Ini bukan album country, kata Beyoncé kepada kami 10 hari sebelum merilis album “Cowboy Carter”. itu album Beyonce.

Single dari album, “Texas Hold ‘Em” dan “16 Carriages,” serta estetika rodeo-chicnya, tentu saja memberikan kesan bahwa album tersebut akan bernuansa country murni, namun itu adalah produk akhir yang dirilis sang bintang pada tengah malam. . Friday, adalah keajaiban yang menantang genre.

Menampilkan kolaborasi dengan legenda country termasuk Willie Nelson dan Dolly Parton, Beyoncé menggunakan album ini untuk memberi penghormatan kepada musik country klasik dan mendefinisikan kembali tampilan dan suara genre tersebut.

Berikut adalah kesimpulan terbesar dari “Cowboy Carter”:

Pentingnya sampul “Blackbird”.

Lagu kedua di album ini adalah membawakan lagu klasik The Beatles “Blackbird”, yang menampilkan empat artis wanita kulit hitam pendatang baru: Brittney Spencer, Rayna Roberts, Tanner Adele, dan Tera Kennedy.

Meskipun lagu tersebut merupakan salah satu lagu Beatles yang paling terkenal, makna dan inspirasinya kurang diketahui. Paul McCartney mengatakan bahwa dia terinspirasi oleh gerakan hak-hak sipil pada tahun 1960an, dan khususnya, Gerakan Hak-Hak Sipil. Batu Kecil Sembilan -Siswa kulit hitam pertama yang masuk ke sekolah menengah yang sebelumnya berkulit putih di Arkansas pada tahun 1957.

Makna kuat di balik lagu tersebut, ditambah dengan sorotan terhadap meningkatnya jumlah perempuan kulit hitam di negara tersebut, menjadikan sampul tersebut sebagai tambahan yang menyentuh untuk “Cowboy Carter.”

“Jolene” diciptakan kembali dengan restu Dolly Parton

Dalam kolaborasi yang paling dinanti dan menarik di album ini, Beyoncé memberikan kehidupan baru ke dalam lagu hit Parton “Jolene.” Dalam selingan “Dolly P”, Parton merujuk pada “Becky with the Good Hair” yang terkenal yang disebutkan dalam lagu Beyoncé “Maaf” dari “Lemonade.”

“Halo, Nona Honeybee. “Ini Dolly Bee. Anda tahu pelacur dengan rambut indah yang saya nyanyikan itu?” katanya di trek. “Dia mengingatkan saya pada seseorang yang saya kenal saat itu. Hanya saja dia memiliki helaian rambut coklat kemerahan yang menyala-nyala. Memberkati hatinya. “Hanya beda warna rambut, tapi itu menyakitkan dirinya sendiri.”

Selingannya mengarah ke “Jolene,” cover Beyoncé dari hit Parton tahun 1973 tentang seorang wanita yang menggoda suaminya saat itu. Beyoncé menulis ulang liriknya untuk membuat lagu tersebut tidak lagi berisi permohonan agar Jolene meninggalkan suaminya sendirian, dan lebih merupakan peringatan tentang apa yang akan terjadi jika dia tidak melakukannya.

“Aku memperingatkanmu, nona, temukan priamu sendiri,” dia bernyanyi. “Jolene, aku tahu aku seorang ratu, Jolene, aku masih seorang kreol banji b—dari Louisian (jangan coba-coba aku).”

Parton sebelumnya memberikan hasilnya kepada Beyonce Meterai persetujuanMengatakan dia tidak sabar untuk mendengar album lengkapnya juga Dia mengisyaratkan sampul “Jolene”. Sebelum daftar lagu dirilis. Itu sudah ada sejak saat itu Sampul dipuji.

Dari penemuan kembali lagu “Jolene” milik Dolly Parton hingga duet kejutannya dengan Miley Cyrus, Beyoncé memberi penghormatan kepada kedua wanita tersebut di album barunya.

(Robin Beck/AFP melalui Getty Images)

Miley Cyrus akan kembali ke kampung halamannya

Salah satu kejutan terbesar yang muncul dari “Cowboy Carter” adalah duet “II Most Wanted” Beyoncé dan Miley Cyrus. Cyrus yang memenangkannya Grammy pertamaku Pada bulan Februari, dia adalah putri penyanyi country Billy Ray Cyrus, dan telah terlibat dalam karya-karya yang terinspirasi musik country sepanjang karirnya, termasuk karya seninya sendiri. Sampul yang patut mendapat perhatian khusus Dari lagu ibu baptisnya “Jolene”.

Lagu ini menampilkan kemampuan vokal kedua artis yang mengesankan, dan mereka bernyanyi bahwa mereka akan selalu menjadi “penunggang senjata” satu sama lain selamanya.

Cyrus mengambil untuk Instagram Berbagi rasa terima kasihnya kepada Beyonce, dia menulis bahwa dia mencintai bintang itu jauh sebelum bekerja dengannya. Dia berbagi video di Instagram Story-nya yang membicarakan tentang Beyonce dalam wawancara karpet merah selama bertahun-tahun.

“Kekagumanku jauh lebih dalam sekarang karena aku diciptakan di sisinya,” lanjut postingan tersebut. “Terima kasih Beyonce. Kamu adalah segalanya dan lebih dari itu. Aku mencintaimu.”

Linda Martell, dilihat dari bahu ke atas dan ke atas, menatap kamera dengan kepala menoleh.

Pelopor musik country Linda Martell tampil di dua lagu di “Cowboy Carter” milik Beyoncé.

(Arsip Michael Oakes/Getty Images)

Legenda desa kulit hitam Linda Martell bergabung dengan Beyonce dan mendapatkan haknya

Linda Martell dikenal sebagai artis country kulit hitam pertama yang sukses secara komersial. Sebagai pionir industri, Martell membuka jalan bagi Beyoncé untuk menciptakan “Cowboy Carter” hampir enam dekade setelah Martell memulai karirnya.

Martell muncul di dua lagu: selingan “Spaghettii” dan, tentu saja, “The Linda Martell Show.” Di setiap lagu, Martel berbicara tentang betapa ketatnya aturan tradisional genre tersebut.

Martell berterima kasih kepada Beyoncé atas keterlibatannya dalam proyek tersebut dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat InstagramDia menulis bahwa dia “bangga” dengan artis tersebut karena dia “menjelajahi akar negaranya”.

Pernyataan itu melanjutkan: “Apa yang Anda lakukan sungguh indah dan saya merasa terhormat menjadi bagian darinya.” “Lagipula itu Beyonce!”

"Koboi Carter" Gambar albumnya adalah Beyoncé dalam pakaian rodeo merah, putih dan biru yang sedang menunggang kuda dan memegang bendera Amerika.

“Cowboy Carter” karya Beyoncé adalah sebuah keajaiban yang menentang genre.

(Parkwood/Columbia/Sony melalui AP)

Beyonce menanggapi kritik negara tersebut

Banyak lirik di album yang secara langsung membahas genre tersebut, sepertinya menanggapi kritik yang diterima Beyoncé setiap kali dia keluar. Daerah musik country Sepanjang karirnya.

Pada “American Requiem,” sang artis secara terbuka menanggapi kritiknya, sambil bernyanyi: “Saya biasa mengatakan saya berbicara, ‘terlalu country’ / Dan penolakan datang, dan dia berkata ‘Saya bukan country’ sudah cukup / Dia bilang saya akan melakukannya ‘tidak naik pelana” tapi / Jika itu bukan negara, beri tahu aku Apa itu?

Dalam kedua pengambilan gambar Martel, dia menyebut para penganut genre tersebut, sepertinya ditujukan kepada para kritikus Beyoncé yang mengkritik kepindahannya ke negara tersebut. Dia mendeskripsikan genre sebagai “konsep kecil yang lucu” dan berkata: “Secara teori, genre memiliki definisi yang sederhana dan mudah dipahami / Namun dalam praktiknya, beberapa orang mungkin merasa dibatasi.” Dia juga memperkenalkan “Ya Ya” di entri keduanya, dengan mengatakan bahwa lagu tersebut mencakup berbagai genre, menjadikannya “pengalaman mendengarkan yang unik”.

Ini mungkin pidato Beyoncé yang paling jelas kepada para pengkritiknya, seperti stasiun radio country pada awalnya Dia menolak untuk bermain Untuk singelnya dari album tersebut, dia meminta bantuan Nelson. Legenda musik country ini memperkenalkan lagu berikutnya di album tersebut dan memberi tahu pendengar apa yang dapat diambil dari “koleksinya”.

“Terkadang, Anda tidak tahu apa yang Anda sukai sampai seseorang yang Anda percayai mengubah Anda pada hal-hal yang benar-benar bagus,” katanya. “Dan itulah sebabnya, hadirin sekalian, saya ada di sini.”

Beyonce tidak kecewa dengan album terbaik tahun ini

Di “Sweet Honey Buckiin,” Beyoncé membahas album-album sebelumnya yang tidak pernah menerima Grammy untuk Album Terbaik Tahun Ini. Meskipun dia memegang mahkota Grammy Awards terbanyak untuk artis mana pun, karyanya tidak pernah menerima “AOTY” dan dia menjelaskan dengan jelas di “Cowboy Carter” bahwa dia tidak membiarkan fakta itu menghalanginya.

Dia bernyanyi: “AOTY, aku tidak menang / Aku tidak menantang mereka / Ambil ini – di dagu / Kembalilah dan – angkat pena.”



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here