NEW YORK — Pada akhirnya, sebagian besar pertarungan yang ditunjukkan Mets pada hari Jumat adalah penurunan ke posisi kedua.

New York mengumpulkan satu pukulan dalam kekalahan 3-1 yang membuat frustrasi dari Milwaukee Brewers, kalah dalam pertandingan pertamanya musim ini untuk kedua kalinya dalam delapan tahun terakhir. Rekor hari pembukaan utama Mets turun menjadi 41-22. Mereka memenangkan enam dari tujuh pertandingan hari pembukaan mereka di Citi Field.

Setelah berbulan-bulan menghabiskan waktu untuk meredam ekspektasi dengan kata-kata mereka, Mets menggarisbawahi pesan itu dengan permainan mereka pada hari Jumat. Pelanggaran tersebut dikalahkan oleh Freddy Peralta dan tiga pemukul Milwaukee, yang digabungkan untuk melakukan pukulan 22 dari 23 pemukul terakhir. The Mets tidak mendapatkan satu pun hit pada Hari Pembukaan.

Jose Quintana, yang menggantikan Kodai Senga yang cedera, tidak mampu melampaui posisi kelima.

Itu adalah kekalahan yang tak terkatakan bagi tim yang dipandang sebagai tim yang tak terkatakan.

“Saya tidak suka kalah sama sekali,” kata Francisco Lindor, satu-satunya pemain Met yang mencapai base pertama dalam tujuh inning terakhir. “Kami memahami ini adalah tahun yang panjang. Namun rasa urgensinya sudah dimulai sebelum tahun tersebut, jadi saya merasa tidak nyaman.”

Momen berapi-api terjadi di kuarter kedelapan ketika Jeff McNeil tersinggung karena mantan rivalnya di Phillies, Rhys Hoskins, tergelincir ke base kedua. McNeil segera menunjuk dan meneriaki Hoskins, menyebabkan kedua kursi kosong. Tidak ada lagi yang dicapai pada hari Jumat, dan tinjauan keputusan menganggap slide tersebut sah. Ada dua pertandingan lagi dalam seri ini, dan Mets dan Hoskins telah membawa hasil buruk di kontes berikutnya sebelumnya.

Peralta berjalan melewati barisan New York masih menunggu J.D. Martinez. Satu-satunya kesalahan pelempar adalah fastball hitungan penuh yang dilakukan Starling Marte untuk melakukan home run solo pada set kedua. Peralta melakukan pemukul berikutnya dengan DJ Stewart, lalu memilihnya dari base pertama pada pertandingan berikutnya. Dia tidak perlu diregangkan lagi, karena dia menghentikan 13 Mets terakhir yang dia hadapi dan mencetak delapan pukulan dalam enam inningnya.

Direktur teknis Carlos Mendoza berkata: “Bukan rahasia lagi, ketika dia berpartisipasi, itu sulit.” “Kami mulai mengejar beberapa bola, dan kemudian ketika kami melebarkan sayap, mudah baginya untuk kembali melakukan fastball dan menyerang bagian atas zona.”

“Kami memiliki lemparan yang bagus untuk dilakukan dan kami melewatkannya,” kata Lindor.

Tentu saja, ayunan Marty cukup menggembirakan setelah musim sulit yang dialaminya pada tahun 2023. Namun, cuplikan dari babak hari pembukaan waralaba baru-baru ini adalah pengingat yang keras tentang betapa pandangan tersebut dapat menyesatkan: Pertemuan Terakhir dengan Homer di Hari Pembukaan adalah Yoenis Cespedes Pada tahun 2020 (dia mengundurkan diri setelah delapan pertandingan dan tidak pernah bermain di turnamen besar lagi) dan sebelumnya adalah Robinson Cano pada tahun 2019 (dalam perjalanan menuju salah satu musim terburuk dalam karirnya).

Memang benar, meskipun melakukan ekstrapolasi dari game pertama sebesar 162 untuk tim mana pun adalah tindakan yang ceroboh, hal ini tampaknya sangat tidak bertanggung jawab di Queens. Mets telah memenangkan 41 dari 54 pertandingan terakhir mereka pada Hari Pembukaan sebelum merosot pada hari Jumat — sebuah dominasi konyol yang jarang terjadi di sisa musim reguler.

Secara keseluruhan, Mets tampil bagus di Hari Pembukaan karena mereka biasanya menggunakan salah satu pelempar terbaik dalam permainan pada hari itu. Tidak sulit untuk menang jika Anda memasukkan Seaver, Gooden, Santana, atau deGrom. (Mereka berumur 21-5 ketika salah satu dari orang-orang ini mulai pada hari pembukaan.)

Segalanya berbeda tahun ini karena rotasi menjadi pertanyaan terbesar bagi klub. Dengan absennya Senga setidaknya pada bulan pertama musim ini, penghargaan Hari Pembukaan diberikan kepada pemain kidal Quintana, yang bermain bagus di paruh kedua musim lalu.

Meskipun Quintana mempertahankan timnya dalam permainan, dia menggambarkan hari itu sebagai sebuah “pertempuran”. Penyesalan terbesarnya bukanlah pukulan curveball yang dilakukan oleh Christian Yelich pada inning keempat, namun one-out walk ke baseman kesembilan Andrew Monasterio setelah satu inning. Dengan Monasterio di posisi pertama, sisi kanan lapangan terbuka untuk single ground ball Jackson Chorio, mendorong pelari ke posisi ketiga. Monasterio akan mencetak gol pengorbanan untuk membuat Milwaukee unggul selamanya.

Quintana mengizinkan dua run dengan enam pukulan dalam 4 1/3 inning. Dia adalah starter Hari Pembukaan pertama yang gagal diselesaikan Mets dalam lima frame sejak Mike Pelfrey pada tahun 2011.

Brewers menambahkan asuransi run off Jorge López di urutan ketujuh.

Mungkin Mets terhibur dengan betapa salah arah hal itu, dan betapa tidak representatifnya Hari Pembukaan selama sisa sejarah mereka ke arah lain. Mendoza dapat membayangkan kehilangan debutnya dengan cara ini: Manajer terbaik dalam sejarah Mets — Gil Hodges, Davey Johnson, Bobby Valentine, Willie Randolph, dan Terry Collins — semuanya kehilangan debut di hari pembukaan mereka. Manajer Mets terakhir yang memenangkan Hari Pembukaan pertamanya dan bertahan selama lebih dari dua musim? Dallas Green pada tahun 1994.

“Kami gagal hari ini,” kata Pete Alonso, yang menghasilkan 0-untuk-3. “Hal baiknya adalah kita memiliki 161 yang tersisa.”

(Gambar DJ Stewart: Christopher Passatieri/Getty Images)



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here