Setelah batas waktu untuk mendaftarkan permohonan pencalonan untuk pemilihan presiden yang dijadwalkan pada tanggal 28 Juli di Venezuela, blok oposisi utama pada Selasa pagi mengecam bahwa otoritas pemilihan tidak mengizinkan pendaftaran pencalonan Corinna Llores, yang ditunjuk sebagai kandidat kesatuan alternatif untuk María Corinna Machado. , dilarang memegang jabatan publik apa pun.

Omar Barboza, sekretaris eksekutif Platform Kesatuan – blok oposisi yang telah melakukan pembicaraan dengan perwakilan pemerintahan Nicolás Maduro sejak tahun 2021 dan menandatangani Perjanjian Barbados pada bulan Oktober – mencatat bahwa sejak Kamis lalu, ketika proses pendaftaran kandidat dibuka, “mereka belum mengizinkan kami mengakses sistem aplikasi.” ” Masa pendaftaran berakhir pada 25 Maret tengah malam.

“Biarlah ada catatan tentang pelanggaran hak mayoritas rakyat Venezuela yang ingin memilih perubahan dan dilarang memilih kandidat,” kata Barboza dalam video yang diposting di akun media sosial Unitary Platform.

Blok oposisi menambahkan di akunnya di situs jejaring sosial X: “Kami menuntut agar batas waktu pengajuan permohonan dikembalikan, yang merupakan hak kami.”

Dalam pernyataannya kepada pers beberapa jam yang lalu, Joris mengecam fakta bahwa situs web Dewan Pemilihan Umum Nasional terus memblokir akses ke sistem pencalonan elektronik, dan oleh karena itu tidak mungkin untuk mendaftar ke perwakilan organisasi politik Mesa. Partai Persatuan Demokratik (MUD) dan Un Nuevo Tiempo (UNT) adalah satu-satunya partai yang diberi wewenang oleh otoritas pemilu untuk mendaftarkan kandidat.

“Hak-hak saya sebagai warga negara Venezuela dilanggar karena tidak mengizinkan saya mengakses sistem dan mendaftarkan pencalonan saya,” kata Joris. “Kami telah melakukan segala upaya untuk memasukkan data kartu… dan sistemnya ditutup sepenuhnya sehingga kami dapat masuk secara digital.”

Dia menambahkan bahwa mereka telah mencoba sia-sia untuk secara pribadi mengirimkan surat kepada Komisi Pemilihan Umum Nasional untuk meminta perpanjangan waktu.

Berbeda dengan MUD dan UNT, organisasi politik oposisi utama lainnya, yang pemimpin historisnya membentuk Program Unionis Demokratik—di antaranya Acción Democrástica, Voluntad Popular, dan COPEI—kini dipimpin oleh para pembangkang dari oposisi setelah Mahkamah Agung. – yang menurut para kritikus berada di bawah kendali pemerintah – berikan alamat, simbol, warna dan kartu partai tersebut.

Pada bulan Oktober, Unitaria menandatangani Perjanjian Barbados, yang mengatur rencana yang akan menghasilkan kondisi politik yang setara untuk pemilihan presiden yang bebas dan kompetitif pada tahun 2024. Platform tersebut mengatakan bahwa pemerintah Maduro dan sekutunya telah melanggar semangat perjanjian tersebut. sebuah perjanjian.

Pada upacara pendaftarannya, Maduro mengatakan dalam pidatonya di hadapan otoritas pemilu bahwa “ini bukanlah pemilu untuk warna kulit, laki-laki atau nama; “Yang akan kita pilih pada tanggal 28 Juli adalah hak atas masa depan, hak untuk hidup, hak untuk hidup, hak atas kemerdekaan, dan hak untuk mempunyai tanah air.”

Presiden Venezuela Nicolas Maduro menunjuk ke langit saat ia dibawa ke Komisi Pemilihan Umum Nasional (CNE) untuk meresmikan upayanya untuk mencalonkan diri lagi sebagai presiden, Senin, 25 Maret 2024, di Caracas, Venezuela.

(Mathias Delacroix/AP)

“Anda tidak mencalonkan seorang pria, tidak; “Saya mendaftar dan melamar sebuah proyek bersejarah dan saya berhutang budi sepenuhnya pada diri saya sendiri untuk setiap surat dan setiap kata,” tambahnya sambil mendaftarkan pencalonannya sebagai pengusung standar Partai Persatuan Sosialis Venezuela yang berkuasa.

Maduro, yang mengincar masa jabatan enam tahun ketiganya, telah mendapatkan pendaftaran dan dukungan dari anggota Gran Polo Patriotico, sebuah koalisi 10 partai yang mendukung pemerintah.

Merujuk pada lawan-lawannya, dan tanpa menyebutkan kesulitan yang dihadapi Partai Persatuan Nasional dan Serikat Pekerja Nasional dalam mendaftarkan Llores, Maduro berteriak: “Benar-benar terpukul, pada 28 Juli akan ada pemilu dengan atau tanpa Anda.”

Sementara itu, pemimpin oposisi Delsa Solorzano menilai, menghilangkan berbagai kendala yang dihadapi oposisi dalam mengikuti pemilu presiden sangat bergantung pada kemauan pihak berwenang.

Mahkamah Agung, Kejaksaan, Kantor Pengawas Keuangan Umum, Kantor Ombudsman, dan Badan Pemilihan Umum, serta badan dan organisasi lainnya, dituduh tunduk pada kendali pemerintah.

Pada hari Jumat, Machado menunjuk Joris, seorang pensiunan akademisi dan profesor universitas berusia 80 tahun, sebagai penggantinya, setelah pemerintah meningkatkan tekanan terhadap pencalonannya menyusul penangkapan sebagian tim kampanyenya dan dia dilarang memegang jabatan publik selama 15 tahun. bertahun-tahun. Hal ini disetujui pada bulan Juni oleh Kantor Pengawas Keuangan Umum, yang saat itu dipimpin oleh presiden Dewan Pemilihan Umum Nasional saat ini, Elvis Amoruso.

Tahun lalu, Machado memenangkan mayoritas suara dalam pemilihan pendahuluan yang diadakan oleh faksi oposisi, namun pada bulan Januari, Mahkamah Agung menguatkan perintah administratif yang mendiskualifikasi mantan anggota parlemen berusia 56 tahun itu.

Meski dikecualikan, Machado tidak berhenti berkeliling negara untuk mempromosikan pencalonannya, dan kini berjanji melakukan hal yang sama untuk Joris.

Di Venezuela, diskualifikasi politik merupakan hukuman sekunder yang diterapkan ketika ada keputusan akhir pengadilan. Kritik terhadap mendiang mantan presiden Hugo Chavez dan Maduro, termasuk Machado, mengutuk penggunaan diskualifikasi selama bertahun-tahun sebagai senjata politik. Tidak ada putusan hukum terhadap mantan legislator tersebut.

Kandidat presiden oposisi Corinna Uris berbicara

Kandidat presiden dari pihak oposisi Corina Llores berbicara kepada masyarakat usai mengadakan konferensi pers pada Senin, 25 Maret 2024, di Caracas, Venezuela.

(Mathias Delacroix/AP)

Joris juga menekankan bahwa “hak-hak politiknya masih utuh, dan saya tidak memiliki stigma apa pun. Saya tidak bisa dikucilkan dengan cara apa pun.”

Pemohon yang belum pernah aktif dalam organisasi partai, baru-baru ini terdaftar sebagai anggota Akademi Bahasa Venezuela. Dia adalah seorang profesor universitas dan memegang gelar dalam bidang Filsafat dan Seni, serta gelar doktor dalam bidang sejarah dari Universitas Katolik Andres Bello. Dia adalah presiden Masyarakat Filsafat Venezuela dan presiden Masyarakat Logika Venezuela.

Machado memperingatkan di jejaring sosial bahwa pemilihan pendahuluan, yang terbuka untuk semua warga Venezuela yang terdaftar dalam daftar pemilih, mampu memobilisasi 2,4 juta orang, menurut komisi yang bertanggung jawab atas pemilihan tersebut.

Sejak Kamis, ketika proses otomatis CNE dibuka, 11 kandidat telah terdaftar: Maduro, Luis Eduardo Martínez, Daniel Ceballos, Antonio Icarre, Juan Carlos Alvarado, Javier Bertucci, José Brito, Claudio Firmin, Luis Ratti, Enrique Márquez dan komedian. Benyamin Rausio.

Di antara mereka, hanya Maduro dan Racio yang muncul dalam berbagai survei niat memilih.

Kandidat harus menunggu sampai lamaran mereka diterima oleh Komisi Pemilihan Umum Nasional, yang bertanggung jawab menyelenggarakan pemilihan umum tingkat nasional, negara bagian, dan kota.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here