT&T. Jika AT&T mengevaluasi kebocoran tersebut dan “membuat keputusan yang salah, dan bertahun-tahun berlalu tanpa kami dapat memberi tahu pelanggan yang terkena dampaknya,” perusahaan tersebut dapat menghadapi tuntutan hukum class action, kata Hunt.

di dalam Pernyataan di situs web AT&Toperator mendorong pelanggan untuk mengambil tindakan sendiri dengan “memantau aktivitas akun dan laporan kredit” dan menyiapkan “peringatan penipuan gratis dari biro kredit nasional – Equifax, Experian, dan TransUnion.”



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here