Wanita di mana pun punya banyak alasan atas kutukan garis biru. Alasan yang tidak ada habisnya. Mereka tidak butuh alasan, karena terkadang mengumpat itu menyenangkan. Namun jika Anda membutuhkan film yang akan menjelaskannya kepada Anda berulang kali, seperti pengumuman layanan masyarakat tentang opini seseorang, inilah film komedi remaja Inggris “Wicked Little Letters”, yang dibintangi oleh Olivia Colman dan Jessie Buckley dan disutradarai oleh Thea Sharrock. Dia kadang-kadang melontarkan lelucon lucu tetapi pada akhirnya menjadi sangat lelah.

“Ini lebih benar daripada yang Anda pikirkan,” kata film tersebut secara terbuka, dan memang benar, selama tahun-tahun setelah Perang Dunia I, skandal pena beracun di kota tepi pantai Inggris mengubah bahasa kotor menjadi berita nasional. Seseorang mengirim surat-surat yang dihias dengan kejam, penuh kata-kata kotor, dan tidak bertanda tangan (“pelacur tua yang licik” sama bagusnya dengan yang bisa dicetak surat kabar ini) kepada penduduk Littlehampton, yang beban terbesarnya jatuh di depan pintu perawan tua Edith Swan yang saleh ( Coleman). Ketika ibunya yang malang (Gemma Jones) menangis, ayahnya yang kejam (Timothy Spall) mengamuk, dan polisi berlama-lama, Edith mengambil wajah seorang martir berwajah pemberani yang melahap simpati dalam masyarakat pascaperang yang tidak bertuhan.

Tentu saja, semua orang tahu siapa pengirimnya: tetangga sebelah Edith (dan mantan teman) Rose Gooding (Buckley), seorang imigran Irlandia yang bermulut keras dan bertelanjang kaki serta ibu tunggal yang akhirnya ditangkap dan diadili karena pencemaran nama baik tanpa ada bukti yang bisa menyelamatkannya. status kelas bawah dan keberaniannya dalam segala kesempatan. . (Seperti yang dikatakan Rose dengan cerdik kepada pihak berwenang: “Apakah saya terlihat seperti tipe orang yang tidak Anda kenal?”) Situasi ini tidak cocok dengan petugas polisi Gladys Moss (Anjana Vasan), yang harus menantang rekan-rekan chauvinistiknya untuk mempertimbangkan masalah tersebut. tangannya dan melihat bahwa keadilan ditegakkan.

Bukan berarti ada misteri nyata tentang siapa orang vulgar dalam surat-surat itu, meskipun “Wicked Little Letters” berasumsi ada satu misteri sampai sekitar pertengahan film, ketika skenario Johnny Sweet yang hambar beralih ke mekanisme megah dalam menangkap pelakunya. Bukanlah spoiler untuk mengatakan bahwa kemunafikan adalah kunci kejahatan, karena dualitas kartun film tersebut – semangat bebas itu baik, penindasan itu buruk – sudah berteriak sejak awal. Beruntungnya adalah Buckley, Coleman, Spall, dan Vasan cukup berpengalaman sehingga karya karakter dimensional masih menampilkan sekilas suasana keistimewaan pembuat kue.

Timothy Spall dalam film “Wicked Little Letters.”

(Sony Gambar Klasik)

Bahkan dalam peran yang lebih mirip kedipan mata orang Irlandia, Buckley selalu ditonton, meskipun Anda setengah berharap dialognya yang tebal dan cakep akan mengarah ke nomor musik yang mesum. Namun bakat Coleman dalam mengubah nuansa wajahnya — yaitu, ketika kamera menahannya cukup lama untuk menangkapnya — itulah yang mengisyaratkan studi karakter paling menarik dan kompleks yang pernah dijelajahi James: seorang penipu diri yang dirusak oleh keterbukaan dan internalisasi. kebencian thd wanita. .

Semuanya serba cepat, memanfaatkan set dan kostum yang menggugah dan sebagian kecil dari Eileen Atkins (sebagai salah satu teman Edith). Namun gaya Sharrock sangat terfragmentasi, berfokus pada menjaga bagian konyol tetap konyol dan bagian serius tetap serius. Ada juga kepercayaan yang salah tempat terhadap nilai hiburan dengan memeras setiap kejutan dari surat-surat (bahasa seperti itu!), sambil mengandalkan anggukan pada pesan utamanya (pembebasan perempuan!).

Berbeda dengan genre desa yang penuh gejolak yang memberi kita “Calendar Girls”, “Wicked Little Letters” adalah kisah nyata yang menyenangkan tentang emosi tersembunyi, ekspresi lucu, dan perbuatan baik. Namun mengingat unsur-unsur hidup yang dimainkan, sayang sekali kita masih jauh dari masa kejayaan studio British Ealing dan komedi unik mereka seperti “Passport to Pimlico”, “Whisky Galore”, dan “The Ladykillers”, yang sangat mengerikan. dan misterius. Keaslian dari keberanian manusia dan humor hitam yang dengki diseduh dengan lebih mulus.

“Huruf kecil yang nakal”

evaluasi: R, untuk bahasa keseluruhan dan materi seksual

Durasi: 1 jam 42 menit

Bermain: Sekarang dalam edisi terbatas

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here