DALLAS — Tim analisis Tyrese Proctor dari Duke minggu ini meminta lebih banyak video tentang pencetak gol terbanyak Houston, LJ Cryer. Proctor ingin mengetahui kecenderungannya. Dimana dia menyukai bola. Bagaimana dia mendapatkan pukulannya.

Saatnya menulis ulang narasinya.

Kekalahan dari Tennessee tahun lalu di babak kedua, yang membuat Duke terlihat terlalu lemah untuk bertahan melawan tim bola basket perguruan tinggi yang berpikiran defensif, terasa di perut Duke seperti burrito larut malam. Setan Biru terus-menerus diingatkan akan hal itu. Proctor mengatakan dibutuhkan “ketabahan dan perjuangan” untuk mengalahkan tim seperti ini, dan hal yang sama akan berlaku dalam kemenangan 54-51 Sweet 16 Jumat malam atas unggulan teratas Houston.

The Cougars adalah tim bertahan terbaik di bola basket perguruan tinggi hampir sepanjang musim. Dipimpin oleh kiper senior Jamal Shedd, Coogs membuat lapangan terasa seperti tembok menekannya. Duke merasakannya di menit-menit pembukaan, membalikkan bola empat kali sebelum media timeout pertama.

Beberapa menit kemudian, pelatih Duke John Scheer meminta waktu tunggu hanya untuk memberitahu timnya agar tenang dan tenang. Dan itu terjadi, saat dia bermain melawan Houston selama 11 menit berikutnya. Kemudian bencana melanda Houston. Shedd berlari mengitari pemblokir dan masuk ke dalam cat, berhenti sebelum melakukan layup, kaki kanannya berbelok ke dalam sebelum menyentuh tanah, membuatnya meringis kesakitan, dan pergelangan kaki terkilir mengakhiri musimnya dengan waktu 6 menit, 53. Detik tersisa di babak pertama dan Houston memimpin.16-10. Pemain bertahan terbaik negara, kapten terbaik, All-American, absen.

Terserah pada Cryer untuk menjaga musim Houston tetap hidup, dan penjaga pertahanan terbaik yang tersisa dalam permainan ini telah menjadikan tanggung jawabnya untuk memastikan hal itu tidak terjadi.

Cryer memulai di babak pertama, memilih mahasiswa baru Duke Jared McCain, tetapi ketika Houston membutuhkannya untuk maju, Proctor-lah yang diberi tanggung jawab.

Penguasaan bola berturut-turut, Cryer menguasai bola empat kali dengan peluang untuk memberikan tekanan nyata pada Duke. Pada penguasaan bola pertamanya, dia mendahului Proctor dan berada dalam jarak 13 kaki ketika dia menggiring bola, mencari rekan setimnya saat waktu terus berjalan. Proctor meraih dari belakang dan mengambil bola seperti seorang kakak. Kali berikutnya, dia mendorong Cryer keluar dari posisinya dan memaksanya untuk menangkapnya sejauh 30 kaki dari keranjang. Cryer melakukan sembilan dribel, melewati Proctor dan kemudian melakukan umpan silang pada menit ke-10, dari kiri ke kanan, mencoba menyelinap melewati Proctor menuju baseline. Proctor pernah melihat ini sebelumnya, mengandalkan catatan mentalnya dan mengulurkan tangan kirinya. Dia mengoper bola melebar, lalu menjatuhkan diri ke tanah dan mengopernya ke McCain.

“Saya rasa saya lebih menginginkannya,” kata Proctor. “Pada akhirnya, ini hanya bola 50-50. Saya yang pertama mendarat di bola 50-50.

Houston akan mendapatkan satu tembakan terakhir untuk menyamakan kedudukan, mencoba membebaskan Cryer pada permainan dasar di luar batas dengan waktu tersisa 8,9 detik. Proctor diperiksa dan meminta pergantian pemain dan berakhir pada Emmanuel Sharpe yang melempar bola. Dia menggunakan empat dribel untuk mencoba melepaskan diri dari Proctor, namun mahasiswa tahun kedua Australia itu tetap berada di dekatnya, menjulurkan tangannya beberapa inci dari bola saat bola itu lepas dari tangan Sharpe. Itu terjadi begitu saja, memberi Duke kemenangan yang memiliki beberapa poin gaya tetapi sama memuaskannya dengan kemenangan lainnya.

“Saya kembali karena suatu alasan,” kata Proctor. “Dan ini bukan hanya tentang memainkan pertandingan malam ini. Ini tentang mencapai Final Four. Kami memiliki peluang untuk memenangkan kejuaraan nasional.”

Tim-tim muda jarang mencapai hal tersebut, itulah sebabnya Scheer kecewa ketika kekuatan grupnya dipertanyakan tahun lalu.

“Anda tidak perlu meminta maaf karena kalah di turnamen ini,” kata Scheier, menyela ketika para pemainnya ditanyai salah satu pertanyaan kejam itu, lalu menunjukkan bahwa ia memulai empat pemain baru setahun yang lalu. “Beberapa kritik tentang ketangguhan atau apa pun, cobalah berada di Duke sebagai mahasiswa baru atau mahasiswa tingkat dua dan bertarung di kejuaraan dan kemudian berbicara kepada saya tentang ketangguhan. Dan bagi saya, orang-orang ini menunjukkan setiap langkah betapa tangguhnya mereka secara mental. dan secara fisik.”

Duke bukanlah seorang senior, tetapi Scheyer memiliki susunan pemain berdarah biru yang hampir sempurna kali ini, dengan Proctor, Kyle Filipowski, dan bintang lima Mark Mitchell semuanya kembali untuk musim kedua mereka di luar musim lalu untuk menemani penjaga senior Jeremy Kecoak. Duke memiliki pemain baru yang potensial di McCain, yang tidak masalah selama ada pengalaman di sekitar pemain seperti itu. Ini juga membantu jika mahasiswa baru itu bukan orang yang tepat, dan McCain biasanya bukan orang yang tepat.

Proctor adalah orang pertama yang memutuskan untuk kembali ke sekolah pada musim semi lalu, dan pertumbuhannya, naik turunnya pengalaman kuliahnya seharusnya seperti itu. Dia berjuang awal musim lalu dalam menyerang, tetapi mengejutkan para pelatih Duke dan dirinya sendiri dengan pertahanannya.

“Saya sama sekali bukan fullback sebelum saya datang ke Duke sama sekali,” kata Proctor, yang melakukan reklasifikasi pada musim panas 2022 untuk datang ke Duke lebih awal.

Sekitar pertengahan musim pertamanya, Proctor mulai menjadi pencetak gol terbanyak karena para pelatih melihatnya sebagai bek terbaik di tim. Angka-angka tersebut juga mendukung hal ini. Tim analisis internal Duke memiliki Proctor di persentil ke-95 pemain bertahan yang menguasai bola di negara tersebut.

Musim ini, Proctor kembali memulai dengan lambat, kali ini karena cedera pergelangan kaki. Dia mengatakan dia mendapati dirinya mengkhawatirkan hal-hal yang salah. Jadi dia kembali ke hal yang menjadi fokusnya di akhir musim lalu: “Menjaga dan bangga akan hal itu.”

Houston memutuskan untuk pergi ke pemain lain, jelas menghormati kemampuan bertahan Proctor. Cryer mencetak 15 poin dari 14 tembakan, tetapi hanya dua dari upaya tersebut yang dilakukan Proctor yang menjaganya. Dia membuat satu, pelari yang diperebutkan yang membunyikan bel di kaca pada akhir babak pertama. Cryer hanya menembakkan tiga lemparan tiga angka melawan Duke — tidak ada satupun yang dilakukan Proctor — dan itu adalah bagian dari rencana permainan.

“Fokus kami adalah membuat orang-orang ini menghadapi persaingan ketat untuk memperebutkan dua posisi terbawah,” kata Zach Marcus, direktur kepanduan dan analisis Duke. “Jika Anda kalah dari pemain yang bersaing keras di dua kompetisi, angkat topi.”

Houston hanya mencoba delapan pukulan 3, dengan Duke memilih untuk melindungi penyerang satu lawan satu Houston, Jejuan Roberts. Cougars mencoba mengisolasi Roberts, menyiapkan layar menaik untuk memberinya kunci yang berguna. Entah dia mendapat tombolnya atau tidak, Duke sebagian besar dilindungi oleh Roberts dan terjebak di dekat para penembak. Roberts mencetak enam poin lebih awal, tetapi melakukan pelanggaran keduanya dengan waktu tersisa 8:25 saat mencoba mundur dari McCain, yang jatuh ke tanah segera setelah Roberts memasukkan bahu kirinya ke dada McCain.

Houston hanya mencetak delapan poin di sisa babak pertama, berjuang untuk tampil menarik dengan Roberts dan Shedd akhirnya keluar dari lineup.

Roberts, yang menyelesaikan dengan 13 poin, dan Cryer membuat tembakan yang cukup untuk tetap menjaga jarak di babak kedua, tetapi permainan ini pada dasarnya terasa seperti permainan pick-and-roll yang ketat di mana Anda hanya ingin memberikan bola kepada pemain terbaik Anda dan berdoa agar mereka dapat melakukan tembakan. Bintang Duke telah menghasilkan cukup banyak. Filipovski (16 poin dari 14 tembakan) dan Roach (14 poin dari 14 tembakan) keduanya tidak efektif, tetapi mereka melakukan cukup banyak, saat Roach melakukan pukulan yang akhirnya menjadi belati, sebuah pull-up melewati Roberts di jalur dengan waktu lebih dari satu menit. untuk pergi. Kiri yang memperpanjang keunggulan menjadi enam.

Pada akhirnya, pertahanan Duke-lah yang memenangkan permainan tersebut, karena melakukan enam penghentian pada tujuh kepemilikan terakhir Houston.

“Pertahanan kami tidak cukup dibicarakan,” kata Proctor. “Saya pikir kita memiliki salah satu pertahanan terbaik di negara ini. Maksud saya, saya berharap hal itu akhirnya terbukti sekarang. Kita telah melakukannya sepanjang tahun, namun tidak ada yang benar-benar mengatakan apa pun tentang hal itu.”

Ya, kita dapat mengatakannya sekarang, dan angka-angka tersebut juga mendukungnya. Duke berada di peringkat ke-13 dalam efisiensi pertahanan yang disesuaikan, dan dengan pelanggaran yang menempati peringkat ketujuh, Setan masuk ke dalam sweet spot di antara 20 tim teratas di keduanya, di mana sebagian besar juara nasional finis.

Sepertinya Duke tidak dianggap sebagai favorit saat ini, tetapi bakatnya ada. Setan Biru membuka musim ini dengan No. 2, dan hanya ada sedikit tim yang dapat menandingi jumlah pemain profesional masa depan di lineup mereka.

Pertemuan ketiga musim ini dengan NC State menanti di Elite Eight. Kedua tim berpisah, dan Wolfpack memenangkan pertandingan terakhir di semifinal ACC. Lebih dari itu, dan Duke kemungkinan akan menghadapi dua tim yang menghabiskan sebagian besar waktunya di tiga besar di Purdue dan UConn. Tim ketiga itu adalah Houston, yang akan mencapai akhir pekan kedua Turnamen NCAA dan pulang dengan pemikiran “apa yang bisa terjadi” karena cedera.

Duke mungkin tidak memenuhi ekspektasi tinggi di musim reguler, tetapi musim buku cerita di bola basket perguruan tinggi ditulis pada akhir Maret dan April. Duke mencoba menulis ulang narasinya dan membuat orang membicarakan pembelaan ini.

(Foto penjaga Houston Emanuel Sharpe (21) dan penjaga Duke Therese Proctor (5): Tim Heitman/USA Today)



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here