Peter Angelos, pemilik Baltimore Orioles yang mengalami kekalahan beruntun dalam waktu lama dan pemilik firma hukum yang cerdik yang memenangkan kasus-kasus penting melawan raksasa industri, meninggal pada hari Sabtu. Dia berusia 94 tahun.

Angelos telah sakit selama beberapa tahun. Keluarganya mengumumkan kematiannya dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Orioles di mana ia mengucapkan terima kasih kepada para pengasuhnya “yang memberinya kenyamanan di tahun-tahun terakhirnya.”

Kematian Angelus terjadi saat putranya, John, sedang dalam proses perawatan Penjualan Orioles Untuk grup yang dipimpin oleh salah satu pendiri Carlyle Group Inc. David Rubinstein. Peran publik Peter Angelos berkurang secara signifikan di tahun-tahun terakhirnya. Berdasarkan gugatan hukum yang melibatkan anak-anaknya pada tahun 2022, ia menjalani operasi setelah kegagalan katup aorta pada tahun 2017.

“Saya menyampaikan belasungkawa terdalam saya kepada keluarga Angelos atas meninggalnya Peter Angelos,” kata Rubinstein dalam sebuah pernyataan. Peter meninggalkan jejak yang tak terhapuskan, pertama dalam bisnis dan kemudian dalam bisbol. Kota Baltimore berhutang budi kepadanya karena telah memimpin Orioles selama tiga dekade dan membawa tim menuju kesuksesan besar.

Lahir pada tanggal 4 Juli 1929, dan dibesarkan di Maryland oleh imigran Yunani, Peter Angelos bangkit dari latar belakang kelas pekerja untuk meluncurkan perusahaan atas namanya setelah menerima gelar sarjana hukum dari Universitas Baltimore pada tahun 1961.

Pada bulan Agustus 1993, Angelos memimpin sekelompok investor yang membeli Orioles. Kelompok tersebut termasuk penulis Tom Clancy, sutradara Barry Levinson, dan bintang tenis Pam Shriver. Label harga $173 juta—yang tertinggi pada saat itu untuk sebuah waralaba olahraga—terjadi dalam penjualan yang dipaksakan oleh kebangkrutan pemilik saat itu, Eli Jacobs.

Saat tetap aktif di firma hukum cedera pribadi, Angelos mengambil pendekatan langsung dalam mengelola tim kampung halamannya. Beberapa akuisisi pemain telah dilakukan tanpa persetujuannya, dan reputasinya yang tidak menghabiskan jutaan dolar untuk membeli agen gratis yang mahal memungkiri kekayaan bersihnya, yang pada tahun 2017 diperkirakan mencapai $2,1 miliar.

Pada tahun 1996, perusahaannya mengajukan gugatan atas nama negara bagian Maryland terhadap raksasa tembakau Philip Morris, memenangkan penyelesaian $4,5 miliar. Kantor Hukum Peter Angelos juga telah memperoleh jutaan dolar dengan menyelesaikan kasus-kasus asbes, termasuk gugatan kelompok (class action) atas nama pekerja baja, galangan kapal, dan fasilitas manufaktur.

Angelos juga menjadi berita utama dalam bisbol. Pada tahun 1995, dia adalah satu-satunya dari 28 pemilik yang menolak untuk mematuhi rencana penggunaan pemain pengganti selama pemogokan serikat pekerja yang dimulai pada musim 1994.

“Kami mempunyai kewajiban untuk menyediakan Major League Baseball untuk para penggemar kami, dan itu tidak bisa dilakukan dengan pemain pengganti,” tegasnya.

Pada saat itu, shortstop Orioles Cal Ripken Jr. hanya tinggal 122 game lagi untuk memecahkan rekor Lou Gehrig dengan 2.130 game berturut-turut. Seri ini akan berakhir jika musim dimulai dengan pemain pengganti dan Ripken tetap melakukan pemogokan, tetapi pemilik dan pemain mencapai kesepakatan sebelum Hari Pembukaan dan Ripken akhirnya memperpanjang rekor home runnya menjadi 2.632.

Peter Angelos, pemilik Baltimore Orioles, berbicara dengan wartawan di Florida pada bulan Maret 2007.

(James A. Finley/Pers Terkait)

Angelos juga berjuang selama bertahun-tahun untuk membuat seri eksibisi antara Orioles dan tim nasional Kuba, sebuah upaya yang membuahkan hasil pada tahun 1999. Pada tanggal 28 Maret, Orioles bermain di Havana sementara Angelos duduk di sebelah pemimpin Kuba Fidel Castro. Kedua tim bertemu lagi pada 3 Mei di Oriole Park di Camden Yards.

Seri ini merupakan kali pertama timnas Kuba menghadapi tim yang hanya terdiri dari pemain liga utama, dan pertama kalinya sejak tahun 1959 klub liga besar bermain di Kuba.

Ia selalu tertarik pada politik, terutama kebijakan luar negeri. “Hal itu, dikombinasikan dengan keterlibatannya dalam bisbol, menjadikannya sebuah kecocokan alami,” kata John Angelos, Jr., ketua dan CEO Orioles saat ini.

Orioles tidak pernah memenangkan Seri Dunia dengan Angelos sebagai pemiliknya. Tim akhirnya mengakhiri rentetan 14 musim kekalahan berturut-turut pada tahun 2012, mencapai postseason di bawah asuhan pelatih Buck Showalter. Baltimore mencapai Seri Kejuaraan Liga Amerika pada tahun 2014. Namun pada tahun 2018, posisi terbawah jatuh ketika Orioles finis 47-115, rekor terburuk di liga utama dan franchise terburuk sejak pindah dari St. Louis pada tahun 1954.

Showalter dipecat, dan proses pembangunan kembali besar-besaran dimulai pada musim berikutnya di bawah manajer pemula Brandon Hyde. Orioles menutup kebangkitan pesat dari pembangunan kembali dengan memenangkan 101 pertandingan dan gelar divisi pada tahun 2023.

Meskipun tim ini jarang tampil menarik, markas mereka jelas menonjol. Kerumunan penggemar menjadi hal biasa setelah Oriole Park dibuka di Camden Yards pada tahun 1992. Struktur ikonik ini sebagian besar dibangun dengan batu bata, mortir, dan baja — sama seperti stadion baseball kuno — dan berfungsi sebagai cetak biru yang akan diikuti oleh stadion lain.

Di era ketika pemilik sering menjual nama stadion atau arena timnya kepada pengiklan dengan penawaran tertinggi, Angelos tidak pernah menyerah pada kesepakatan seperti itu.

Menjelang ulang tahunnya yang ke-90, Angelos akhirnya mundur dan mempercayakan manajemen tim kepada putranya, John dan Louis.

John Angelos juga presiden Jaringan Olahraga Atlantik Tengah, jaringan regional yang menyiarkan pertandingan Orioles dan Washington Nationals. Meski kedua tim berbagi kepemilikan MASN, Orioles memiliki saham mayoritas yang besar.

Meskipun ia paling dikenal sebagai pemilik tim bisbol dan firma hukum yang sukses, kedatangan Peter Angelos di Maryland berjalan jauh lebih dalam. Dia memiliki karir politik yang dimulai dengan kegagalannya mencalonkan diri sebagai Senat negara bagian pada tahun 1958, tetapi kemudian menjabat di Dewan Kota Baltimore dari tahun 1959 hingga 1963.

Pada tahun 1967, upayanya untuk menjadi walikota Baltimore berakhir di pemilihan pendahuluan Partai Demokrat.

Angelos juga merupakan pemain di industri pacuan kuda. Dia membeli beberapa kuda dan menamai salah satunya dengan nama manajernya saat itu — Showalter, yang memenangkan balapan pertamanya saat berusia 2 tahun di Laurel Race Track pada tahun 2015.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here