Vyshak Vijay Kumar, yang masuk sebagai pemain pengganti RCB yang berpengaruh, adalah pemain bowler paling ekonomis di Bengaluru, hanya memberikan 23 run dan mengambil gawang Phil Salt.

Pemain Royal Challengers Bengaluru Impact Vyshak Vijay Kumar pada hari Jumat mengklaim bahwa kebobolan terlalu banyak run dalam power play terbukti menjadi pembeda saat RCB menyerah pada kekalahan kedua mereka di IPL 2024 di tangan Kolkata Knight Riders. Vyshak Vijay Kumar masuk sebagai pemain berpengaruh di babak kedua RCB dan menghasilkan performa ekonomis, hanya kebobolan 23 run dalam 4 overs dan mengambil gawang Phil Salt.

KKR memenangkan pertandingan berturut-turut

Pukulan pertama, RCB mencetak 182 run berkat Virat Kohli. Pemukul India itu mencetak gol kedua dalam setengah abad berturut-turut untuk membantu RCB mencapai total yang terhormat. Sebagai balasannya, KKR menembakkan semua senjatanya dalam powerplay, dengan Sunil Narine dan Phil Salt mencetak 80 run dalam 6 over pertama. Venkatesh Iyer dan Shreyas Iyer menyelesaikan tugasnya untuk Knights, memberi mereka kemenangan kedua di IPL 2024.

Strategi Vishak vijay kumar

Vishak Vijay Kumar ditanya tentang strategi bowlingnya pada konferensi pers pasca pertandingan. “Di babak pertama, mereka bermain dengan sangat baik. Sulit untuk mencetak gol dari kiper mereka yang lebih lambat. Saya tahu jika saya mengeluarkannya, tidak ada yang bisa mencetak gol. Saya pikir saya akan melakukan itu, mencampurkan variasi saya dengan beberapa pemain New York, pemain dengan panjang dan penjaga yang kuat. Saya hanya mencoba untuk menyesuaikan kecepatan, dan saya pikir itulah yang membantu saya,” Dia berkata.

“Saya belajar dari semua pemain baru yang masuk. Bekerja dengan pemain seperti Alzarri, Wise, Green dan Lockie banyak membantu saya dalam bowling saya. Memukul menjadi sedikit lebih mudah di babak kedua, karena bola mencapai pemukul dengan baik karena embun. Kami juga memiliki kecepatan yang lebih tinggi, sehingga membantu mereka.ā€

Pelakunya Powerplay

Vijay Kumar juga menyatakan bahwa memberikan 80 angka ganjil di Powerplay pada akhirnya membuat RCB kehilangan permainan. “Di game terakhir juga, lebih mudah untuk dikejar. Kami mendapat skor bagus di gawang ini karena sangat lambat di babak pertama. Enam kali pertama, mereka bersikap keras terhadap kami dan mungkin itulah yang membuat perbedaan,” Dia berkata.

Pilihan Editor

DRS, 30 Maret: Virat Kohli terus bersinar dengan rekor terobosan KKR di IPL 2024


Ikuti kami di media sosial

berita Google
saluran WhatsApp

Beri tahu kami mengapa Anda tidak menyukai artikel kami sehingga kami dapat memperbaikinya?

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here