Harga pangan dan inflasi secara keseluruhan akan meningkat seiring dengan kenaikan suhu Perubahan iklimsebuah studi baru yang dilakukan oleh ahli ekologi W Bank Sentral Eropa ditemukan.

Melihat harga bulanan pangan dan barang-barang lainnya, suhu dan faktor iklim lainnya di 121 negara sejak tahun 1996, para peneliti menemukan bahwa “guncangan cuaca dan iklim” akan menyebabkan harga pangan meningkat sebesar 1,5 hingga 1,8 poin persentase per tahun selama satu dekade. atau lebih. Bahkan lebih tinggi lagi terjadi di tempat-tempat yang sudah panas seperti Timur Tengah, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Al-Khamis Komunikasi, Bumi dan Lingkungan.

Hal ini berarti peningkatan inflasi secara keseluruhan sebesar 0,8 hingga 0,9 poin persentase pada tahun 2035, akibat perubahan iklim dan cuaca ekstrem, kata studi tersebut.

Angka-angka ini mungkin tampak kecil, namun bagi bank-bank seperti Federal Reserve AS yang memerangi inflasi, angka-angka tersebut merupakan angka yang besar, kata penulis utama studi tersebut, Max Kutz, seorang ilmuwan iklim di Potsdam Institute for Climate Impact Research di Jerman.

“Efek fisik dari perubahan iklim akan terus berdampak pada inflasi,” kata Kutz. “Menurut saya, hal ini merupakan contoh lain dari salah satu dampak perubahan iklim yang dapat merusak kesejahteraan manusia dan perekonomian.”

Pada tahun 2060, porsi inflasi yang didorong oleh iklim diperkirakan akan meningkat, dengan harga pangan global diperkirakan akan meningkat sebesar 2,2 hingga 4,3 poin persentase setiap tahunnya, kata studi tersebut. Hal ini berarti peningkatan inflasi secara keseluruhan sebesar 1,1 hingga 2,2 poin persentase.

Apa yang disebutnya sebagai “inflasi iklim” adalah “sangat nyata dan angkanya cukup mencengangkan,” kata Gernot Wagner, ekonom iklim di Columbia Business School yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.

Kutz dan ekonom di Bank Eropa mengamati 20.000 titik data untuk menemukan hubungan sebab akibat yang nyata antara cuaca ekstrem, terutama panas, dan kenaikan harga. Kemudian mereka melihat apa yang diharapkan di masa depan terkait perubahan iklim dan mereka melihat adanya guncangan besar.

Kotz mengatakan bahwa ketika para ekonom biasanya berbicara tentang inflasi dan perubahan iklim, yang mereka bicarakan adalah kenaikan harga energi sebagai respons terhadap upaya membatasi pemanasan global, namun itu hanyalah sebagian dari masalahnya.

“Ada guncangan produktivitas yang kita ketahui dari perubahan iklim, dari peristiwa cuaca yang disebabkan oleh perubahan iklim, dari gelombang panas dan sebagainya hingga menurunkan produktivitas pertanian,” kata Kutz. “Hal ini juga mempunyai dampak tidak langsung terhadap inflasi pangan dan inflasi umum.”

Studi ini menunjukkan gelombang panas Eropa pada tahun 2022 sebagai contoh yang baik. Temperatur yang lebih tinggi telah mengurangi pasokan pangan, menyebabkan harga pangan naik dua pertiga poin persentase dan inflasi secara keseluruhan meningkat sekitar sepertiga poin persentase, kata Kutz. Harga meningkat lebih lanjut di Rumania, Hongaria, dan sebagian Eropa Selatan.

“Saya menemukan temuan utama mengenai hubungan historis antara anomali suhu regional dan inflasi nasional dapat dipercaya,” kata Frances Moore, ekonom lingkungan di University of California, Davis, yang tidak terlibat dalam penelitian ini. “Temuan ini penting. Volatilitas harga komoditas seperti pangan sangat merugikan konsumen.

Kutz mengatakan analisis tersebut menemukan bahwa tekanan inflasi pada harga pangan dan lainnya lebih buruk di wilayah dan musim panas. Ia menambahkan bahwa Eropa dan Amerika Utara mungkin tidak akan terkena dampak sekeras negara-negara Selatan, yang mampu menanggung biaya yang lebih rendah.

Bornstein menulis untuk Associated Press

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here