Mahkamah Agung AS pada hari Selasa akan mendengarkan argumen dalam kasus aborsi pertama sejak hakim konservatif mengabaikan hak konstitusional untuk mengakhiri kehamilan dua tahun lalu. Yang dipertaruhkan saat ini adalah akses terhadap obat tersebut, yang digunakan dalam dua pertiga aborsi tahun lalu.

Penentang aborsi meminta Mahkamah Agung untuk menegakkan keputusan pengadilan banding federal yang konservatif yang akan membatasi akses terhadap mifepristone, salah satu dari dua obat yang digunakan dalam aborsi yang dilakukan sendiri.

Kembalinya pengadilan ke perdebatan aborsi terjadi dalam konteks peraturan dan politik yang sepenuhnya diubah oleh keputusan tahun 2022 yang menyebabkan banyak negara bagian yang dikuasai Partai Republik melarang atau sangat membatasi aborsi.

Keputusan tersebut mempunyai dampak politik yang langsung, dan hasil dari kasus baru ini, yang diperkirakan akan terjadi pada awal musim panas, dapat mempengaruhi pemilihan presiden dan legislatif.

Saat Mahkamah Agung sedang memperdebatkan masalah ini, terjadi demonstrasi di luar yang mendukung dan menentang, dengan para demonstran berbaris dan meneriakkan yel-yel. Polisi mencegah mobil mencapai sekitar pengadilan.

Konsekuensi dari keputusan yang mendukung penentang aborsi akan sangat buruk, mungkin mengakhiri pengiriman atau penjualan mifepristone di apotek, mengurangi jangka waktu kehamilan yang dapat digunakan dari 10 menjadi tujuh minggu, atau melarang sesi telemedis. Dimana obat tersebut mungkin diresepkan.

Pemerintahan Presiden Joe Biden dan perusahaan obat-obatan memperingatkan bahwa keputusan yang merugikan juga dapat melemahkan otoritas Badan Pengawas Obat dan Makanan (FDA), dengan membiarkan hakim ikut campur dalam keputusan ilmiah badan tersebut.

Para dokter dan organisasi medis anti-aborsi berpendapat bahwa keputusan FDA pada tahun 2016 dan 2021 untuk melonggarkan pembatasan akses terhadap obat tersebut tidak rasional dan “berbahaya bagi kesehatan perempuan secara nasional.” Pemerintah dan Danco Laboratories yang berbasis di New York, yang memproduksi mifepristone, membantah bahwa obat tersebut adalah salah satu obat paling aman yang pernah disetujui oleh Food and Drug Administration.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here