Presiden Biden pada hari Sabtu menandatangani paket rancangan undang-undang pengeluaran sebesar $1,2 triliun setelah Kongres meloloskan undang-undang yang telah lama ditunggu-tunggu hanya beberapa jam sebelumnya, mengakhiri ancaman penutupan sebagian pemerintah.

“Perjanjian ini mewakili kompromi, yang berarti tidak ada pihak yang mendapatkan semua yang mereka inginkan,” kata Biden dalam sebuah pernyataan. “Tetapi mereka menolak pemotongan besar-besaran dari anggota DPR dari Partai Republik dan memperluas akses ke layanan penitipan anak, berinvestasi dalam penelitian kanker, mendanai perawatan kesehatan mental dan penyalahgunaan obat-obatan, memperkuat kepemimpinan Amerika di luar negeri, dan menyediakan sumber daya untuk mengamankan perbatasan. … Ini adalah kabar baik bagi rakyat Amerika.”

Para anggota parlemen membutuhkan waktu enam bulan memasuki tahun anggaran saat ini untuk mendekati garis akhir pendanaan pemerintah, sebuah proses yang diperlambat oleh kaum konservatif yang telah mendorong mandat kebijakan yang lebih banyak dan pemotongan belanja yang lebih besar dibandingkan yang bisa dilakukan oleh Senat atau Gedung Putih yang dipimpin oleh Partai Demokrat. merenungkan. Kebuntuan ini memerlukan beberapa anggaran belanja jangka pendek untuk menjaga agar lembaga-lembaga tersebut tetap didanai.

Gedung Putih mengatakan Biden menandatangani undang-undang tersebut di rumahnya di Wilmington, Delaware, tempat dia menghabiskan akhir pekan. Rencana tersebut disetujui di Senat melalui pemungutan suara 74 berbanding 24 tak lama setelah pendanaan untuk beberapa lembaga berakhir pada tengah malam.

Namun Gedung Putih mengirimkan pemberitahuan tak lama setelah tenggat waktu yang mengumumkan bahwa Kantor Manajemen dan Anggaran telah menghentikan persiapan penutupan karena ada keyakinan tinggi bahwa Kongres akan menyetujui undang-undang tersebut dan presiden akan menandatanganinya pada hari Sabtu.

Paket pertama rancangan undang-undang belanja setahun penuh, yang antara lain mendanai Departemen Urusan Veteran, Pertanian dan Dalam Negeri, disahkan Kongres dua minggu lalu dan hanya tinggal beberapa jam lagi sebelum dana untuk lembaga-lembaga tersebut berakhir. Paket yang ditandatangani Biden pada hari Sabtu mencakup Departemen Pertahanan, Keamanan Dalam Negeri dan Luar Negeri, serta aspek pemerintahan umum lainnya.

Dengan menggabungkan kedua paket tersebut, belanja diskresi untuk tahun anggaran akan mencapai sekitar $1,66 triliun. Jumlah ini belum termasuk program-program seperti Jaminan Sosial dan Medicare, atau pembiayaan utang negara yang semakin besar.

pada Ukraina Bantuan tersebut, yang menurut Biden dan pemerintahannya diperlukan untuk membantu menghentikan invasi Rusia, paket tersebut menyediakan $300 juta di bawah payung belanja pertahanan. Pendanaan ini terpisah dari paket bantuan besar untuk Ukraina dan Israel yang terhenti karena perlawanan dari Partai Republik di Dewan Perwakilan Rakyat.

Dalam pernyataannya, Biden sekali lagi menekan Kongres untuk memberikan bantuan tambahan.

“DPR harus mengesahkan Suplemen Keamanan Nasional bipartisan untuk memajukan kepentingan keamanan nasional kita. Kongres harus mengesahkan Perjanjian Keamanan Perbatasan bipartisan – yang merupakan reformasi terberat dan paling adil dalam beberapa dekade terakhir – untuk memastikan kita memiliki kebijakan dan pendanaan yang diperlukan untuk mengamankan perbatasan. “Sudah waktunya untuk menyelesaikan ini.”

Paket perbatasan bipartisan gagal bulan lalu ketika para senator Partai Republik membatalkan negosiasi berbulan-bulan dengan Partai Demokrat mengenai undang-undang yang bertujuan mengurangi jumlah penyeberangan perbatasan ilegal.

Untuk memenangkan dukungan Partai Republik terhadap paket belanja terbaru, Ketua DPR Mike Johnson (R-LA) menyebutkan beberapa peningkatan dalam pendanaan yang dijamin untuk sekitar 8.000 tempat tidur tahanan tambahan bagi imigran yang menunggu proses imigrasi atau dikeluarkan dari negara tersebut. Angka ini menunjukkan peningkatan sebesar 24% dari level saat ini. Pimpinan Partai Republik juga mengalokasikan lebih banyak dana untuk mempekerjakan sekitar 2.000 agen Patroli Perbatasan.

Sementara itu, Partai Demokrat menggembar-gemborkan peningkatan sebesar $1 miliar untuk program Head Start dan pusat penitipan anak baru untuk keluarga militer. Mereka juga menyoroti peningkatan dana sebesar $120 juta untuk penelitian kanker dan peningkatan $100 juta untuk penelitian penyakit Alzheimer.

Paket belanja tersebut sebagian besar mengikuti kesepakatan yang dicapai oleh Ketua DPR saat itu Kevin McCarthy dari Bakersfield dengan Gedung Putih pada Mei 2023, yang membatasi belanja selama dua tahun dan menangguhkan plafon utang hingga Januari 2025 sehingga pemerintah federal dapat terus membayar tagihannya.

Kemungkinan penutupan pemerintahan jangka pendek tampaknya meningkat pada Jumat malam setelah Partai Republik dan Demokrat berselisih mengenai usulan amandemen RUU tersebut. Namun sesaat sebelum tengah malam, Pemimpin Mayoritas Senat Charles E. Schumer, tentang sebuah terobosan.

“Ini baik bagi negara karena kita mencapai kesepakatan bipartisan ini,” kata Schumer (D-N.Y.). “Itu tidak mudah, namun tekad kami malam ini tidak sia-sia.”

Dewan Perwakilan Rakyat meloloskan undang-undang tersebut pada Jumat pagi dengan perolehan suara 286 berbanding 134, dan hanya memperoleh dua pertiga mayoritas yang diperlukan untuk mendapatkan persetujuan secepatnya.

Pemungutan suara di Dewan Perwakilan Rakyat mencerminkan kemarahan di kalangan Partai Republik atas isi paket tersebut dan kecepatan pemungutan suara. Johnson memperkenalkan tindakan tersebut meskipun mayoritas anggota Partai Republik pada akhirnya memberikan suara menentangnya. Dia kemudian mengatakan bahwa RUU tersebut “mewakili hasil terbaik yang dapat dicapai dalam pemerintahan yang terpecah.”

Sebagai tanda sikap keras kepala di sisi kanan partai, Rep. Marjorie Taylor Greene (R-Ga.) memulai Upaya untuk menggulingkan Johnson Dia menjabat sebagai Ketua DPR ketika DPR mulai melakukan pemungutan suara tetapi menahan diri untuk mengambil tindakan lebih lanjut sampai anggota parlemen kembali dalam dua minggu. Itu adalah alat yang sama yang digunakan tahun lalu untuk menyingkirkan McCarthy.

Perincian suara menunjukkan bahwa 101 anggota Partai Republik mendukung RUU tersebut dan 112 menolaknya. Sementara itu, 185 anggota Partai Demokrat mendukung RUU tersebut dan 22 menentang.

Penulis Associated Press Long melaporkan dari Wilmington dan Freking dan Jalonick melaporkan dari Washington. Penulis AP Lisa Mascaro, Farnoush Amiri dan Chris Megerian di Washington berkontribusi pada laporan ini.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here