Salah satu anak Siri mendapat bagian yang tak terduga dalam… Dibintangi oleh Fair Hills Seri Pak Sabtu sore yang berangin di Klub Golf Palos Verdes.

Kemarin Shane — bintang Korea Selatan berusia 35 tahun yang terakhir kali memainkan jadwal penuh LPGA Tour pada tahun 2013 — melakukan delapan under bogey 63 di lapangan yang menghadap ke Samudera Pasifik, kemudian berakhir imbang untuk memimpin beberapa jam kemudian ketika juara bertahan Ruoning menutup Yin dengan triple bogey.

Pak adalah salah satu pemain paling berpengaruh dalam sejarah LPGA, dan pionir bagi pemain Korea Selatan untuk mengikuti jejaknya. Shin, yang kini memainkan tur Jepang dan Korea agar lebih dekat dengan kampung halamannya, menerima pengecualian sponsor untuk ikut dalam acara tersebut.

“Siri adalah idola saya, namun saat saya pertama kali bermain LPGA, mereka menelepon saya,” kata Shane [us] Anak-anak Siri. Ini adalah acara hosting pertamanya, jadi saya merasa sangat tersanjung. “Saya senang bermain di sini.”

Dengan putt menjelang entri ke-18, Yin melaju ke kanan menuju medan kasar yang lebat di bawah pepohonan, dengan lebih banyak pohon di depannya. Alih-alih memukul bola ke samping menuju fairway, pemain Tiongkok berusia 21 tahun itu mencoba melepaskan tembakan rendah melalui lubang di pepohonan menuju lapangan, namun bola membentur tunggul dan memantul kembali sehingga menimbulkan lebih banyak masalah.

Tujuh pukulan di belakang pemimpin putaran kedua Malia Nam memasuki hari itu, Shin terikat dengan mantan pemain UCLA Allison Lee (68) pada sembilan di bawah 204.

“Saya belum pernah menang di sini sebelumnya dan ini adalah sesuatu yang masih saya cari, kemenangan pertama saya di LPGA Tour,” kata Lee yang berusia 29 tahun. “Akan sangat keren bisa menang di kandang sendiri di depan semua teman dan keluarga saya.”

Yin yang berada di tempat keempat mendapat kartu 71 untuk menyamakan kedudukan untuk tempat ketiga dengan tujuh di bawah peringkat kedua Nelly Korda (67) dan mantan pemain USC Nam (72) dan Gabriella Ruffels (65).

“Menurut saya ini adalah hari tersulit dengan adanya angin dan cuaca yang sedikit lebih sejuk dengan hujan yang kami alami di pagi hari,” kata Korda, yang memenangkan LPGA Drive On Championship pada akhir Januari di Florida pada acara terakhirnya. “Menurut saya, angin adalah faktor besarnya.”

Shane mencetak lima birdie berturut-turut pada No. 3-7 dan memainkan empat birdie terakhir dalam tiga under dengan birdie pada No. 15, 16 dan 18. Pemenang dua kali Women’s British Open dengan 11 kemenangan di LPGA Tour, pemain setinggi 5 kaki 2 inci ini adalah salah satu pemain paling presisi dalam golf wanita — sangat cocok untuk lapangan berbukit, dengan deretan pepohonan dan lapangan hijau kecil. .

“Yah, yang pertama adalah kamu bisa melihat betapa indahnya pemandangan laut di sini, jadi kita harus fokus ke lapangan golfnya,” kata Shane. “Dan sebenarnya, ini bukan tempat untuk pegolf bertubuh tinggi. … Saya bukan pegolf bertubuh panjang, jadi ketika saya berlatih, ‘Yah, saya mungkin punya peluang (menang) di lapangan golf ini.’

Nam yang berusia 24 tahun – dari Hawaii – memulai karir keduanya di LPGA Tour.

“Hari ini benar-benar perjuangan melawan angin, tapi menurut saya ini sulit bagi semua orang,” kata Nam. “Saya hanya mencoba meminimalkan kesalahan dan terus bergerak maju.”

Raffles, dari Australia, mencatatkan lima pukulan three berturut-turut pada sembilan hole depan 31. Ia melakukan birdie pada par-5, keempat hole par-4, birdie pada par-tiga keenam, dan birdie pada par-lima ketujuh.

“Saya melakukannya dengan sangat baik hari ini,” kata Ruffels. “Saya agak tahu ini tidak akan menjadi hari dengan skor rendah jika ada angin.”

Kejuaraan PGA Valspar

PALM HARBOR, Fla. – Keith Mitchell mengakhiri putaran luar biasa melalui “Snake Pit” di Lapangan Golf Innisbrook dengan pukulan yang belum pernah ada sebelumnya. Tujuh ironnya dari fairway ke-18 membuat birdie pada hole untuk eagle dan keunggulan dua pukulan.

Mitchell termasuk di antara lusinan pemain yang hampir berkompetisi dalam turnamen yang sangat ketat yang dimulai dengan 77 pemain yang dipisahkan hanya dengan enam pukulan.

Itu berubah ketika dia bermain 3-2-2 pada tahap penutupan di Stadion Copperhead, pemain pertama yang melakukannya dalam sejarah turnamen. Mitchell melakukan birdie putt hingga jarak 15 kaki di lubang ke-16, melakukan pukulan 6-iron hingga jarak tiga kaki untuk birdie di lubang ke-17, kemudian melakukan lubang di lubang ke-18 dengan 7-iron dari jarak sekitar 151 yard di lereng bukit.

Itu menempatkan Mitchell pada 10-under 203, tertinggal dua pukulan dari Mackenzie Hughes (69), Seamus Power (68) dan Peter Malnati (68).

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here