Toots Carlos.-FOTO PVL

MANILA, Filipina – Ketika kekalahan mengejutkan lainnya tampaknya akan segera menimpa juara bertahan Creamline, Toots Carlos menampilkan performa yang luar biasa.

Carlos mencetak 38 poin, poin tertinggi yang pernah dicetak oleh pemain lokal dalam satu pertandingan di Liga Bola Voli Premier, saat Cool Smashers mengalahkan Cignal HD Spikers dalam sebuah thriller bangkit dari ketinggalan 26-28, 22-25, 25- 22, 25-21, 16-14 pada Konferensi Seluruh Filipina 2024 pada hari Selasa di Philsports Arena.

Carlos yang berusia 26 tahun dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Minggu Ini Korps Pers PVL.

“Kami tidak ingin kalah karena kami sudah melihat skenario ini sebelumnya. Saya tidak ingat siapa lawan kami, tapi itu selalu ada di pikiran saya,” kata Carlos saat Creamline terakhir kali menderita kekalahan telak dalam dua set dari Cherry Tejou pada hari Selasa. 16 Maret.”.

“Peluang seperti ini membuat saya sangat senang, namun pada akhirnya, lebih menyenangkan karena tim menang,” tambahnya.

Peraih MVP tiga kali ini melampaui rekor tertinggi dalam karirnya sebelumnya yaitu 31 poin yang dia cetak saat melawan Akari beberapa minggu lalu. Dia melampaui rekor profesional domestik sebesar 33 poin yang dibuat oleh Sissi Rondina dalam kekalahan Game 2 Chukwu Muchu dari Creamline Desember lalu.

Baca: Toots Carlos hanya memikirkan Creamline saat dia menulis rekaman PVL

Carlos juga menjadi pencetak gol tunggal tertinggi kedua sejak liga Sports Vision menjadi profesional di belakang pemain impor Akari Priscilla Rivera, yang mencetak 44 poin melawan Choco Muchu pada konferensi yang ditingkatkan tahun 2022.

Dia mengalahkan rekan setimnya Kyle Negrito, serta Brooke Van Sickle dari Petro Jazz, dan Alina Picard dari Chery Tejo dalam penghargaan mingguan yang dibahas oleh juru tulis cetak dan online yang meliput liga, yang juga disiarkan langsung di www.pvl.ph.

Bukan orang yang suka membanggakan kejayaan pribadi, mantan bintang Universitas Filipina ini menekankan bahwa kesuksesan Creamline lebih diutamakan daripada pencapaian individu.

Carlos berkata: “38 poin bukanlah poin pribadi, itu adalah poin tim, jadi meskipun kami mendapat beberapa poin tambahan secara individu, kami sangat senang karena ini benar-benar untuk tim, tim selalu didahulukan.”

“Kami tidak mau kalah, jadi tidak ada yang istimewa atau apa pun dari apa yang kami lakukan. Hanya saja kami benar-benar melakukan yang terbaik dan itu lucu karena sebagai pelatih, meskipun kami tertinggal dua set, mereka tidak pernah mengatakan apa pun yang akan membuat kami kalah.” memberi tekanan pada kami.” Malah dialah yang menenangkan kami dengan mengatakan: “Main saja dan bersenang-senanglah.”


Langganan Anda tidak dapat disimpan. Coba lagi.


Langganan Anda telah berhasil.

Berkat kepahlawanan Carlos, Cool Smashers telah mendapatkan kembali tempat mereka di puncak klasemen dengan rekor 6-1, saat mereka berupaya untuk memperpanjang upaya gelar mereka ke babak terakhir playoff.



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here