Wakil Presiden Kamala Harris Dia mengunjungi Puerto Rico pada hari Jumat sebagai bagian dari perjalanan cepat untuk mempromosikan bantuan federal yang diterima wilayah AS setelah badai mematikan tersebut dan untuk menghadiri penggalangan dana Partai Demokrat.

Kunjungannya terjadi beberapa hari setelah Presiden Biden mengunjungi negara-negara bagian barat dalam tur pemilu Menargetkan pemilih Latin Sebelum pemilihan umum pada bulan November. Meskipun warga Puerto Rico tidak dapat memilih dalam pemilihan presiden AS meskipun mereka adalah warga negara AS, lebih dari 5 juta warga Puerto Rico tinggal di daratan AS.

Harris didampingi dalam kunjungan hampir lima jam ke pulau itu oleh Menteri Energi Jennifer Granholm dan Wakil Menteri Perumahan dan Pembangunan Perkotaan Adrian Todman. Mereka disambut oleh gubernur negara bagian Pedro Pierluisi, seorang Demokrat yang Partai Progresif Barunya telah lama mengincar status negara bagian.

Perhentian pertama Harris adalah mengunjungi rumah baru di kota utara Canovanas, dekat ibu kota. Pulau ini hancur setelah Badai Maria menghantam pulau itu pada bulan September 2017 sebagai badai Kategori 4 yang kuat. Membunuh hampir 3.000 orang Setelahnya.

Dalam perjalanan, prosesi tersebut melewati orang-orang yang sedang memegang ponselnya. Beberapa penonton turun dari mobil untuk mengambil foto sambil menunggu prosesi berlalu, sementara yang lain berdiri di luar tempat usaha dan rumah saat prosesi berlanjut. Salah seorang gadis membawa tanda meminta bantuan memperbaiki rumahnya.

“Saya melihat kita membuat perbedaan. Masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan,” kata Harris sambil berdiri di halaman rumah barunya, terbungkus dalam bendera besar Puerto Rico. Ya, kami tidak sabar.”

Ini adalah kunjungan pertama Harris ke Puerto Rico sebagai Wakil Presiden. Dia berkunjung sebagai senator AS pada tahun 2017 setelah badai Irma Dan Maria Saya mencapai pulau itu.

Harris mengatakan salah satu tantangan yang dihadapi Puerto Riko adalah pasokan listrik yang terputus-putus, dengan pemadaman listrik yang terus berlanjut setiap hari sejak Maria menghancurkan jaringan listrik. Dia mencatat bahwa pemerintah federal menyediakan sekitar $3 miliar sumber energi yang dapat diandalkan, termasuk panel surya atap. Mereka juga mengirimkan generator besar tahun lalu untuk mengurangi pemadaman listrik.

“[This] “Ini tentang meningkatkan kualitas hidup, kesejahteraan dan martabat setiap keluarga sehingga mereka dapat memenuhi kebutuhan dasar mereka,” katanya, seraya menambahkan bahwa teknologi tahan badai sedang digunakan. “Puerto Riko telah memberi kami beberapa pelajaran.”

Sementara itu, Todman mengatakan lebih dari 6.000 rumah telah diperbaiki dan lebih dari 3.500 unit baru dibangun sejak badai dahsyat tersebut.

“Tidak dapat dipungkiri bahwa masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan,” ujarnya.

Proses pembangunan kembali pada tahun-tahun setelah Badai Maria berjalan lambat, sebagian karena pembatasan pengeluaran yang diterapkan oleh pemerintahan Trump pada saat itu.

Selama kunjungan Harris pada hari Jumat, Pierluisi mengucapkan terima kasih kepada Harris dan Biden atas bantuan mereka: “Mereka bersama kami dalam proses rekonstruksi ini.”

Beberapa jam sebelum kedatangan Harris, puluhan demonstran berkumpul di ibu kota Puerto Riko untuk mengecam status teritorial pulau tersebut dan menuntut gencatan senjata di Jalur Gaza.

“Kami menganggap kehadirannya tidak sopan,” kata juru bicara protes Jocelyn Velasquez ketika sekelompok orang di sekitarnya mengibarkan bendera Palestina.

Di dekatnya, seorang pengunjuk rasa berdiri di atas bendera Amerika sementara yang lain mengumpulkan bendera Amerika tambahan dan membakarnya.

“Dia tidak diterima di sini,” kata salah satu pengunjuk rasa.

Setelah mengunjungi rumahnya di Canovanas, Harris berhenti di sebuah pusat komunitas di San Juan tempat segelintir pengunjuk rasa berkumpul, sambil berteriak: “Yankee, pulanglah!” Sementara para pendukungnya meneriakkan: “AS!” Amerika Serikat!” Salah satu pengunjuk rasa mengibarkan spanduk bertuliskan, “Kamala Harris adalah penjahat perang.”

Harris kemudian berbicara pada resepsi kampanye sebelum kembali ke daratan AS pada Jumat malam.

Dia berbicara kepada sekitar selusin peserta yang berkumpul di kompleks apartemen kelas atas milik pengembang Nicholas Prouty, yang menjadi tuan rumah acara tersebut. Harris mengucapkan terima kasih kepada dia dan Pierluisi, sambil menyatakan bahwa gubernur “tidak melewatkan kesempatan” untuk mendapatkan daftar apa yang dibutuhkan Puerto Riko. “Rasa hormat yang gila,” katanya.

Harris menyinggung pemilu tersebut, dengan mengatakan: “Kami akan menang,” dan menambahkan bahwa “semuanya dipertaruhkan.”

“Apa yang kita lihat pada dasarnya adalah pemilu yang mengharuskan kita masing-masing menjawab sebuah pertanyaan,” kata Harris. “Negara dan dunia seperti apa yang ingin kita tinggali?”

Harris kemudian berbicara tentang apa yang dia lihat sebagai “serangan besar-besaran oleh Partai Republik terhadap hak-hak dasar,” dan menambahkan: “Tetapi hal yang menjadi panutan adalah bahwa orang-orang memperhatikan apa yang Anda lakukan untuk melihat apakah hal tersebut sesuai dengan apa yang Anda katakan.”

Dia menggambarkan Donald Trump, calon calon dari Partai Republik, sebagai seseorang yang menyatakan kekagumannya terhadap para diktator dan “seseorang yang, ketika berbicara tentang Puerto Riko, menggunakan kata-kata seperti ‘kotor’, ‘miskin’, dan ‘korup’.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here