SEATTLE — Pada malam di mana Nick Pivetta tampil memukau, serangan Boston Red Sox tersendat tanpa salah satu pukulan terbesarnya.

Rafael Devers, satu malam lagi untuk melakukan pukulan homer dari jarak 400 kaki di pertandingan pembuka, berada di lineup awal Jumat malam, tetapi sesaat sebelum waktu pertandingan, dia tergores karena nyeri bahu kiri.

Devers, yang mengenakan patch terapi di bahunya di clubhouse setelah kalah 1-0 dari Seattle Mariners, berharap dia bisa kembali ke lineup pada hari Sabtu, namun manajer Alex Cora tampak sedikit lebih berhati-hati.

“Dia muncul hari ini dan dia tidak bergerak dengan baik, dia merasa tidak enak badan,” kata Cora. “Kita harus pintar menyikapinya, ini hari demi hari.

Devers melakukan latihan memukul sebelum pertandingan untuk melihat apakah rasa sakitnya sudah mereda sebelum memberi tahu Cora bahwa dia pikir dia harus keluar dari permainan.

Devers mengatakan rasa sakit itu pertama kali muncul pada akhir latihan musim semi, bukan pada satu pertandingan mana pun, melainkan akibat mengayun melawan mesin pemukul. Dia menjelaskan bahwa mesin tersebut mengubah kecepatan untuk mensimulasikan kejadian dalam game, dan dia mengayunkan keras apa yang akhirnya dia ubah dan kemudian memodifikasinya.

“Di Fort Myers, rasa sakitnya tidak terlalu parah,” katanya melalui penerjemah Carlos Veloria Benitez. “Saya mampu menghadapinya dan bermain dengannya. Namun bermain dengan rasa sakit ini, rasanya semakin buruk sampai pada titik di mana saya memutuskan untuk berhenti.

Cora mengatakan mereka akan mengevaluasi kembali Devers pada hari Sabtu, tetapi mengingat pentingnya Devers bagi klub, tidak mengherankan jika mereka memilih untuk mempertahankannya setidaknya untuk satu atau dua pertandingan lagi.


Rafael Devers merayakan Hari Pembukaan dengan home run bersama Enmanuel Valdez pada hari Kamis. (Stephen Brashear/USA Hari Ini)

Tanpa pukulan terbesar mereka, serangan Red Sox menghadapi perjuangan berat melawan salah satu pelempar terbaik di liga, pemain luar Mariners berusia 26 tahun, George Kirby. Satu-satunya peluang Red Sox melawannya terjadi pada inning pertama. Pada malam yang dingin, Kirby kesulitan melakukan drive lebih awal, tidak seperti biasanya berjalan dalam dua dari tiga batter pertama. Kirby hanya melakukan 19 batter dalam 190 2/3 inning musim lalu. Tapi Red Sox tidak mampu memanfaatkannya, dengan keluarnya Trevor Story dan Triston Casas.

Sejak saat itu, Kirby dikurung.

Setelah melakukan pemukul kedua dalam permainan, Kirby menghentikan 19 dari 20 pemukul berikutnya sebelum pukulan tunggal ke kanan Ceddanne Rafaela menjatuhkannya dari permainan dengan dua angka out pada inning ketujuh 99 lemparan.

Pablo Reyes, yang memukul keras Enmanuel Valdez, melakukan lemparan pertama yang mengalahkan pereda Gabe Speier untuk satu pukulan ke kanan, memberi Red Sox peluang untuk mencetak gol, tetapi Bobby Dalbec menyerang untuk mengakhiri ancaman tersebut. Pada ronde kedelapan, Reese McGuire memimpin dan naik ke posisi ketiga dengan double Masataka Yoshida di tengah, tetapi ceritanya terhenti. Peluang awal melawan Kirby bukanlah satu-satunya peluang mereka, tapi mungkin itu adalah peluang terbaik mereka.

“Kami tidak memanfaatkan peluang, dan (Kirby) menemukan ritmenya,” kata Cora. “Itulah mengapa dia menjadi dirinya yang sekarang. Dia pelanggan yang tangguh.”

Pivetta menyamai dominasi Kirby hampir sepanjang malam, mengalahkan Mariners dalam lima inning. Tapi dengan satu gol di set keenam, shortstop Mariners J.P. Crawford melakukan pukulan cutter dari Pivetta dan menariknya tepat ke dalam tiang busuk untuk melakukan solo homer.

Pivetta tersingkir dan memukul dua pemukul terakhir pada inning. Pemain kidal itu menyelesaikan dengan satu lari yang diperbolehkan dalam tiga pukulan. Dia tidak berjalan dan melakukan 10 pemukul, mencatat 17 ayunan dan kesalahan, termasuk enam pukulan pada frame terakhir tersebut.

Bagian dari kesuksesan Pivetta dari paruh kedua musim lalu hingga musim semi ini adalah penggunaan putter horizontal, sebuah lemparan yang telah menggemparkan liga selama dua musim terakhir.

Pada hari Jumat, Pivetta melemparkan 28 di antaranya, hampir sepertiga dari campuran nadanya, dan menghasilkan delapan ayunan dan kesalahan di lapangan.

“Ya, dia adalah kontributor besar bagi kesuksesan saya dan memberi saya pandangan lain,” katanya. “Saya tahu ini masih terlalu dini, tapi saya merasa nyaman dengan stadion ini.”

Musim lalu, setelah perjuangan di awal musim menyebabkan Pivetta dikeluarkan dari rotasi, dia adalah kunci bagi Red Sox untuk keluar dari bullpen sebelum menerjemahkan kesuksesan itu kembali ke rotasi di akhir tahun. Sebagai starter veteran dengan staf muda, Pivetta berharap memiliki musim yang lebih konsisten dan melanjutkan apa yang dia tinggalkan tahun lalu.

“Saya pikir saya membawa momentum yang sama dari musim lalu ke musim ini,” katanya.

Red Sox menuju hari Sabtu dengan Kutter Crawford menghadapi pemain luar tangguh lainnya untuk Mariners di Logan Gilbert di tengah kekhawatiran tentang kondisi bahu Devers.

(Foto teratas oleh Nick Pivetta: Stephen Brashear/USA Today)



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here