Selamat pagi. Saya Paul Thornton, dan ini hari Sabtu 23 Maret 2024. Mari kita lihat opini minggu ini.

Musim semi sudah hampir tiba, namun ini mungkin juga merupakan hari-hari musim panas yang sulit bagi orang-orang yang menunggu pemakzulan Donald Trump. Benar, mantan presiden tersebut menghadapi kehancuran finansial akibat dua keputusan perdata di Negara Bagian New York, namun perwujudan utama dari kesetaraan di bawah hukum adalah hukuman pidana terhadap seseorang yang mungkin tidak menembak seseorang di Fifth Avenue, namun tentu saja mencoba merampoknya. . Setelah pemilu gagal, mereka secara ilegal melarikan diri dengan membawa dokumen sensitif pemerintah dan menolak mengembalikannya.

Di sinilah akan terbantu jika seseorang seperti Harry Litman, mantan Jaksa AS dan Wakil Asisten Jaksa Agung, mendukung keinginan orang awam untuk mendapatkan keadilan dengan alasan hukum seorang ahli. Dalam kolom opini terpisah untuk Los Angeles Times, Littman memperjelas bahwa mencurigai Hakim Distrik AS Eileen Cannon melakukan campur tangan dalam pembelaan Trump dalam kasus dokumen Mar-a-Lago dan, ya, ikut campur dalam kasus dokumen Mar-a-Lago adalah tindakan yang tidak memihak. pemilu Georgia. Negara bagian mungkin mengalami kerusakan permanen setelah perselisihan Fulton County. Atty. Hubungan Fanny Willis dengan jaksa khusus yang ditunjuknya.

Apa pun yang terjadi, ada kelancangan yang digunakan oleh para pelindung Trump. Seperti yang dijelaskan Litman, perintah Cannon untuk menunda persidangannya secara tidak perlu dapat mengakibatkan dia dikeluarkan dari kasus tersebut, dan di Georgia, hakim dapat menolak klaim yang “tipis” dan “konyol” bahwa hubungan pribadi Willis memengaruhi tindakannya dalam penuntutan. sebelum mengizinkan pengadilan membatalkan dakwaan. . Sidang pembuktian sampingan. Tujuan dari jaksa penuntut Trump adalah untuk mendapatkan hukuman, namun hal ini juga memenuhi tujuan umum dari keadilan yang setara di bawah hukum dengan meminta pertanggungjawaban seseorang yang berkuasa seperti mantan presiden. Bagi para pelindung Trump – termasuk Hakim Cannon – tujuannya hanyalah untuk menunda persidangannya karena hal itu menguntungkannya, bukan keadilan. Hal ini memberikan kebebasan moral yang lebih besar pada satu pihak dibandingkan pihak lainnya.

Dalam buletin yang lalu, saya telah membahas tindakan penyeimbangan yang dihasilkan dari hal ini. Misalnya Atty. Jenderal Merrick Garland dikritik karena terlalu malu dalam mengajukan tuntutan terhadap Trump – namun menurut pendapat saya, hal ini muncul dari keinginan untuk menegakkan proses hukum, yang terkadang berdampak pada tertundanya akuntabilitas. Di sisi lain, Trump dan para pembelanya mempermainkan orang-orang yang berorientasi pada tindakan seperti Garland sebagai orang bodoh. Secara keseluruhan, proses ini dapat terus menghadapi tantangan-tantangan ini di bawah bimbingan moderator yang tenang seperti Willis dan Penasihat Khusus Departemen Kehakiman Jack Smith.

Namun di sini, proses ini hanya akan berlangsung lama karena terdakwanya adalah calon presiden dari Partai Republik, dan Hari Pemilihan adalah tanggal 5 November. Seperti yang telah dilakukannya berkali-kali sebelumnya, Trump telah membodohi kita hingga menjadi sebuah mimpi buruk. Skenario “bagaimana jika” nampaknya tidak masuk akal – terakhir kali, presiden yang kalah menolak untuk mengakui pemilu, dan sekarang ada kemungkinan bahwa seseorang dapat dipilih tepat sebelum dia dihukum. Tampaknya hanya para pemilih, bukan Willis atau Smith atau jaksa penuntut yang baik, yang dapat menyadarkan kita.

Tidak, Trump tidak secara harfiah mengancam akan melakukan “pertumpahan darah.” Kolumnis Jonah Goldberg mengatakan kepanikan yang tidak perlu atas apa pun yang dikatakan mantan presiden tersebut hanya akan membantu kampanyenya: “Setiap kali media membesar-besarkan atau menyesatkan suatu berita, hal ini memberikan peluang bagi Trump dan Pengawal Praetoriannya untuk mengklaim bahwa media membesar-besarkan atau menyesatkan suatu berita. .” “yakin.” Setiap cerita. Ini adalah strategi yang diikuti oleh Trumpworld sejak kisah kolusi Rusia dan seterusnya. “Dan itu berhasil.”

Jangan percaya penjelasan Big Oil tentang mengapa harga gas California begitu tinggi. Harga bahan bakar telah meningkat, dan perusahaan bahan bakar fosil yang menghasilkan keuntungan besar ingin Anda berpikir bahwa hal ini disebabkan oleh kebijakan lingkungan California. Jangan percaya, kata dewan editorial Times: “Pada bulan Februari, harga di California $1,35 per galon lebih tinggi dibandingkan di negara lain, dan 30 hingga 40 sen dari jumlah tersebut adalah yang dicatat oleh Severin Borenstein, seorang ekonom di Universitas dari California, Berkeley, “Misteri.” “Pajak tambahan bahan bakar” tidak dapat dijelaskan dengan pajak, biaya, atau standar lingkungan yang lebih tinggi.

Dia baru saja kehilangan istrinya selama 42 tahun dan hidup sendirian untuk pertama kalinya dalam beberapa dekade. Inilah yang menurut Bruce Wexler telah ia pelajari: “Saya rasa saya sebaiknya menghindari perasaan kesepian – ini adalah trik yang bagus jika saya bisa melakukannya. Saya telah berusaha untuk tetap sibuk, berolahraga, terus bekerja penuh waktu, dan bertemu teman-teman untuk bersenang-senang.” makan siang. Orang bilang padaku bahwa pada akhirnya aku akan siap untuk tetap tinggal. Hubungan dengan orang lain, yang merupakan obat terbaik untuk hidup sendirian. Aku tidak bisa membayangkannya. Sama seperti aku tidak ingin menjadi quarterback yang mengambil alih bagi Tom Brady, saya tidak ingin menjadi wanita yang menggantikan Diane.

Menikmati buletin ini? Pertimbangkan untuk berlangganan Los Angeles Times

Dukungan Anda membantu kami menyampaikan berita yang paling penting. Menjadi pelanggan.

Gerakan anti-seksis mendekatkan kita pada tirani. Judith Butler menulis: “Ketakutan terhadap ‘gender’ memungkinkan pihak-pihak yang berkuasa – negara, gereja, gerakan politik – mengintimidasi masyarakat agar kembali ke kelompok mereka, menerima sensor, dan mengomunikasikan ketakutan dan kebencian mereka kepada komunitas yang rentan.” “Kekuatan-kekuatan ini tidak hanya meningkatkan kekhawatiran banyak pekerja mengenai masa depan pekerjaan mereka atau kesucian kehidupan keluarga mereka, namun juga meningkatkan kekhawatiran tersebut.”

Dan akhirnya pembaruan: Mulai bulan depan, buletin ini akan muncul di kotak masuk Anda dua kali seminggu. Formatnya akan sama dengan yang Anda baca setiap Sabtu pagi, namun kami juga akan mengirimkan buletin opini pada pertengahan minggu. Seperti biasa, terima kasih telah membaca.

Lebih banyak pendapat dari minggu ini

Dari kolumnis kami

Dari kantor redaksi

Dari dewan redaksi

Surat untuk editor

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here