Gubernur Negara Bagian Taraba, Agbo Kifas, telah menyetujui $1 miliar untuk membayar bonus yang tertunda kepada pensiunan pegawai negeri di negara bagian tersebut sejak tahun 2011.

Hal itu tertuang dalam pernyataan yang dikeluarkan di Jalingo, ibu kota negara bagian, pada Minggu dan ditandatangani oleh Penasihat Khusus Gubernur Bidang Media dan Komunikasi Digital, Emmanuel Bello.

Pernyataan tersebut menunjukkan bahwa, saat menandatangani persetujuan, Kvass mengarahkan Kementerian Keuangan untuk memastikan bahwa tunggakan tersebut segera dicairkan, menyatakan penyesalannya atas keterlambatan pembayaran selama bertahun-tahun, yang menunjukkan bahwa pemerintahnya tidak akan meninggalkan para pekerja yang mengabdi pada negaranya. dengan setia.

Pernyataan tersebut sebagian berbunyi: “Selain N1 miliar awal, gubernur juga setuju untuk menyisihkan N200 juta setiap bulan untuk mengejar simpanan dan melanjutkan pembayaran.

“Persetujuan tersebut merupakan pemenuhan janji pemilihan gubernur kepada pegawai negeri sipil untuk mendapatkan kembali dana pensiun dan gratifikasi meskipun ada simpanan yang sangat besar.

“Gubernur merasa tidak benar jika pekerja yang sudah mengabdi selama bertahun-tahun tidak mendapat tunjangan. Pemerintahan ini akan terus memberikan pembayaran gaji, pensiun dan bonus yang cepat.

Menanggapi persetujuan tersebut, Sekretaris Tetap Pensiun, Ibu Rose Agia, mengatakan bahwa tindakan tersebut secara efektif akan mengakhiri rasa sakit dan frustrasi selama bertahun-tahun bagi para pensiunan lanjut usia.

Seluruh hak cipta. Materi ini dan konten digital lainnya di situs ini tidak boleh direproduksi, dipublikasikan, disiarkan, ditulis ulang, atau didistribusikan ulang secara keseluruhan atau sebagian tanpa izin tertulis sebelumnya dari PUNCH.

komunikasi: [email protected]

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here