Manchester City dan Arsenal adalah salah satu pertandingan yang paling dinantikan di musim Premier League, namun pertandingan ini sangat penting dalam perebutan gelar – dan tingkat keseimbangan antara kedua belah pihak – menyebabkan babak pertama berjalan dengan cerdik dan tanpa gol.

Energi dan agresi meningkat setelah jeda tetapi peluangnya tetap tinggi. Setelah menyaksikan 99 sentuhan di kotak penalti dalam pertandingan Brentford melawan Manchester United kemarin, ini adalah jenis permainan yang benar-benar berbeda. Teknis, taktis, tegang.

Pertandingan dibuka di sepuluh menit terakhir, dengan Erling Haaland gagal memanfaatkan peluang yang sangat bagus, namun pada akhirnya itu adalah pertandingan di mana kedua pertahanan menunjukkan betapa efektifnya mereka, pertandingan di mana Liverpool mungkin menjadi pemenang terbesar.

Di sini, penulis kami menguraikan beberapa poin pembicaraan utama dari pertandingan tersebut.


De Bruyne benar-benar tampil cemerlang setelah kembali dari cedera – ingat penampilannya di Newcastle di mana ia masuk dan memberikan segalanya dalam waktu sekitar 20 menit, mencetak gol dan memberikan assist brilian di menit-menit terakhir.

Dia biasanya kembali dan membutuhkan waktu untuk kembali ke kondisi terbaiknya, namun beberapa penyesuaian pada proses rehabilitasi telah memastikan dia kembali ke kesehatan penuh.

Namun beberapa bulan kemudian, dia kesulitan untuk menunjukkan performa terbaiknya di pertandingan-pertandingan besar, terlalu boros saat melawan Chelsea, terlalu pendiam saat melawan Manchester United, terlalu longgar saat melawan Liverpool, dan umumnya diam lagi di sini hari ini.

Menurut pendapat saya, dia bisa saja diganti lagi dan, sejujurnya, dia terlihat lebih cemerlang di 15 menit terakhir atau lebih, tapi pengaruhnya di pertandingan ini tidak seperti yang kami harapkan setelah bertahun-tahun berkontribusi dalam memenangkan pertandingan. , dan kebangkitan kembali dari cedera hamstring yang serius.

Sam Lee


(Darren Staples/AFP melalui Getty Images)

Declan Rice membawa Arsenal semakin dekat

Pilihan Declan Rice mungkin berbeda pada musim panas lalu, namun kehadirannya di lapangan berseragam merah putih ini menunjukkan bagaimana perasaan Arsenal bahwa mereka bisa tampil dan bersaing.

Rice adalah bagian dari grup yang dipanggil oleh Mikel Arteta di pertengahan babak pertama untuk mendapatkan beberapa instruksi penting, yang membantu menstabilkan dan mengatur ulang tim. Penempatannya mungkin telah diubah, tetapi satu hal yang tidak diragukan lagi adalah ketenangannya.

Rice yang baru bermain setiap menit di laga internasional menjadi jantung perlawanan Arsenal. Sulit untuk tidak bertanya-tanya betapa berbedanya pertandingan ini jika dia berada di sisi lain.

Dia sangat besar untuk Arsenal. Arteta menggambarkannya sebagai mercusuar, mencari segalanya untuk menjaga timnya di tengah perairan yang bergejolak. Secara fisik, taktik, dan spiritual, dia adalah mercusuar bagi Arsenal.

Amy Lawrence


(Michael Regan/Getty Images)

Pendekatan David Raya yang mengutamakan keselamatan masuk akal

Mengingat betapa tipisnya margin di puncak klasemen, Mikel Arteta akan sangat menyadari bahwa pertandingan melawan rival perebutan gelar Arsenal sering kali ditentukan oleh momen. Seringkali masalahnya adalah bola mati, pantulan, atau pelanggaran, dan jelas bahwa manajer Arsenal telah menginstruksikan para pemainnya untuk tidak mengacaukan penguasaan bola di pertahanan – memastikan bahwa kesalahan yang dilakukan jauh dari lini belakang mereka. Gol bunuh diri.

Hal itu dibuktikan dengan pendekatan David Raya terhadap bola. Penjaga gawang Arsenal biasanya memilih untuk memainkan bola panjang (umpan lebih dari 35 yard) dengan rata-rata 43 persen umpannya musim ini. Melawan Manchester City, persentase itu meningkat menjadi 83 persen – 29 bola panjang sepanjang pertandingan.

Hanya sekali, saat Arsenal bermain imbang 1-1 dengan Liverpool pada bulan Desember (85%), Raya mendapat porsi bola panjang lebih banyak di Premier League musim ini.

Tidak ada keraguan bahwa Arsenal adalah tim terbaik di liga tanpa penguasaan bola musim ini, tetapi kemampuan Manchester City untuk membungkam lawan melalui tekanan tinggi mereka yang menghancurkan akan menjadi yang utama dalam pikiran Arteta ketika mengatur permainannya. Tidak ada tim yang memiliki rata-rata penguasaan bola lebih banyak di lini serang dibandingkan 7,1 penguasaan bola per 90 milik City musim ini.

Pandangan pesimistis mungkin adalah bahwa Arsenal tidak memiliki keberanian untuk membangun serangan dari belakang, namun pendekatan mereka yang menghindari risiko mungkin merupakan keputusan yang lebih baik. Jelas bahwa keputusan Raya terkait bola bukan karena keberuntungan, melainkan karena disengaja.

tandai kari


Anehnya, kota ini datar sepanjang waktu

Pertama, Anda harus memuji penampilan Arsenal tanpa bola, yang oleh sebagian orang di X disebut sebagai parkir bus.

Apa pun itu, dia sangat efektif, dan menjaga ketenangan City di pertandingan kandang besar bukanlah sesuatu yang terjadi sejak lama. Anda juga harus berpikir bahwa City sendiri yang berkontribusi dalam hal ini, meski semua pemain penyerangnya sengaja melakukan tipuan di sekitar area penalti Arsenal.

De Bruyne diam, seperti yang disebutkan, Jeremy Doku melakukannya dengan baik untuk mengalahkan pemain ketika dia masuk tetapi tidak melakukan banyak hal setelah masuk ke posisi bagus itu, Jack Grealish tidak dapat membuka kunci saat kembali dari cedera dan Phil Foden pergi lebih awal setelah kesulitan. Sama.

Erling Haaland, ketika ada sundulan untuk menang, berhasil melewati pemainnya tetapi tidak mengarahkan upaya ke gawang, dan dengan Arsenal tidak terlalu fokus untuk menciptakan peluang bagi diri mereka sendiri, sangat mudah untuk melihat mengapa itu berakhir tanpa gol. menggambar.

Seringkali gol City tampak tak terelakkan, namun hal tersebut tidak terjadi di sini. Itu pekerjaan yang bagus dan Rhodri luar biasa.

Sam Lee


Arsenal berpura-pura Seni menempel di sana

Seberapa seriuskah Arsenal?

Mereka mendemonstrasikan seni menggantung di sana. Ini mungkin tidak terlalu bagus, tapi itu adalah tanda dari Arsenal yang lebih berpengalaman bahwa mereka mampu menahan dominasi awal City dan bertahan dalam pertarungan.

Ini seperti perdebatan, menjaga jarak dengan lawan kelas berat mereka. Arsenal bertekad untuk tidak menjadi korban pukulan awal yang mereka terima seperti biasanya. Kadang-kadang hal itu mengkhawatirkan, berbahaya, karena mereka membiarkan City menguasai bola.


(Darren Staples/AFP melalui Getty Images)

Namun – khususnya – hanya ada satu peluang yang jelas. Mungkinkah Arsenal menerapkan strategi serupa setahun lalu? Tentu saja tidak. Namun kedewasaan dalam pertahanan mereka, ketangguhan yang muncul karena menjadi lebih besar dan kuat, serta kebugaran para pemain inti memberi mereka platform yang lebih kuat. Benjamin White dominan, dan Gabriel serta William Saliba percaya diri pada semua jenis bola.

Tidak ada rambut di bawah Haaland kali ini.

Amy Lawrence


Arsenal masih dalam perburuan gelar ini

Saat pertandingan hampir berakhir, pendukung City yang mengelilingi tim tamu dari London utara mencela Arsenal, dengan kalimat diubah untuk menunjukkan bahwa mereka tidak akan melakukannya.

Mungkin mereka tidak akan melakukannya. Mereka mungkin telah kehilangan kesempatan untuk meraih kemenangan yang bisa saja terjadi di luar stadion ini.

Namun apapun perkembangan antara sekarang dan akhir musim, kemajuan Arsenal tidak terbantahkan. Untuk pertama kalinya setelah bertahun-tahun, mereka datang ke tempat ini dan tidak merasa takut. Ada soliditas dalam kelompok, dan ketenangan di bawah tekanan yang membuat mereka mendapat manfaat yang baik.

Amy Lawrence


Bukan film thriller kotak

Ketika Pep Guardiola dan Mikel Arteta saling berhadapan musim ini, ada satu klise yang terdengar benar.

Kedua manajer dengan hati-hati bertukar gerakan seperti permainan catur, dan tidak ada yang ingin memberikan apa pun. Dari sudut pandang taktis, menyaksikan pertandingan berlangsung mungkin menarik, namun dari sudut pandang hiburan, mengurangi pergerakan gol dapat membuat segalanya menjadi kurang menyenangkan.

Terutama dalam konteks pesta gol reguler di Premier League musim ini, pertandingan sore ini hanya bersifat atrisional. Arsenal gagal menciptakan peluang besar yang diidentifikasi oleh Opta untuk kelima kalinya musim ini – satu dari empat peluang tersisa termasuk pertandingan sebelumnya melawan City pada bulan Oktober. Sementara itu, 12 tembakan City merupakan yang ketujuh paling sedikit musim ini, karena mereka tidak kekurangan banyak petualangan menyerang namun tidak menciptakan banyak peluang bersih.

Jelas, rasa hormat antar manajer di pinggir lapangan sangatlah tinggi. Mungkin tidak mengherankan, mereka berdua tidak ingin kalah sebanyak mereka ingin menang – yang membuat suasana menjadi lebih tegang daripada seru.

tandai kari


Apa yang dikatakan para manajer?

Kami akan memberi tahu Anda mengenai hal ini setelah konferensi pers pasca pertandingan.


Apa selanjutnya untuk Manchester City?

Rabu 3 April: Aston Villa (kandang), Liga Premier, 20.15 Inggris, 15.15 ET

Apa selanjutnya untuk Arsenal?

Rabu 3 April: Luton Town (H), Liga Premier, 19.30 waktu Inggris, 14.30 ET


Saran untuk membaca



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here