NEW DELHI: Ada persaingan yang sehat dan ketat di pasar India, yang juga sensitif terhadap harga, kata Peter Elbers, presiden maskapai penerbangan terbesar di negara itu, IndiGo, dan menekankan bahwa ada permintaan yang besar untuk perjalanan. Sebagai pemimpin maskapai penerbangan yang memiliki pangsa pasar domestik lebih dari 60 persen dan lebih dari 360 pesawat dalam armadanya, Elbers juga menyebutkan bahwa tingkat harga secara keseluruhan di India “sangat kompetitif”, sesuatu yang menurutnya harus dipertimbangkan. “Perubahan di India sendiri dan keberagaman di India.”
Meskipun lalu lintas udara terus meningkat dan maskapai penerbangan memperluas operasi mereka dengan menghubungkan tujuan-tujuan baru, ada juga kekhawatiran di beberapa pihak mengenai hal ini tiket penerbangan menjadi lebih tinggi, terutama pada saat peak season. Harga tiket pesawat Di negara yang menerapkan liberalisasi, harga sebagian besar bergantung pada penawaran dan permintaan.
Dalam wawancara baru-baru ini dengan PTI, Elbers mengatakan terdapat persaingan yang sehat dan ketat di pasar India.
“Konsumen India sangat tertarik untuk bepergian, namun negara ini juga merupakan pasar yang sensitif terhadap harga. Apa yang saya lihat adalah setiap kali rute baru diumumkan, terdapat permintaan konsumen yang besar untuk melakukan perjalanan,” kata CEO IndiGo.
Negara ini adalah salah satu negara dengan pertumbuhan tercepat di dunia Pasar penerbangan sipil. Rata-rata lalu lintas udara domestik harian sekitar 4,3-4,5 lakh Maskapai penerbangan lokal Pesawat ini mengangkut lebih dari 15,20 crore penumpang pada tahun 2023.
“India sebenarnya adalah Pasar yang sensitif terhadap hargaDan kita melihat beberapa fluktuasi harga… fluktuasi harga yang alami, kita melihatnya di hotel, dan kita melihatnya di perusahaan dan maskapai penerbangan lain juga.
“Jika Anda melihat tingkat harga secara keseluruhan di India, harga tersebut sangat kompetitif, atau bahkan rendah, dibandingkan dengan beberapa negara lain di dunia. Saya pikir Anda harus mempertimbangkannya sebagai bagian dari perubahan di India itu sendiri dan keberagaman di India. , kata Elbers.
Menurut portal perjalanan Cleartrip, harga tiket pesawat kemungkinan akan tetap lebih tinggi dalam jangka pendek dan hingga 15 persen lebih tinggi hingga bulan Mei dibandingkan periode yang sama tahun lalu.
“Karena masalah rantai pasokan dan mesin yang sedang berlangsung, terdapat harapan yang terbatas mengenai masa depan Tambahkan kemampuan. Hal ini akan menciptakan lingkungan berbiaya tinggi untuk perjalanan domestik. Kami sedang mengupayakan harga yang 15 persen lebih tinggi dibandingkan tahun lalu di bulan Maret. Tren serupa diperkirakan terjadi pada bulan April. “Keduanya dibandingkan dengan tahun lalu,” kata Ayyappan Rajagopal, CEO Cleartrip.
Awal bulan ini, pendiri dan CEO Akasa Air Vinay Dubey mengatakan bahwa harga tiket pesawat di India sangat terjangkau.
Pada bulan Februari tahun ini, sebuah komite parlemen mengusulkan Tentukan plafon jalan Mulai dari harga tiket pesawat hingga pembentukan entitas tersendiri hingga melakukan pengendalian harga tiket pesawat, di tengah kekhawatiran berbagai kalangan terhadap kenaikan harga.
Setelah mempertimbangkan tanggapan Kementerian Perhubungan Udara mengenai harga tiket pesawat, panitia menyatakan bahwa pengaturan harga tiket secara mandiri oleh maskapai penerbangan tidak efektif.



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here