INDIANAPOLIS — Austin Reaves menggiring bola di sekitar layar bola LeBron James di bagian atas busur untuk memulai peralihan agar guard Indiana Pacers All-Star Tyrese Haliburton menggantikan James di sayap kiri.

Reeves mengoper ke James, yang menggiring bola dan dengan cepat mengembalikan bola ke Reeves, yang sempat ragu-ragu alih-alih menembak — dia terbuka setelah Aaron Nesmith berpaling darinya — dan melemparkan bola kembali ke arah James. Setelah Haliburton merasakan umpan tersebut, dia melompat ke depan James dan menembakkan bola, yang mengarah ke layup dari Pascal Siakam ke arah lain.

Los Angeles baru saja memangkas keunggulan menjadi tujuh poin, terendah setelah waktu 7 menit 29 detik pada kuarter ketiga. Tapi urutan itu — yang menyebabkan Lakers timeout dan Reeves pingsan karena frustrasi dan melempar handuk ke dekat bangku cadangan — menghasilkan laju 15-3 untuk menutup permainan saat Pacers kemudian mengalahkan Lakers di Gainbridge Fieldhouse 109-90 pada Jumat. Lakers kalah menjadi 41-33 dan memimpin 2-1 dalam enam pertandingan tandang. Mereka tetap berada di peringkat kesembilan di wilayah Barat.

“Secara ofensif, kami tidak bisa melaju,” kata James. “Baru malam ini, kami tidak memilikinya.”

Faktanya, itu adalah “salah satu malam terbaik” bagi Lakers. Setelah mencetak angka tertinggi musim ini yaitu 150 poin melawan Pacers di Los Angeles akhir pekan lalu, Lakers mencapai angka terendah musim ini dengan 90 poin dalam upaya yang tidak bersemangat — ayunan 60 poin.

Skor 90 poin tersebut merupakan pertama kalinya Lakers mencetak kurang dari 100 poin sejak 3 Januari. Mereka mencatatkan persentase tembakan 40,7 persen secara keseluruhan, terendah keempat musim ini. Ini termasuk tembakan hanya 16,7% dalam 3 detik (5 dari 30), angka terendah kedua musim ini. Ditambah dengan 16 turnover – dibandingkan dengan Pacers yang hanya delapan – dan Lakers terlalu lelah, tidak efektif, dan ceroboh untuk menjadikan pertandingan ini kompetitif, terutama di babak kedua.

“Saya pikir kami sedikit melewati lumpur,” kata pelatih Lakers Darvin Hamm. “Pertandingan ketiga, empat malam. Anda memiliki pertandingan PL ganda di Milwaukee. Bermain melawan tim fisik Memphis. Anda datang ke sini dan itu akan menjadi seperti Indy 500 dengan kecepatan yang mereka mainkan. Ini adalah kombinasi dari banyak hal dari berbagai faktor.”

Menjelang pertandingan, Lakers telah memenangkan lima pertandingan berturut-turut dan bersiap untuk melompati Phoenix Suns memasuki permainan play-in dengan kedudukan 7-8. The Suns kalah (43-31) pada hari Jumat dari Oklahoma City Thunder, tersisa dua game di depan Lakers di klasemen. Namun Lakers juga tidak membuat kemajuan apa pun, yang oleh Anthony Davis disebut sebagai “peluang yang terlewatkan”.

“Tim bisa bermain bagus dan mengalahkan kami,” kata Davis. “Saya pikir kekalahan kami malam ini adalah sebuah peluang yang terlewatkan. Kami tidak menembakkan bola dengan baik; Anda tidak bisa mengendalikannya. Namun kami tidak bermain bertahan dengan baik. Membalikkan bola. Itu tidak akan berhasil.” kembali dalam masa transisi….

“Kami memainkan bola basket yang hebat dan orang-orang itu bisa menembak bola dengan sangat baik dan memberikan topi kepada mereka. Tapi kami tidak memainkan gaya bola basket kami di kedua sisi lapangan, dan itulah bagian yang sulit.

Indiana tidak pernah melepaskan keunggulannya setelah sembilan menit pertama yang kompetitif. Dalam pertandingan yang jauh lebih lambat dan dengan skor lebih rendah dibandingkan dua pertandingan sebelumnya – kemenangan Lakers 123-109 di pertandingan pembuka musim pada bulan Desember dan kemenangan 150-145 pada hari Minggu lalu – Pacers menyapu bersih Lakers dan melancarkan serangan yang lebih agresif dan agresif. gaya pertahanan.

Lakers, yang memainkan pertandingan ketiga mereka dalam empat malam, sering kali bermain melawan waktu dan kurang memiliki semangat menyerang selama dua bulan terakhir. Mereka bersifat tentatif dan pasif, sering kali membiarkan Pacers mendikte persyaratan keterlibatan. Mereka tidak lagi berada dalam fase transisi. 16 turnover mereka menghasilkan 16 poin bagi Pacers. Pertahanan mereka di setengah lapangan mengalami banyak kerusakan.

“Itu hanya ceroboh,” kata James tentang turnover tim. “Anda harus bisa fokus dan menjalaninya dan memahami bahwa ini adalah tiga pertandingan dalam empat malam, tapi itu bukan alasan. Tidak ada alasan untuk pergantian pemain yang tidak biasa dan tidak disengaja. Beberapa di antaranya adalah Anda mencoba memainkan rekan satu tim atau semacamnya dan itu dikalahkan atau turnover.” “Secara ofensif, Anda bisa saja baik-baik saja dengan hal itu, tetapi beberapa pemain yang tidak dipaksa, Anda tidak. Anda tidak akan pernah bisa baik-baik saja dengan itu.”

Reeves mengakui kesalahannya.

“Kami harus menjadi lebih baik,” kata Reeves. “Saya harus menjadi lebih baik. Saya melakukan lima turnover. Itu tidak beralasan. Semua orang menjalani transisi yang cepat. Jadi kami harus menjadi lebih baik sebagai sebuah tim. Saya harus menjadi lebih baik secara individu.”

James (16 poin, 10 rebound, delapan assist) dan Reeves (16 poin, 13 rebound, enam assist) masing-masing melakukan lima turnover dan tidak seperti biasanya di bawah standar dalam pengambilan keputusan selama periode-periode penting. D’Angelo Russell hanya mencetak enam poin dari 3 dari 14 tembakannya.Rui Hachimura mencetak 14 poin tetapi tidak melakukan rebound apa pun setelah mengamankan 24 papan selama dua pertandingan terakhir (hanya dua pertandingan rebound mereka musim ini).

Davis kembali setelah absen pada pertandingan Rabu di Memphis karena hiperekstensi lutut kiri. Dia mencetak 24 poin dan 15 rebound, menurunkan rata-rata sepanjang musimnya melawan Pacers musim ini. Dia memasuki kontes dengan rata-rata 38,5 poin dan 18 rebound per game melawan Indiana musim itu.

Hamm memperhatikan lutut Davis bertabrakan dengannya.

“Anda bisa melihat dia berlari dengan sangat hati-hati,” kata Hamm. “Segalanya menjadi lebih baik di babak kedua seiring berjalannya pertandingan. Tubuhnya menjadi lebih hangat. Tapi saya angkat topi untuknya. Anak itu adalah seorang prajurit. Dia ingin berada di sana untuk timnya dan dia memang demikian. Dia memberikan semua yang dia bisa berikan. Itu sebabnya dia menjadi dirinya sendiri. Dia peduli.”

Davis mengakui rasa sakitnya tetapi mengatakan ini bukanlah cedera yang akan membuatnya absen pada pertandingan mendatang.

“Tidak ada yang serius,” kata Davis. “Itulah sebabnya saya bermain malam ini. Saya merasa bisa melewatinya. Ini bukan sesuatu yang saya rencanakan untuk melewatkan pertandingan lagi karena atau harus menjalani pembatasan menit bermain atau semacamnya.”

Perhentian Lakers berikutnya dalam perjalanan mereka adalah hari Minggu di Brooklyn. Gabe Vincent diperkirakan akan kembali setelah absen dalam 46 pertandingan terakhir (dan 69 pertandingan secara keseluruhan musim ini) menurut AtletSyams Al Sharaniya. Vincent bergabung dengan tim di Indianapolis pada hari Jumat dan duduk di bangku cadangan dengan pakaian jalanan selama pertandingan.

“Saya benar-benar tidak ingin terlalu memikirkannya,” kata James tentang kembalinya Vincent. “Jangan terlalu memberi tekanan padanya. Ketika dia sudah siap, itu akan menjadi bonus bagi tim kami, tapi dia sudah lama absen. Jadi, ketika dia sudah siap, kami akan menyambutnya kembali dengan tangan terbuka. sebagai saudara kami, sebagai rekan setim kami dan kami telah menunggunya…. Dia harus mengambil waktu.

Setelah pertandingan Nets, Lakers mengakhiri perjalanan mereka dengan pertandingan berturut-turut di Toronto dan Washington. Tantangan jangka pendek bagi Lakers, yang telah kalah dari Nets dan memainkan dua pertandingan jarak dekat dengan Wizards dan Raptors, adalah memastikan tim-tim tersebut tidak diabaikan sekarang setelah dua pertandingan terberat dalam lawatan tersebut (di Milwaukee dan Indiana) . Di belakang mereka dan tim bermain lebih baik secara keseluruhan.

Margin kesalahan Lakers hilang. Mereka tidak bisa mengalami kemunduran lagi dalam perjalanan ini. Sejujurnya, mereka tidak mampu menjalani sisa musim ini jika ingin mencapai tujuan mereka untuk mencatatkan rekor 7-8 dan mendapatkan tempat playoff.

“Kami harus menghadapinya dengan mentalitas pemenang,” kata Davis tentang pertandingan di Brooklyn.

James menyampaikan pesan penting kepada rekan satu timnya setelahnya: Lakers tidak bisa melihat lawan mereka yang akan datang sebagai tim lotere. Atau mereka mungkin akan menanggung akibatnya.

“Itu benar, tidak perlu dipikirkan lagi,” kata James. “Ini tidak mungkin terjadi – mengatakan kami bermain melawan tim di bawah .500 karena itu akan membuat Anda bersemangat setiap saat. Kami harus memainkan permainan kami. Kami tahu Brooklyn mengalahkan kami terakhir kali ketika kami melawan mereka di L.A., jadi kami menantikan ini.” Tantangan….Kami harus siap untuk pertandingan hari Minggu itu.


(Foto Aaron Nesmith dan LeBron James: Dylan Boyle/Getty Images)



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here