Mauricio Pochettino menyebut tim Chelsea asuhannya kurang “lapar” saat bermain imbang 2-2 di kandang melawan Burnley yang bermain dengan sepuluh orang.

Chelsea tampaknya berada di jalur kemenangan ketika penalti Cole Palmer di babak pertama – ditambah dengan dikeluarkannya pemain Burnley Lorenz Asignon karena kartu kuning kedua dalam prosesnya – memberi Chelsea keunggulan di babak pertama.

Namun, pemain Burnley Josh Cullen menyamakan kedudukan dua menit setelah babak pertama berakhir, dan meski Palmer merestorasi keunggulan Chelsea pada menit ke-78, tim tamu menyamakan kedudukan tiga menit kemudian melalui Dara O’Shea.

“Saya sangat kecewa dan frustrasi dengan cara kami mengatur babak kedua,” kata Pochettino usai pertandingan. “Kami adalah sebuah tim ketika kami menguasai bola, dan ketika kami menyerang, kami menciptakan banyak peluang.

“Tetapi kami tidak menunjukkan kemampuan, energi, rasa lapar, dan level minimal untuk bersaing di Premier League. Di fase bertahan, kami terlalu banyak kebobolan.

“Makanya saya kesal dan kecewa karena di sini (titik di hati) dan di sini (titik di kepala) lebih banyak daripada di kaki kalian. Ini lebih tentang kami menjadi kuat sebagai sebuah grup, seperti sebuah tim.

Masuk lebih dalam

Ringkasan: Chelsea 2 Burnley 2 – Akankah penggemar tetap bersama Pochettino? Dimana Silva?

“Kami sangat lambat berkembang di area ini dan itulah kuncinya hari ini. Ketika kami tidak menguasai bola, kami tidak menunjukkan energi yang sama.

“Maaf, kami tidak senang dengan penampilan kami saat kami tidak menguasai bola. Kami harus punya kemampuan untuk maju dan mencoba merebut bola kembali. Kami membiarkan mereka terlalu banyak berlari.”

“Sulit untuk menerima tidak memenangkan pertandingan karena saya pikir itu adalah pertandingan yang harus Anda menangkan agar bisa menyerang di posisi yang berbeda (posisi kualifikasi Eropa).”

Pochettino kemudian ditanya apakah dia biasanya membela pemainnya setelah pertandingan, namun kali ini dia tidak melakukannya, namun dia menolak saran tersebut.

Pelatih Chelsea menegaskan: “Saya membela tim saya, saya menggambarkan situasinya.”

“Jika Anda bertanya kepada saya apakah saya membunuh seseorang? Tidak, kami adalah bagian dari masalah dan semua orang (termasuk staf pelatih) harus disalahkan.”

Chelsea menempati peringkat 11 klasemen Liga Inggris, dan selanjutnya akan bermain di kandang sendiri melawan Manchester United pada Kamis malam nanti.

(Darren Walsh/Chelsea melalui Getty Images)



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here