Selamat datang di bagian khusus kami DRS atau Sistem Tinjauan Harian. Di sini, InsideSport akan memberi Anda kisah-kisah IPL terpenting dari hari sebelumnya yang mungkin Anda lewatkan di tengah hiruk pikuk kesibukan Anda.

Tidak ada yang lebih penting dalam kriket India selain bermain bowling dengan kecepatan lebih dari 150 km/jam. Jika itu terjadi pada debut IPL-nya, akan lebih menakjubkan lagi. Mayank Yadav, pemain yang kurang dikenal di kalangan kriket sejauh ini, sudah terlihat seperti nama rumah tangga, setelah ia melempar tujuh bola dengan kecepatan lebih dari 150 km/jam dalam pertandingan LSG melawan PBKS, memimpin timnya meraih kemenangan pada hari Sabtu.

Pemain berusia 21 tahun itu tidak hanya peduli dengan kecepatannya, tetapi juga bagaimana dia mampu menyusahkan batsmen lawan, saat mereka kalah dengan kecepatan 101/0 dalam 11 overs. Dari sana, ia mengambil tiga gawang sehingga hanya menghasilkan 27 run dalam empat over yang ditentukan. Tidak diragukan lagi, hari ini adalah milik Mayank. Jadi wajar jika kita memulai DRS dengan pembuatan bintang LSG berikutnya. Berikut dosis rejimen ulasan harian Anda untuk tanggal 31 Maret.

Kebutuhan Mayank akan kecepatan

LSG mendapat pukulan telak. Saat ada yang mengira PBKS akan lolos dari pertandingan, Mayank Yadav pertama kali ikut bergabung. Dan dari bolanya yang sangat cepat, terlihat jelas bahwa dia spesial. Pria tersebut melanjutkan pengiriman dengan kecepatan 155,8 kilometer per jam. Dalam beberapa pengiriman berikutnya, dia memecat Jonny Bairstow, Prabhasimran Singh dan Jitesh Sharma.

Pindah ke Mohsin Khan

Mayank tidak mungkin melakukannya sendirian. Ia mendapat dukungan besar pada Mohsin yang menyelesaikannya dengan angka 2/34. Dia melanjutkan untuk mengambil gawang Shikhar Dhawan dan Sam Curran. Yang luar biasa adalah para pemain bowling LSG, termasuk Mushin, tidak putus asa ketika keadaan sulit bagi tim.

Takut Mohsen terluka

Mohsen yang rentan cedera kini mungkin sedang dalam masalah. Setelah menyelesaikan mantranya, pemain tersebut tampak kesakitan, dan tertatih-tatih keluar dari area bermain. Meskipun tingkat cederanya masih belum diketahui, namun dari cara dia terbaring di tanah, kesakitan, dapat dipastikan dia akan absen dalam jangka waktu yang lama. Kejelasan akan lebih jelas setelah LSG mengeluarkan pernyataan.

sebuah tiket? Pandya lainnya

Karena banyak alasan, dunia kini mengingat Hardik Pandya. Namun Krunal, sang kakak, menunjukkan performa yang serba bisa melawan PBKS, namun tidak banyak mendapat perhatian. Dia menghancurkan 43 dari 22 bola untuk membawa LSG menjadi 199, dan kemudian memiliki performa bowling yang bagus 0/26 dalam tiga over.

Shekhar Dhawan Spesial

PBKS mengawali pengejaran dengan baik berkat kapten Shikhar Dhawan. 50-bola 70 berarti Punjab sedang berburu hingga hampir ke-15 berakhir. Pemukul kidal telah menurun selama bertahun-tahun, dengan Lucknow menyaksikan bentuk kuno dari Dhawan. Sang veteran tentu saja sedang berada di masa senja karirnya. Hati-hati dengan beberapa hits spesial.

Livingston, apakah semuanya baik-baik saja?

Sejujurnya, Liam Livingstone dari Inggris tidak terlihat bagus. Pertama, ia mengalami cedera hamstring pada paruh pertama pertandingan. Lalu yang kedua, saat melakukan pengejaran, ia tampak mengalami masalah pada lengannya. Apapun masalahnya, ini adalah tanda peringatan bagi Tim Punjab.

Super Over: 6 berita kilat untuk 30 Maret

MS “Arnold” Selesai

Tak ada yang bisa membantah meski Dhoni sudah berusia 42 tahun, namun ia lebih bugar dari sebelumnya. Dia gesit, cepat dan kuat. Pastinya cukup bagus untuk bermain di IPL. Pada hari Sabtu, foto otot bisepnya yang menonjol juga menjadi viral.

Bo Pandya risiko Anda sendiri

Tampaknya MCA telah memberikan arahan kepada pemirsa, bahwa tidak ada seorang pun yang boleh mencemooh Hardik selama pertandingan mendatang mereka di Mumbai. Pelanggar akan ditindak, menurut laporan itu.

Pandya mendapat sorakan

Ya, Anda membacanya dengan benar. Namun sorakan hanya diberikan kepada Krunal, yang bertarung dengan luar biasa melawan Punjab. Hal ini sangat bertolak belakang dengan apa yang diterima Pandya muda.

Rahul tidak ada ‘dampak’

Penggemar LSG sangat terkejut ketika terungkap bahwa KL Rahul tidak akan bermain di pertandingan Punjab. Namun ia tetap dimasukkan dalam pertandingan sebagai pemain pengganti yang berpengaruh. Dia tampil rata-rata dan mencetak 15 dari 9.

Di garis api

Livingstone tidak mampu membawa timnya ke garis finis meski mencetak 28 poin dari 17, dan babaknya mencakup dua gol yang menjulang tinggi. Bahkan, suatu saat dia akhirnya memukul kamera mata-mata itu dengan pukulan keras.

IPL penting

Sebuah laporan pada hari Sabtu menyebutkan bahwa skuad India untuk Piala Dunia T20 akan dipilih berdasarkan kinerja di IPL 2024. Tidak hanya itu, tim tersebut akan meninggalkan kompetisi di tengah-tengah IPL.

Pilihan Editor

DRS, 31 Maret: Lucknow berkata, mengapa takut ketika Mayank Yadav ada di sini


Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here