Antara kemoterapi, mastektomi ganda, dan semua janji medis lainnya yang datang dengan diagnosis kanker, Katie McKnight bergegas memulai proses fertilisasi in vitro dengan harapan dia bisa melahirkan suatu hari nanti ketika dia pulih.

McKnight, 34, dari Richmond, California, didiagnosis pada tahun 2020 menderita kanker payudara yang menyebar dengan cepat. IVF dapat membantu meningkatkan peluang kehamilan bagi pasien kanker yang mengkhawatirkan dampak penyakit dan pengobatannya terhadap kesuburan. Prosesnya melibatkan pengumpulan sel telur dari ovarium, membuahinya dengan sperma di laboratorium, dan kemudian menanamkannya di dalam rahim.

Namun setelah memulai proses tersebut – di mana dia diberi obat untuk mengambil sel telurnya dan dibayar ratusan dolar setahun untuk menyimpan embrio yang dia dan suaminya hasilkan dengan benar – McKnight kini tidak mampu mengeluarkan embrio tersebut dari freezer.

Katie McKnight, 34, dari Richmond, California, mengambil foto sebelum mengambil sel telur pertamanya untuk IVF setelah didiagnosis menderita kanker payudara pada tahun 2020.

(Katie McKnight)

“Anda harus memiliki akses terhadap banyak uang, atau Anda harus menyimpannya dalam keadaan beku dan digantung di sana. Ini adalah tempat yang aneh,” kata McKnight awal bulan ini saat ia bersiap untuk menjalani operasi rekonstruksi payudaranya yang kelima. Sekarang bagaimana aku akan mengakhiri ini? Bagaimana sebenarnya saya bisa mencapai impian ini?

California – yang dirayakan oleh para feminis sebagai surga bagi kesehatan reproduksi – tidak mengharuskan perusahaan asuransi menanggung biaya IVF.

McKnight, yang bertugas di dewan Bay Area Young Survivors, sebuah kelompok dukungan untuk pasien muda kanker payudara, termasuk di antara mereka yang mendorong undang-undang negara bagian untuk mengubah hal tersebut. Dia dan suaminya berharap bisa melakukan implan embrio secepatnya pada tahun ini, karena khawatir waktu sangat terbatas karena kanker yang dideritanya berpotensi menyebar ke indung telurnya. McKnight memiliki asuransi kesehatan melalui pekerjaannya di sebuah organisasi nirlaba penelitian lingkungan, tetapi asuransi tersebut tidak mencakup IVF.

Rata-rata, IVF mengeluarkan biaya setidaknya $24,000 bagi warga California, menurut Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS.

Biayanya bervariasi tergantung pada perawatannya – pasien biasanya memerlukan beberapa putaran IVF agar berhasil – dan apakah perusahaan menyediakan perlindungan asuransi untuk prosedur tersebut. Dua puluh tujuh persen perusahaan dengan lebih dari 500 karyawan menawarkan asuransi IVF secara nasional, menurut Survei 2021.

Berdasarkan undang-undang yang ditandatangani oleh Gubernur Partai Demokrat Gavin Newsom pada tahun 2019, pengambilan sel telur McKnight – sebuah langkah pertama dalam proses IVF – dapat dilindungi oleh asuransi sebelum kemoterapi yang menyelamatkan jiwa, yang dapat menyebabkan kemandulan. Pasien medis yang menghadapi ketidaksuburan karena pengobatan diasuransikan berdasarkan undang-undang ini, namun perlindungan ini tidak mencakup pembuahan dan transfer embrio.

Faktur baru Peraturan tersebut diperkenalkan di Badan Legislatif negara bagian tahun ini yang mewajibkan perusahaan asuransi besar untuk memberikan perlindungan komprehensif untuk pengobatan infertilitas, termasuk IVF.

Namun rancangan undang-undang tersebut bisa memakan biaya yang besar dan menghadapi tantangan berat karena negara bagian tersebut menghadapi defisit anggaran bernilai miliaran dolar. Proposal serupa telah gagal di masa lalu, termasuk upaya tahun lalu yang tidak pernah sampai ke meja gubernur, dan mendapat tentangan dari perusahaan asuransi yang mengatakan mandat baru akan menghasilkan premi yang lebih tinggi bagi semua orang.

IVF sangat penting bagi McKnight karena memungkinkannya melakukan pengujian genetik untuk mengidentifikasi embrio yang memiliki mutasi gen BRCA, yaitu mutasi keturunan yang sangat meningkatkan kemungkinan terkena kanker payudara. Dia memutuskan untuk membuang embrio tersebut karena ketakutannya menularkan kanker kepada anak-anaknya.

Ahli embriologi di lingkungan laboratorium

Ahli embriologi bekerja di Pusat Pengobatan Reproduksi Virginia di Reston, Virginia pada tahun 2019.

(Tandai Poster / Los Angeles Times)

McKnight menangis ketika dia berbicara tentang perdebatan politik baru-baru ini mengenai IVF yang terjadi di seluruh negeri setelah pengadilan Alabama memutuskan pada bulan Februari lalu bahwa embrio yang dibekukan dapat dianggap “anak-anak” dan bahwa mereka yang menghancurkannya dapat dimintai pertanggungjawaban atas kematian yang tidak wajar.

Keputusan tersebut mengganggu jadwal fertilisasi in vitro di Alabama, dan anggota parlemen di sana bergegas membuat undang-undang yang bertujuan untuk melindungi prosedur tersebut. Namun masih ada ketidakpastian mengenai akses di tengah permasalahan hukum yang belum terselesaikan.

Lebih dari selusin negara bagian Undang-undang yang melindungi “kepribadian janin” diperkenalkan tahun ini. Tindakan ini kemungkinan akan mendorong IVF ke argumen agama yang menentang hak aborsi dan meningkatkan kekhawatiran tentang pembatasan lebih lanjut pada kesehatan reproduksi setelah keputusan Dobbs Mahkamah Agung pada tahun 2022 membatalkan jaminan hak aborsi federal.

“Ini membuat saya takut. Ini tidak dapat saya bayangkan,” kata McKnight. “Saya tidak ingin melahirkan seorang anak di dunia ini yang harus melalui semua hal sulit yang saya lalui, dan saya merasa itu adalah pilihan saya.”

Infertilitas sering terjadi. Menurut CDC, sekitar 1 dari 5 wanita menikah pada usia subur tidak dapat hamil setelah satu tahun mencoba.

Lebih dari 11,000 bayi lahir di California pada tahun 2021 menggunakan teknologi reproduksi berbantuan seperti IVF, hampir 3% dari seluruh bayi yang lahir di negara bagian tersebut pada tahun tersebut, menurut Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS.

Lebih dari selusin negara bagian, termasuk New York, Arkansas dan Connecticut, memerlukan rencana kesehatan untuk menyediakan cakupan untuk IVF.

California – yang merupakan rumah bagi undang-undang aborsi paling progresif di negara ini – gagal memenuhi perannya sebagai negara bagian yang “kebebasan reproduksi”, kata American Society for Reproductive Medicine.

“California masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk memastikan bahwa semua orang dapat membuat keputusan pribadi mengenai kehidupan reproduksi dan masa depan mereka. Kebebasan reproduksi yang sebenarnya berarti bahwa semua orang dapat memutuskan apakah akan memulai sebuah keluarga,” kata kelompok tersebut dalam sebuah pernyataan yang mendukung SB 729. Atau mengembangkannya dan kapan.”

Selain memperluas cakupan asuransi untuk memasukkan fertilisasi in vitro, SB 729, yang diperkenalkan oleh Senator negara bagian Carolyn Menjivar (D-Panorama City), juga akan mendefinisikan ulang “infertilitas” dalam rencana kesehatan, memperluas layanan untuk mencakup pasangan LGBTQ+ yang tidak memenuhi syarat saat ini. standar Untuk memberikan layanan kesuburan.

Sebagian besar program kesehatan yang menawarkan cakupan IVF mengukur infertilitas berdasarkan apakah seorang pria dan seorang wanita gagal untuk hamil setelah satu tahun melakukan hubungan seks tanpa kondom, dengan pengecualian pasangan LGBTQ+ yang ingin menggunakan layanan kesuburan untuk memulai sebuah keluarga dari cakupan tersebut.

Rancangan undang-undang yang baru akan memperluas definisi infertilitas dengan memasukkan “ketidakmampuan seseorang untuk bereproduksi, baik sebagai individu atau dengan pasangannya, tanpa intervensi medis.”

Masalah ini bersifat pribadi bagi Menjívar. Dia dan istrinya baru-baru ini memilih untuk menunda rencana mereka untuk memulai sebuah keluarga melalui layanan kesuburan seperti IVF dan malah membeli rumah, setelah mempertimbangkan biayanya. Dia mengatakan dia punya teman yang bepergian ke Meksiko untuk mendapatkan perawatan kesuburan yang lebih murah.

“Ketika kita berbicara tentang Alabama…kita mempunyai hambatan seperti yang kita alami di California. Hambatan fisik ada di California, di mana orang-orang tidak mampu membelinya,” kata Menjivar.

Senator Caroline Menjivar dan mantan Pemimpin Senat California Toni Atkins.

Senator California Carolyn Menjivar (D-Panorama City), kiri, dan mantan Pemimpin Senat Toni Atkins (D-San Diego) di gedung Capitol negara bagian.

(Fred Graves/Untuk CalMatters)

RUU itu ditentang oleh California Assn. Rencana kesehatan dan sejumlah perusahaan asuransi memperingatkan bahwa mandat tunggal seperti itu akan menyebabkan peningkatan premi bagi pemberi kerja dan pendaftar.

Berdasarkan analisis legislatif mengenai potensi biaya yang dilakukan tahun lalu, Program Tinjauan Tunjangan Kesehatan California memperkirakan bahwa pemberi kerja dan mereka yang mendaftar akan mengeluarkan total $183 juta lebih banyak pada tahun pertama penerapan undang-undang tersebut, dan hampir dua kali lipat jumlah tersebut pada tahun berikutnya. California dapat menghadapi biaya terpisah puluhan juta lebih, menurut analisis ini, karena kenaikan premi asuransi bagi pegawai negara.

“Meskipun RUU ini bertujuan baik, hal ini secara tidak sengaja akan memperburuk masalah keterjangkauan layanan kesehatan,” kata Kamar Dagang California, yang juga menentang RUU tersebut, dalam sebuah pernyataan.

Perkiraan biaya terbaru mencerminkan upaya Partai Demokrat untuk mempersempit ruang lingkup RUU tersebut dan menurunkan harga, mengecualikan program kesehatan kecil, perusahaan keagamaan, dan Medi-Cal – yang menyediakan asuransi bagi warga California berpenghasilan rendah – dari mandat yang diusulkan untuk cakupan IVF.

Perdebatan baru mengenai kebijakan IVF telah menciptakan kekacauan politik bagi beberapa anggota Partai Republik yang menggunakan argumen “kepribadian” untuk menentang aborsi namun tidak ingin akses terhadap IVF dilanggar.

Anggota Partai Republik di Majelis California – beberapa di antaranya menentang peningkatan akses terhadap aborsi – memperkenalkan gagasan tersebut resolusi Bulan lalu, dia meminta negara bagian untuk menyatakan bahwa mereka “mengakui dan melindungi” akses terhadap IVF bagi perempuan “yang memiliki masalah kesuburan” dan mendorongnya di tingkat federal. Resolusi tersebut juga menyerukan negara bagian Alabama untuk membatalkan keputusannya.

“IVF telah membantu banyak keluarga untuk memiliki anak, jadi kita perlu memastikan bahwa kita melindungi akses terhadap program tersebut,” kata Anggota Majelis Josh Hoover (R-Folsom), yang ikut menulis Resolusi Bersamaan Majelis 154. Kembali ke inseminasi buatan.

Namun banyak anggota Partai Republik yang mendukung keputusan tersebut menentang upaya tahun lalu untuk mengamankan fertilisasi in vitro di California.

RUU asuransi tidak sampai ke Majelis tahun lalu, dan Hoover mengatakan dia tidak yakin bagaimana dia akan memilih jika RUU itu sampai ke rumahnya tahun ini, menyatakan keraguan tentang biaya yang harus ditanggung pemilik usaha kecil dan pembayar pajak.

Bagi anggota Partai Demokrat seperti Menjívar, resolusi yang dipimpin Partai Republik – yang menetapkan bahwa IVF diperuntukkan bagi perempuan dengan masalah kesuburan dan tidak menyebutkan keluarga LGBT – dipandang sebagai sebuah lelucon.

“Itu semua hanya pembicaraan,” katanya. “Ini sama sekali tidak menghasilkan apa-apa. Tidak ada daging sama sekali.”

Menjivar mengatakan dia tidak akan mendukung keputusan ini tanpa perubahan. Dia marah atas “kemunafikan” yang dia lihat dari para anggota Partai Republik di seluruh negeri yang dia yakini mendukung kebijakan anti-aborsi yang kini telah menimbulkan masalah IVF.

“Mereka telah membereskan tempat tidur mereka dan mencoba untuk keluar dari situ dan mereka terjebak,” katanya.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here