New Delhi: Keputusan suku bunga Reserve Bank of India, data makroekonomi, dan tren global akan mendorong sentimen investor minggu ini, karena pasar berharap untuk melanjutkan momentum positif setelah mengakhiri FY24 dengan baik, kata para analis. Selain itu, aktivitas perdagangan investor asing, tren rupee terhadap dolar, dan pergerakan patokan minyak global minyak mentah Brent juga akan berdampak pada perdagangan mata uang asing. Pasar saham.
30 saham BSE Sensex Naik 14.659,83 poin atau 24,85 persen pada 2023-2024. Indeks mencatat level tertingginya di 74,245.17 poin pada 7 Maret.
Pada tahun 2023-2024, indeks Nifty naik 4.967,15 poin atau 28,61 persen.
“Komite Kebijakan Moneter Reserve Bank of India dijadwalkan untuk memulai pertemuan tiga hari untuk membahas suku bunga dan menganalisis keadaan perekonomian pada tanggal 3 April dan akan berakhir pada tanggal 5 April. Fokusnya adalah pada saham otomotif karena perusahaan akan mengumumkannya data bulanan mereka.Angka penjualan bulan Maret mulai tanggal 1 April 2024.
“Selain itu, masyarakat akan mengamati bagaimana nilai rupee terhadap dolar dan akan mengamati harga minyak mentah. Mereka juga akan mengamati investasi yang dilakukan oleh investor institusi asing (FII) dan investor institusi dalam negeri (DII),” kata Gaur, ketua analis teknis di Swastika Investmart Ltd.
Ia menambahkan, pidato Ketua Federal Reserve AS Jerome Powell dijadwalkan akan disampaikan pada 3 April 2024, dan data seperti PMI manufaktur ISM AS untuk bulan Maret akan diumumkan pada 1 April.
“Data non-farm payrolls dan tingkat pengangguran AS bulan Maret akan diumumkan pada 5 April. Faktor-faktor tersebut akan diawasi secara ketat karena berpotensi mempengaruhi sentimen pasar,” tambah Gore.
Mencerminkan sentimen investor yang bullish, kapitalisasi pasar (mcap) perusahaan yang terdaftar di BSE naik sebesar Rs 1,28,77,203.77 crore menjadi Rs 3,86,97,099.77 crore di FY24.
“Prospek pasar akan dipandu oleh data ekonomi utama global dan domestik, penjualan mobil India, Indeks Manajer Pembelian (PMI) manufaktur AS-India, lowongan pekerjaan AS, pesanan pabrik, non-farm payrolls AS, dan tingkat pengangguran.
“Komite Kebijakan Moneter RBI akan bertemu pada 3-5 April 2024, dan mengambil keputusan mengenai suku bunga. Pernyataan kebijakan moneter akan memberikan sinyal penting mengenai perekonomian, inflasi, dan suku bunga,” kata Arvinder Singh Nanda, wakil presiden senior dari bank. Kata Master Capital Services Limited.
Pekan lalu, indeks BSE naik 819,41 poin atau 1,12 persen, dan NSE Nifty menguat 230,15 poin atau 1,04 persen.
“Kami memperkirakan volatilitas juga akan tetap tinggi pada minggu ini, karena pertemuan kebijakan Komite Kebijakan Moneter yang dijadwalkan. Di sisi global, para pelaku pasar akan terus menerima sinyal dari pasar AS, yang menunjukkan ketahanan yang luar biasa,” Ajit Mishra, Wakil Presiden Senior Riset Teknis di Religare, kata BROKERAGE LIMITED.



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here