Jumlah penangkapan orang yang melintasi perbatasan selatan AS secara ilegal meningkat pada bulan Februari dibandingkan bulan sebelumnya. Meskipun imigrasi semakin mengkhawatirkan para pemilih, angkanya tetap termasuk yang terendah pada masa kepemimpinan Joe Biden.

Menurut angka yang dikeluarkan oleh Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan pada hari Jumat, agen Patroli Perbatasan menangkap 140,644 orang yang mencoba memasuki negara tersebut melalui lokasi yang terletak di antara pos perbatasan yang sah selama bulan Februari.

Angka-angka ini merupakan bagian dari serangkaian data mengenai imigrasi, perdagangan dan penyitaan fentanil yang diterbitkan setiap bulan oleh Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan. Angka-angka ini adalah ukuran yang diawasi dengan ketat pada saat pengawasan politik yang ketat mengenai siapa yang memasuki negara tersebut dan apakah pemerintahan Biden memiliki kendali atas masalah ini.

Partai Republik – yang dipimpin oleh mantan Presiden Donald Trump, calon presiden dari Partai Republik – mengatakan kebijakan Biden telah mendorong migran untuk mencoba memasuki Amerika Serikat, dan bahwa perbatasan menjadi tidak terkendali. Pemerintah federal merespons dengan mengatakan bahwa Partai Republik telah gagal bekerja sama dengan Partai Demokrat untuk mendanai rancangan undang-undang keamanan perbatasan yang besar, dan mengatakan bahwa apa yang terjadi di perbatasan selatan adalah bagian dari fenomena global dimana semakin banyak orang meninggalkan rumah mereka untuk mencari keamanan.

Angka tersebut dirilis setelah Patroli Perbatasan menangkap 249.785 orang pada bulan Desember – sebuah rekor jumlah yang meningkatkan ketegangan mengenai imigrasi – sebelum turun pada bulan Januari.

Para pejabat mengaitkan penurunan jumlah migran yang terjadi pada bulan Desember hingga Januari dan Februari dengan upaya Meksiko untuk mengendalikan migrasi, dan fluktuasi musiman yang mempengaruhi di mana dan kapan para migran memutuskan untuk mencoba melintasi perbatasan.

“Alasan utamanya adalah pemerintah Meksiko meningkatkan kebijakannya,” kata Menteri Keamanan Dalam Negeri Alejandro Mayorkas dalam perjalanan bersama Biden ke Brownsville, Texas, pada 29 Februari. Namun, dia mengatakan tingkat penahanan imigrasi di Arizona masih tinggi, sebagian karena sulitnya memantau Sonora, negara bagian Meksiko yang berbatasan dengan Arizona.

Pada bulan Februari, sektor Tucson di Arizona merupakan sektor tersibuk di kawasan ini dengan banyaknya migran yang menyeberang antarpelabuhan masuk, diikuti oleh San Diego dan El Paso di Texas.

Secara terpisah, 42.100 migran menggunakan aplikasi bernama CBP One untuk membuat janji temu dan muncul di stasiun perbatasan resmi untuk meminta masuk ke Amerika Serikat.

Aplikasi ini telah menjadi komponen kunci dalam upaya pemerintahan Biden untuk mengurangi kekacauan di perbatasan, mendorong para migran untuk menunggu janji daripada menyeberang ke sungai atau melintasi gurun dan mencari agen Patroli Perbatasan untuk menyerah.

Pemerintah federal juga mengizinkan masuknya 30.000 orang setiap bulan dari Kuba, Haiti, Nikaragua, dan Venezuela, menggunakan izin kemanusiaan bersyarat dari pemerintah. Imigran harus memiliki sponsor keuangan di Amerika Serikat dan melakukan perjalanan dengan pesawat ke bandara AS. Menurut data yang dirilis pada hari Jumat, sejauh ini 386.000 orang dari empat negara telah diterima dalam program ini.

Namun Partai Republik semakin mengkritik penggunaan penegakan hukum dan pembebasan bersyarat atas dasar kemanusiaan, dengan mengatakan bahwa mereka mengabaikan undang-undang imigrasi negara tersebut untuk menerima orang-orang yang tidak memenuhi persyaratan masuk.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here