Kehidupan Shohei Ohtani akan berbeda dalam beberapa hal mendasar dalam beberapa minggu dan bulan mendatang tanpa Ibe Mizuhara, penerjemah dan rekan tak terpisahkannya sejak pindah dari Jepang ke liga utama.

Perubahan akibat pemecatan Mizuhara di tengah tudingan perjudian dan pencurian tentu mengejutkan sang bintang yang menyukai rutinitas. Namun Los Angeles Dodgers optimistis apa yang terjadi pada akhirnya akan berdampak positif pada hubungan Ohtani dengan rekan satu timnya dan permainan bisbol.

“Sebenarnya, menurut saya ini akan membantu hubungan internal,” kata manajer Dave Roberts Selasa, sebelum pertandingan pramusim terakhir Dodgers. “Dan dia tidak akan lagi berada di balik penghalang. Saya pikir saya telah melihatnya dalam beberapa hari terakhir. Saya pikir Shohei telah lebih terikat dengan rekan satu timnya, dan saya pikir ini adalah hal yang bagus.

Ohtani telah menghabiskan ribuan jam di Angel Stadium selama enam tahun terakhir bersama Mizuhara, yang telah membantunya berkomunikasi dengan para pelatih dan pemain Angel tentang segala hal mulai dari saran strategis dan rencana rehabilitasi hingga cara menyulitkan lawan dalam video game.

Pemain luar baru Dodgers kembali ke rumah lamanya di Anaheim pada hari Selasa tanpa Mizuhara, yang dipecat oleh klub minggu lalu setelah mengakui masalah perjudian dan dituduh mencuri jutaan dolar dari Ohtani.

The Angels menyambut kembali Ohtani di pertandingan pramusim dengan video penghormatan sebelum dia menyerang Dodgers di inning pertama. Penonton lebih banyak memberikan tepuk tangan kepada Ohtani yang mengucapkan terima kasih dengan memiringkan helmnya beberapa kali.

Dia kemudian melakukan fastball 96 mph yang dilakukan oleh mantan rekan setimnya Chase Selseth.

Will Ireton sekarang akan menjadi penerjemah Ohtani, tetapi obat pereda serbaguna Dodgers akan sedekat bintangnya dengan Mizuhara.

Mizuhara adalah bayangan Ohtani kemanapun dia pergi bersama para Malaikat — di ruang pijat atau di gundukan tanah selama kunjungan pelatih pelempar, serta di lapangan saat perkelahian di bangku cadangan. Keduanya juga banyak menghabiskan waktu bersama di luar lapangan.

Ohtani membuat perubahan relevan lainnya dalam hidupnya selama periode antar kampanye. Dia menikah.

Sekarang, dia memulai proses bergerak maju tanpa orang yang sehari-harinya berhubungan dengan penutur bahasa Inggris.

Rekan satu tim dan kompetitor mengatakan bahwa Ohtani memahami cukup banyak bahasa Inggris, namun tidak selalu merasa nyaman untuk berbicara dalam bahasa tersebut, seperti yang banyak dilakukan ketika mereka berbicara dalam bahasa kedua. Roberts mengaku merasa Ohtani berusaha keluar dari zona nyamannya selama beberapa hari.

“Saya pikir kita akan terkejut melihat betapa dia menguasai bahasa Inggris, dan saya pikir itu hal yang baik,” kata Roberts.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here