SEATTLE — Pitching awal Boston Red Sox, sebuah teror sepanjang musim, adalah salah satu titik terang bagi klub melalui beberapa pertandingan pertama musim ini.

Namun, Red Sox masih kalah dua kali dari tiga pertandingan pertama mereka.

Sabtu malam, meskipun penampilan enam inning yang solid dari Cutter Crawford dan upaya comeback yang gagah berani dari pelanggaran di babak tambahan, Red Sox kalah dengan cara walk-off 4-3 dari Seattle Mariners.

Ketika pemain pendekatan Kenley Jansen, yang melakukan penyelamatan pertamanya musim ini pada hari Kamis, tidak masuk di akhir pertandingan yang mengikat atau bahkan ketika Red Sox memimpin 3-1 pada menit ke-10, itu tampak sebagai langkah yang aneh, bahkan sebagai manajer. Alex Cora mengungkapkan setelah pertandingan bahwa Jansen keluar dengan punggung yang ketat. .

Jansen mengatakan dia terbangun dengan perasaan tertekan, mirip dengan apa yang dia alami di akhir pelatihan musim semi, meski tidak seburuk itu. Pemain berusia 36 tahun itu masuk ke lapangan dan mencoba untuk memudahkannya masuk, namun Cora memilih untuk tidak mendorongnya karena takut memperburuk masalah dan memaksanya keluar lebih lama.

“Saya baru saja bangun dengan sakit punggung lagi hari ini, dan tidak ada yang bisa saya lakukan untuk mengatasinya,” kata Jansen. “Saya mencoba untuk masuk ke lapangan dan bersiap, tapi saya tidak mengizinkannya, jadi saya harus pintar. Saya pergi ke sana dan memperburuk keadaan dan kemudian menjadi lebih buruk selama satu atau dua minggu, jadi saya akan melakukannya.” lebih baik kehilangan satu atau dua hari.

Perawakan Janssen memiliki efek menetes ke bawah di lapangan. Setelah Crawford keluar, Cora memilih Isaiah Campbell, Chris Martin, dan Greg Wesert pada inning ketujuh hingga kesembilan. Bahkan tanpa Jansen, dia tidak menahan Martin dalam situasi penyelamatan karena dia ingin menjaga skor tetap imbang 1-1 di inning kedelapan dengan Julio Rodriguez menempati posisi keempat di inning itu, kata Cora.

Cora menjelaskan: “Saat dia (Martin) datang, dia berada di dasar klasemen, tapi Julio berada di urutan keempat.” “Anda harus menghadapi orang ini. Dia bagus. Dia melakukan pekerjaan dengan baik. Lalu kita punya waktu lama dengan Weissert. Dia salah satu pemain yang ingin Anda pertahankan, tapi Anda masih harus memimpin atau imbang di final. bulat.”

Red Sox memimpin permainan pertama mereka pada inning ke-10, dan tampak siap untuk meraih kemenangan dramatis.

Ceddanne Rafaela memulai di base kedua sebagai pelari otomatis, setelah melakukan pitch terakhir pada inning kesembilan. Rafaela mencetak gol dengan mudah melalui satu gol Pablo Reyes. Reyes terlempar keluar saat mencoba mencuri posisi kedua, tetapi Reyes McGuire, yang menyerang Connor Wong, menggandakannya, dan Tyler O’Neal, menggantikan Jarren Duran, dengan sengaja berjalan sebelum Masataka Yoshida melaju lagi. Pemukul yang ditunjuk, 0-untuk-4 dengan tiga strikeout hingga saat itu, melakukan satu pukulan di tengah untuk mencetak gol bagi McGuire untuk memimpin 3-1.

Dengan tiga pemain kidal di urutan ke-10 terbawah, Cora beralih ke pemain kidal Julie Rodriguez. Rodriguez membiarkan single leadoff ke kiri, mencetak runner otomatis. Setelah melesat tajam ke posisi kedua, baseman ketiga Mariners Josh Rojas memilih ke kanan dengan pelari di posisi pertama. Itu adalah permainan rutin, tetapi Wilier Abreu salah memainkan bola, sehingga pelari bisa melaju ke posisi kedua dan ketiga. Kesalahan itu terbukti merugikan. Dengan lemparan masuk, J.B. Crawford memukul bola ke posisi kedua dan Enmanuel Valdez melepaskan tembakan, tetapi pelari berhasil mengalahkan tag untuk menyamakan skor. Saat itu, Cora beralih ke Justin Slatten, dalam debut liga utamanya, untuk menghadapi Julio Rodriguez. Dalam pertandingan 3-1, Rodriguez menjadi pusat kemenangan.

“Itu adalah keuntungan besar baginya,” kata Cora tentang penggunaan Julie Rodriguez di posisi itu. “Jam menembak baseman ketiga. Dia melakukan pukulan ke base dari depan, permainan kontak. Mereka memainkan bola dan menemukan lubang. Tentu saja kami akan dengan senang hati melanjutkan penghitungan, itu akan lebih baik. Tapi kualitas kontaknya tidak bagus. Sial.” “

Entah karena cedera yang terlalu dini, nasib buruk, atau keputusan manajerial yang tidak terduga, kekalahan tersebut menyia-nyiakan awal yang baik dari pemain luar Red Sox. Cooter Crawford menindaklanjuti penampilan luar biasa dari Nick Pivetta pada Jumat malam dengan melakukan enam inning, memungkinkan satu pukulan tanpa hasil dalam tiga pukulan dan berjalan sambil memukul tujuh pemukul. Dia melemparkan 53 dari 84 lemparan untuk menyerang dan menghasilkan 10 ayunan dan kesalahan.

Dengan Rafael Devers absen karena nyeri bahu, Cora memilih untuk memainkan Reyes di base ketiga.

Mariners memanfaatkan start Reyes pada kuarter ketiga saat J.B. Crawford melakukan pukulan pada pukulan pertama. Reyes mempercepat permainan dan membuang bola sehingga Crawford mencapai posisi kedua. Namun pertahanan elit Trevor Story membantu starternya menghindari awal yang lebih berbahaya. Pada permainan berikutnya, Story bergerak ke kanan, meluncur untuk menghentikan bola dan melemparkan tubuhnya untuk mengalahkan Julio Rodriguez. Crawford tidak melaju ke posisi ketiga dalam permainan itu. Sebuah lalat yang dalam akan mencetak golnya pada pukulan berikutnya; Sebaliknya, Mariners mendapat dua angka out. Crawford akhirnya mencetak gol melalui single Mitch Haniger, tetapi pemain luar Red Sox itu mendapat groundout untuk mengakhiri inning.

Setelah inning pertama yang sulit itu, Cotter Crawford membiarkan satu leadoff pada inning kedua dan kemudian menghentikan 14 batter berturut-turut sebelum melakukan dua pukulan pada inning keenam.

“Selalu baik untuk menyingkirkan hal pertama itu,” katanya. “Jelas hasil ini tidak sesuai dengan keinginan kami, namun secara keseluruhan menurut saya ini adalah pertandingan yang sangat bagus.”

Rafaela, yang melakukan tangkapan bagus di dasar kuarter keempat, memimpin kuarter kelima dengan dua gol. Saat Valdez melakukan pukulan fly ball ke paling kiri, Rafaela menggunakan kecepatannya untuk melaju ke posisi ketiga. Saat memasuki lapangan, Reyes memukul bola kuat yang memantul ke shortstop, tetapi Rafaela, yang melepaskan diri dari kontak, mencetak gol terlebih dahulu untuk menyamakan skor.

Skor tersebut bertahan hingga inning kesepuluh.

(Foto Julio Rodriguez dari Mariners merayakan single RBI-nya saat Red Sox meninggalkan lapangan pada inning ke-10 pada hari Sabtu: Joe Nicholson/USA Today)



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here