Pihak berwenang Rusia telah menangkap empat pria yang diduga melakukan serangan terhadap gedung konser di pinggiran kota Moskow yang menewaskan sedikitnya 133 orang, kata Presiden Rusia Vladimir Putin dalam pidatonya pada hari Sabtu. Dia membenarkan bahwa mereka ditangkap ketika melarikan diri ke Ukraina.

Kiev membantah keras terlibat dalam serangan hari Jumat di Balai Kota Krakos di Krasnogorsk, dan cabang ISIS telah mengaku bertanggung jawab.

Putin tidak menyebut ISIS dalam pidatonya, dan Kiev menuduh presiden dan politisi Rusia lainnya salah menghubungkan Ukraina dengan serangan tersebut untuk meningkatkan antusiasme dalam perang melawan Ukraina, yang baru-baru ini memasuki tahun ketiga.

Agen intelijen AS mengonfirmasi bahwa ISIS cabang Afghanistan bertanggung jawab atas serangan itu, kata seorang pejabat kepada The Associated Press. Pejabat tersebut mengatakan bahwa dalam beberapa pekan terakhir, badan intelijen mengumpulkan informasi bahwa cabang ISIS merencanakan serangan di Moskow, dan mengirimkannya ke pihak berwenang Rusia. Pejabat tersebut telah diberitahu mengenai masalah ini, namun tidak berwenang untuk mengungkapkan informasi intelijen tersebut kepada publik, dan melakukannya dengan syarat anonimitas.

Putin mengatakan 11 orang ditangkap karena serangan yang menyebabkan puluhan orang tewas dan mengubah aula menjadi tumpukan puing yang menimbulkan asap. Dia menggambarkannya sebagai “tindakan terorisme berdarah dan biadab” dan mengatakan bahwa pihak berwenang menangkap empat tersangka ketika mereka berusaha melarikan diri ke Ukraina melalui “jendela” yang disiapkan di sisi perbatasan Ukraina.

Pers Rusia menerbitkan klip video yang menunjukkan para tersangka ditangkap dan diinterogasi, dan salah satu dari mereka mengatakan di depan kamera bahwa seorang asisten ulama Islam yang tidak dikenal mendekatinya melalui aplikasi pesan dan membayarnya untuk ikut serta dalam serangan tersebut.

Laporan di pers Rusia menyebutkan bahwa para penyerang adalah warga Tajikistan, negara bekas Soviet yang terletak di Asia Tengah dengan mayoritas penduduk Muslim dan terletak di perbatasan dengan Afghanistan. Sekitar 1,5 juta orang Tajik bekerja di Rusia, banyak di antaranya memiliki kewarganegaraan.

Pejabat Tajik, yang menolak laporan media Rusia, tidak mengomentari penangkapan keempat tersangka.

Banyak kelompok garis keras Rusia menyerukan tindakan keras terhadap migran Tajik, namun Putin mengatakan: “Tidak ada kekuatan yang mampu menabur benih beracun berupa perselisihan, kepanikan dan perpecahan dalam masyarakat multi-etnis kita.”

Putin juga mengatakan langkah-langkah keamanan baru telah diberlakukan di seluruh negeri dan menyatakan hari berkabung nasional pada hari Minggu.

Serangan tersebut, yang paling mematikan di Rusia dalam beberapa tahun terakhir, merupakan sebuah hal yang sangat memalukan bagi presiden Rusia, beberapa hari setelah ia mengkonsolidasikan kekuasaannya untuk masa jabatan enam tahun yang baru, dalam sebuah pemungutan suara yang didahului dengan penindasan terhadap oposisi yang belum pernah disaksikan oleh negara tersebut. sejak 2016. Era Soviet.

Beberapa komentator di media sosial bertanya-tanya bagaimana pihak berwenang, yang tanpa henti menekan aktivitas oposisi dan memberangus jurnalisme independen, tidak mampu mencegah serangan tersebut meskipun ada peringatan dari AS.

Dua minggu yang lalu, Kedutaan Besar AS di Moskow mengeluarkan peringatan yang mendesak warga Amerika untuk menghindari tempat-tempat keramaian, mengingat rencana “segera” dari para ekstremis untuk menyerang konser dan pertemuan lainnya di Moskow. Kedutaan besar negara-negara Barat lainnya juga menyuarakan peringatan ini.

Pada hari Sabtu, penyelidik mencari korban di reruntuhan, dan pihak berwenang mengatakan jumlahnya mungkin bertambah. Kementerian Kesehatan mengatakan ratusan orang mengantri di Moskow pada hari Sabtu untuk mendonor darah.

“Kita tidak hanya menghadapi serangan teroris yang dipersiapkan dengan sempurna dan konyol, tapi juga pembunuhan massal terhadap orang-orang yang tidak bersalah dan damai,” kata Putin.

Sebelum Putin mengumumkan bahwa pelaku serangan mencoba melarikan diri ke Ukraina, anggota parlemen Rusia dengan cepat menuding Kiev segera setelah serangan tersebut. Namun Mykhailo Podolyak, penasihat Presiden Volodymyr Zelensky, menolak keras hal tersebut.

“Ukraina tidak pernah menggunakan metode teroris. Segala sesuatu dalam perang ini hanya akan diputuskan di medan perang,” katanya di X.

Kementerian Luar Negeri Ukraina menuduh Moskow mengeksploitasi serangan itu untuk mendorong kampanye perangnya.

Dia menambahkan: “Kami menganggap tuduhan tersebut sebagai provokasi yang direncanakan oleh Kremlin untuk mengobarkan histeria anti-Ukraina di masyarakat Rusia, menciptakan kondisi untuk mobilisasi lebih lanjut warga Rusia untuk berpartisipasi dalam agresi kriminal terhadap negara kami dan mendiskreditkan Ukraina di hadapan komunitas internasional. ” Kementerian mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Foto-foto yang diterbitkan oleh media pemerintah Rusia pada hari Sabtu menunjukkan armada kendaraan darurat masih berada di luar reruntuhan Balai Kota Crocus, sebuah pusat perbelanjaan dan gedung konser berkapasitas lebih dari 6.000 orang yang terletak di Krasnogorsk, di tepi barat ibu kota, Moskow. .

Video yang diposting online menunjukkan orang-orang bersenjata di dalam kompleks menembaki warga sipil dari jarak dekat. Atap teater, tempat kerumunan orang menunggu untuk menghadiri konser band rock lokal Picnic pada hari Jumat, runtuh pada Sabtu pagi setelah petugas pemadam kebakaran menghabiskan waktu berjam-jam memadamkan api yang terjadi selama serangan tersebut.

Dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh Kantor Berita Amaq, cabang ISIS di Afghanistan mengatakan mereka menyerang sebuah pertemuan besar “Umat Kristen” di Krasnogorsk. Klaim tersebut tidak dapat diverifikasi saat ini.

Dalam pesan baru Amaq pada hari Sabtu, organisasi tersebut mengatakan serangan itu dilakukan oleh empat pria yang bersenjatakan senapan otomatis, pistol, belati, dan bom molotov. Dia mengatakan orang-orang itu menembak ke arah kerumunan dan juga menikam beberapa orang. Ia menambahkan, serangan tersebut terjadi dalam rangka perang ISIS melawan negara-negara yang katanya memerangi Islam.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here