Dalam kondisi terbaiknya, film-film Luc Besson menempati level yang berbeda. Film thriller aksi “The Professional” dan “Lucy” mungkin bersetting di dunia kita, namun sutradara veteran Perancis ini tampaknya menempatkan mereka di alam semesta paralel, yang didukung oleh kesenangan dan pelarian gila dari film itu sendiri. Mungkin itu sebabnya, saat dia menjelajah ke medan fantasi yang lebih lugas seperti “The Fifth Element”, rasanya tidak pernah benar. Bagi Besson, hal biasa penuh dengan hal yang cukup aneh.

Namun tak satu pun dari upayanya sebelumnya yang memancarkan kualitas imajinatif yang kuat seperti “Dogman”, sebuah pujian yang aneh dan jujur ​​kepada orang asing yang patah hati yang mungkin juga seorang sosiopat. Sebagian musikal, sebagian studi karakter, dan sebagian kisah kriminal, drama yang sangat tidak seimbang ini, tentang jiwa rusak yang menemukan kenyamanan hanya pada sahabat anjingnya, menggabungkan kecenderungan paling ekstrem Besson tanpa demam inspirasi. Jika bukan karena Caleb Landry Jones sebagai pemeran utama, itu tidak akan berhasil sama sekali.

Jones, yang memenangkan penghargaan akting di Cannes pada tahun 2021 karena perannya sebagai pembunuh pemula dalam “Nitram,” terbiasa berperan sebagai pria rapuh yang kehancurannya dapat menyebabkan tindakan kekerasan yang mengerikan. Dia cocok untuk peran Douglas, yang, di awal “Dogman,” baru saja tertangkap berpakaian seperti Marilyn Monroe, lengkap dengan gaun strapless pink dan gaya rambut glamor dari “Gentlemen Prefer Blondes.”

Satu-satunya hal yang merusak kecantikannya adalah perban dan memar di wajahnya — belum lagi senyuman mengerikan yang dia tunjukkan pada Evelyn (JoJo T. Gibbs), psikiater yang ditugaskan untuk mewawancarainya di tengah malam setelah Doug menepi sementara mengendarai truk berisi puluhan anjing terlantar. Evelyn ingin memahami bagaimana penjahat yang menggunakan kursi roda ini sampai pada titik ini dalam hidupnya. Melalui kilas balik, dia akan menceritakan kisah menyakitkannya.

Film ini seolah-olah berlatar di New Jersey, tetapi lebih tepatnya film ini hadir dalam fantasi yang penuh dengan referensi budaya pop acak dan persilangan genre yang sembrono. Besson awalnya tampaknya berakar pada daftar yang lebih menyedihkan. Lincoln Powell memerankan Doug dalam kilas balik, yang paling penting adalah kilas balik di mana ia membuat marah ayahnya yang mudah berubah (Clemens Schick) ketika masih kecil, yang gaya pengasuhannya yang tidak konvensional melibatkan mengunci anaknya di luar dalam kandang yang berisi beberapa anjing, hewan yang menjadi miliknya. keluarga Ditemukan. Setelah pertarungan yang mengerikan dengan orang tuanya, Doug akhirnya membebaskan diri – tetapi ayahnya meninggalkan dia dengan jari yang pendek dan menderita cedera tulang belakang.

“Dogman” sebagian besar menghindari batasan pendekatan naratif yang lazim di mana cerita masa kini yang tetap berfungsi sebagai kerangka untuk kembali ke masa lalu seorang karakter. Ini membantu bahwa petualangan Doug, meskipun kadang-kadang menarik, namun cukup aneh. Dia tidak hanya memiliki keterikatan pada anjing, tetapi dia tampaknya dapat berkomunikasi dengan mereka, menggunakan mereka sebagai kekuatan ofensif yang sangat efektif (terkadang lucu). Lalu ada tugasnya yang tak terduga sebagai pemain drag show, di mana dia membawakan lagu lip-sync dari “La Foule” karya Edith Piaf. Doug akan menghadapi para gangster dengan perampokan berisiko tinggi, tetapi seperti pahlawan Bison yang terisolasi, yang dia inginkan hanyalah seseorang untuk dicintai.

Hal terbaik tentang film ini adalah penggambaran Jones yang sangat hambar. Baik dalam adegan wawancara atau kilas balik, intensitasnya yang lemah menunjukkan seorang anak laki-laki rusak yang belum bersosialisasi dengan baik. (Suaranya tidak lebih dari sebuah bisikan.) Sekalipun kita mengira Jones berada dalam mode binatang yang terluka, hal itu tetap saja meresahkan, terutama karena sang aktor tidak pernah memberi tahu penonton apakah Doug adalah korban atau bahaya.

Ketegangan ini terbukti lebih menarik dibandingkan film “Dogman” itu sendiri. Seseorang merasakan belas kasih yang dirasakan Besson terhadap Douglas, yang sama tersesatnya dengan anjing tunawisma yang diadopsinya. (Sulit juga untuk melupakan bahwa ini adalah film pertama sutradara sejak ia secara resmi dibebaskan dari tuduhan pemerkosaan pada tahun 2018. Disengaja atau tidak, “Dogman” dapat dibaca sebagai pembelaannya terhadap orang yang tidak bersalah yang disalahpahami.)

Namun Besson segera menemukan jalannya ke dalam inkoherensi nada: campuran eksplorasi karakter yang suram dan klise yang mencolok. Mereka yang melewatkan baku tembak “La Femme Nikita” akan senang mengetahui bahwa mereka dengan canggung dimasukkan ke dalam final “Dogman”, memaksa Jones untuk berubah menjadi pahlawan aksi yang tidak terduga. Bison jarang terlihat terlepas dari apa pun yang menyerupai perilaku manusia normal.

Beberapa orang mungkin menyukai “Dogman” karena alasan ini. Selalu ada rasa tidak hormat yang lucu terhadap film-filmnya, kecintaan yang tak tahu malu terhadap kelimpahan film-B, dan dasar-dasar emosional yang tidak bersemangat dari kisah-kisah anehnya yang dipadukan dengan tontonan yang memusingkan. Jones, yang tidak pernah mengedipkan mata pada kekonyolan yang merajalela, memberikan sedikit landasan pada proses tersebut. Tapi Bison ingin dibebaskan dari tali pengikat, dan nalurinya menyesatkannya.

“doktrin”

evaluasi: R, untuk konten kekerasan, bahasa, dan penggunaan narkoba singkat

Durasi: 1 jam 54 menit

Bermain: Dalam edisi terbatas

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here