Pengadilan Banding Texas membatalkan hukuman penipuan pemilih dan hukuman lima tahun penjara bagi seorang wanita Fort Worth karena memberikan suara sementara yang ilegal.

Crystal Mason tidak tahu bahwa masa percobaannya karena hukuman kejahatan sebelumnya membuatnya tidak memenuhi syarat untuk memilih pada tahun 2016, Pengadilan Banding Distrik ke-2 negara bagian di Fort Worth memutuskan pada hari Kamis.

Mason, yang kadang-kadang tampak hampir menangis, mengatakan dalam konferensi pers pada hari Jumat bahwa sudah tujuh tahun sejak dia didakwa melakukan pemungutan suara. “Saya sudah keluar dari penjara selama enam tahun dengan jaminan banding – satu kaki masuk dan satu keluar – dan saya tidak tahu apakah saya akan kembali ke penjara atau tidak,” kata Mason.

“Ketika saya mendengar berita itu… Saya dipenuhi dengan kegembiraan. Itu adalah perjalanan yang panjang. ” “Saya menangis dan menjerit ketika mendengar berita itu.”

Jaksa mengkonfirmasi bahwa Mason membaca dan menandatangani pernyataan tertulis yang menyertai pemungutan suara sementara yang menyatakan bahwa dia telah “menyelesaikan sepenuhnya” hukumannya jika terbukti bersalah melakukan kejahatan tersebut.

Hakim Wade Birdwell menulis bahwa pembacaan kata-kata tersebut dalam pernyataan tertulis tidak membuktikan bahwa Mason sengaja memberikan suara sementara secara ilegal.

“Bahkan jika dia telah membacanya, itu tidak cukup… untuk membuktikan tanpa keraguan bahwa dia benar-benar tahu bahwa dibebaskan dengan pengawasan setelah menjalani seluruh masa hukuman penjara federal membuatnya tidak memenuhi syarat untuk memilih dengan memberikan suara sementara.” “Keputusan itu mengatakan.

Thomas Bowser Clancy, pengacara American Civil Liberties Union of Texas, menyebut keputusan tersebut sebagai “kemenangan bagi demokrasi.”

“Nona Mason seharusnya tidak dituntut atas apa yang paling buruk adalah kesalahpahaman yang tidak disengaja,” kata Bowser Clancy. Dia mencatat bahwa surat suara tidak dihitung karena dia bukan pemilih terdaftar, dan mengatakan bahwa kasus tersebut seharusnya diakhiri di sana. .

Mason, mantan ahli pajak, dihukum pada tahun 2012 atas tuduhan menggelembungkan pengembalian dana klien dan menjalani hampir tiga tahun dari hukuman lima tahun penjara. Dia kemudian ditempatkan dalam masa percobaan selama tiga tahun dan harus membayar ganti rugi sebesar $4,2 juta, menurut dokumen pengadilan.

Karena keyakinan awal, Mason Dan dia kembali Ke penjara federal selama 10 bulan untuk menyelesaikan hukuman awal dan diberikan dua tahun masa percobaan yang diawasi.

Pengadilan Banding Pidana Texas Saya memesan sebelumnya Pengadilan akan meninjau apakah ada cukup bukti mengenai hal tersebut Terdakwa adalah Masonmemutuskan bahwa undang-undang pemilu Texas mengharuskan individu mengetahui bahwa mereka tidak memenuhi syarat untuk memilih agar dinyatakan bersalah melakukan pemungutan suara ilegal.

Bowser Clancy mengatakan negara bagian dapat meminta Pengadilan Banding Pidana untuk mempertimbangkan kembali kasus tersebut, namun ia berharap jaksa akan menerima keputusan tersebut.

Jaksa tidak segera membalas panggilan telepon untuk memberikan komentar pada hari Jumat.

Kim Cole, pengacara Mason, menggambarkan tuduhan tersebut sebagai tuduhan jahat dan bermotif politik.

“Jaksa negara bagian secara khusus menyatakan bahwa mereka ingin ‘mengirimkan pesan’ kepada para pemilih. Mereka dengan sengaja membuat Crystal berada dalam neraka selama lebih dari enam tahun,” kata Cole dalam pernyataannya.

Hukuman panjang yang dijatuhkan pada Mason telah membuat khawatir anggota parlemen negara bagian dari Partai Republik dan Demokrat. Pada tahun 2021, setelahnya Persetujuan undang-undang pemungutan suara yang baru Karena keberatan dari Partai Demokrat, Dewan Perwakilan Rakyat negara bagian, yang dikendalikan oleh Partai Republik, menyetujui sebuah resolusi yang menyatakan bahwa “tidak ada orang yang boleh dipenjarakan karena melakukan kesalahan yang tidak bersalah.”

Kritik terhadap undang-undang pemungutan suara di negara bagian tersebut menegaskan bahwa Texas menargetkan pemilih kulit hitam dan Latin yang cenderung memilih Partai Demokrat agar Partai Republik dapat tetap berkuasa.

The Sentencing Project, yang mengadvokasi pergantian dan memperluas hak memilih bagi penjahat di seluruh negeri, mengatakan Texas memimpin negara ini dengan mencabut hak pilih 450.000 warga negara, atau 2,5% dari populasi usia pemilih di negara bagian tersebut, sekitar dua pertiga di antaranya berkulit hitam atau Latin.

Perwakilan Demokrat Texas Ron Reynolds, ketua Legislatif Kaukus Hitam, mengatakan kasus Mason menunjukkan tantangan sistemik yang dihadapi para pemilih yang terpinggirkan ketika mereka mencoba memberikan suara mereka.

“Meskipun dukungannya merupakan langkah ke arah yang benar, hal ini menyoroti kebutuhan mendesak untuk reformasi pemilu yang komprehensif untuk memastikan akses yang adil terhadap kotak suara bagi semua warga negara,” kata Reynolds dalam sebuah pernyataan.

Texas adalah salah satu dari puluhan negara bagian yang melarang penjahat untuk memilih bahkan setelah mereka keluar dari penjara. Di 22 negara bagian lainnya, penjahat dapat memilih setelah mereka keluar dari penjara, dan dua negara bagian – Vermont dan Maine – mengizinkan penjahat untuk memilih saat berada di penjara, menurut American Civil Liberties Union.

Pengacara Allison Grinter Allen mengatakan dia tidak tahu berapa banyak warga Texas yang tidak memenuhi syarat karena mereka dalam masa pembebasan bersyarat atau masih harus membayar denda, namun dia mengatakan undang-undang negara bagian membingungkan banyak orang.

“Sejumlah besar orang dalam masa percobaan di Texas berada dalam masa percobaan sebelum hukuman, dan semua orang tersebut berhak untuk memilih,” kata Allen. “Jadi banyak orang yang percaya bahwa mereka tidak bisa memilih karena mereka dalam masa percobaan dan tidak berujung pada diskualifikasi.”

Miller menulis untuk Associated Press.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here