Pada tahun 1960-an, Peace Corps menjalankan operasi Iklan di TV Dan masuk Majalah yang tak terhitung jumlahnya Yang menunjukkan sebuah gelas berisi air sebagian. Apakah Anda melihat gelas itu setengah kosong atau setengah penuh? Jika jawaban Anda setengah sempurna, huruf kecil dan sulih suara menunjukkan bahwa Anda termasuk dalam kelompok Peace Corps—yaitu, Anda memandang dunia melalui kacamata harapan, bukan keputusasaan.

Di masa Paskah ini, di mana umat Kristiani melihat sebagai kemenangan atas keputusasaan dan kematian, kita perlu menekankan pentingnya harapan, untuk menemukan perspektif setengah penuh tersebut.

Dalam suratnya yang pertama kepada jemaat di Korintus, Santo Paulus mengidentifikasi tiga keutamaan teologis: iman, pengharapan, dan kasih. Selama berabad-abad, harapan adalah hal yang paling sedikit mendapat perhatian.

Iman – seperti pada kemustahilan, keindahan, atau kesederhanaan iman – telah mendapatkan haknya dan lebih banyak lagi. Cinta (yang terbesar dari tiga kebajikan dalam rumusan St. Paul), amal dan eros, telah terus-menerus direnungkan dan dianalisis pada kartu ucapan, dalam risalah filosofis, dalam literatur besar dan dalam komedi romantis yang memperdaya.

Tapi bagaimana dengan harapan?

Jika keimanan adalah kesiapan jiwa, dan cinta adalah kesiapan hati, maka pengharapan adalah kesiapan kemauan. Cara kerja iman dan cinta, sampai batas tertentu, berada di luar kesadaran kita dan di luar kendali rasional kita. Harapan, di sisi lain, bersifat sukarela.

Kita dapat memilih untuk bersikap optimis, meskipun iman sulit dipahami dan kasih sulit dipahami.

Saat ini, membuat pilihan ini tidaklah mudah.

Yang mudah adalah diliputi rasa putus asa, putus asa. Tuhan tahu kita punya banyak alasan: kerusakan akibat perubahan iklim, kemiskinan yang berkepanjangan, kematian dan kehancuran yang tidak masuk akal di Ukraina dan Timur Tengah, dan kemungkinan munculnya pemerintahan kedua yang tidak bermoral yang dipimpin oleh seorang narsisis yang patologis.

Kami prihatin dengan kenaikan harga bahan pangan, kerasnya kesenjangan ras, kemacetan di Kongres, sikap hakim Mahkamah Agung yang mementingkan diri sendiri, penyebaran teori konspirasi gila, dan mudah tertipunya banyak orang Amerika. Ini adalah kekhawatiran yang wajar, dan gelasnya tampak setengah kosong.

Di sisi lain, upah dan kesempatan kerja meningkat. Amerika Serikat tetap menjadi kekuatan ekonomi dan kekuatan untuk kebaikan secara umum di dunia. Pada bulan Januari 2021, kita berhasil melewati krisis konstitusional yang paling serius sejak Perang Saudara. Roda keadilan berputar perlahan, dan terkadang tidak seimbang, namun demokrasi kita, meskipun tidak sempurna, sejauh ini terbukti sangat tangguh. Cangkirnya setengah penuh.

Ada alasan untuk berharap, meski kita harus tetap waspada.

Anda tidak perlu membagikan iman Kristen dalam kisah-kisah Alkitab untuk memahami pesan mereka bahwa harapan melawan harapan dan menentang kejahatan adalah misi kemanusiaan. Dalam Alkitab Ibrani, Abraham dan Sarah, keduanya berusia sembilan puluhan atau lebih, mengetahui bahwa mereka akan memiliki anak. Dalam Perjanjian Baru, orang buta melihat dan orang lumpuh menendang tongkatnya ke samping. Lazarus dikeluarkan dari kuburnya meski tubuhnya mulai berbau busuk. Dan Yesus, yang disalibkan, bangkit dari kubur.

Paskah mengajak kita untuk berharap, bahkan ketika harapan itu berlawanan dengan intuisi dan budaya. Kita sendiri bisa melihat gelas itu setengah penuh. Saat ini, harapan merupakan tindakan kemauan sekaligus sikap pembangkangan.

Randall Palmer, seorang pendeta Episkopal, mengajar di Dartmouth College dan penulis Passion Plays: How Religion Shaped Sports in North America.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here