Pejabat Rusia mengatakan 93 orang tewas oleh penyerang yang menyerbu gedung konser di Moskow barat dan menembaki penonton. ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangan itu dalam sebuah pernyataan yang dipublikasikan di saluran media sosialnya.

Serangan tersebut adalah yang paling mematikan di Rusia selama bertahun-tahun dan menyebabkan gedung konser terbakar dan atapnya runtuh. Kepala Dinas Keamanan Federal Rusia mengatakan kepada Presiden Vladimir Putin pada hari Sabtu bahwa empat orang yang terlibat langsung dalam serangan itu termasuk di antara 11 orang yang ditangkap, kantor berita resmi Rusia TASS melaporkan.

Pihak berwenang Rusia mengatakan pada hari Sabtu bahwa setidaknya tiga anak termasuk di antara mereka yang tewas dalam serangan hari Jumat itu.

Gambar yang diterbitkan oleh media pemerintah Rusia pada hari Sabtu menunjukkan armada kendaraan darurat masih berkumpul di luar reruntuhan Balai Kota Crocus, sebuah pusat perbelanjaan dan tempat musik yang dapat menampung lebih dari 6.000 orang di Krasnogorsk, di tepi barat Moskow.

Serangan hari Jumat ini terjadi hanya beberapa hari setelah Putin mengkonsolidasikan cengkeramannya pada kekuasaan melalui kemenangan telak dalam pemilu dan ketika pertempuran di Ukraina memasuki tahun ketiga.

Video yang diposting di Internet menunjukkan orang-orang bersenjata di lokasi kejadian menembak warga sipil dari jarak dekat. Atap teater, tempat orang banyak berkumpul pada hari Jumat untuk menghadiri pertunjukan band rock Rusia Picnic, runtuh pada Sabtu dini hari, sementara petugas pemadam kebakaran menghabiskan waktu berjam-jam untuk memadamkan api yang terjadi selama serangan tersebut.

ISIS mengaku bertanggung jawab atas serangan itu dalam sebuah pernyataan yang dipublikasikan di saluran media sosialnya. Seorang pejabat intelijen AS mengatakan kepada The Associated Press bahwa agen mata-mata AS mengetahui bahwa afiliasi kelompok tersebut di Afghanistan merencanakan serangan di Moskow dan membagikan informasi tersebut kepada para pejabat Rusia.

Sebuah video yang disiarkan pada Jumat malam menunjukkan gedung itu terbakar, dengan kepulan asap besar membubung ke langit malam. Jalanan diterangi oleh kilatan lampu biru dari puluhan truk pemadam kebakaran, ambulans dan kendaraan darurat lainnya, sementara helikopter pemadam kebakaran terbang di atas untuk menyiramkan air ke api, yang membutuhkan waktu berjam-jam untuk memadamkannya.

Kantor Jaksa Penuntut Umum mengatakan beberapa pria yang mengenakan pakaian militer memasuki ruang konser dan melepaskan tembakan ke arah penonton.

Dave Primov, yang berada di aula saat penyerangan, menggambarkan kepanikan dan kekacauan saat serangan dimulai.

“Terdapat rentetan tembakan,” kata Primov kepada AP. “Kami semua bangkit dan mencoba bergerak menuju koridor. Orang-orang mulai panik dan mulai berlarian serta saling bertabrakan. Ada yang terjatuh dan ada yang terinjak-injak.”

Sebuah klip video yang diterbitkan oleh media Rusia menunjukkan seorang pria di aula mengatakan bahwa para penyerang telah membakarnya, sementara suara tembakan terus menerus terdengar.

Media Rusia melaporkan bahwa penjaga di gedung konser tidak membawa senjata, dan beberapa dari mereka mungkin terbunuh pada awal serangan. Beberapa media Rusia mengindikasikan bahwa para penyerang melarikan diri sebelum kedatangan pasukan khusus dan polisi anti huru hara. Laporan menyatakan bahwa patroli polisi sedang mencari beberapa kendaraan yang mungkin digunakan para penyerang untuk melarikan diri.

ISIS mengatakan dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh kantor berita Amaq bahwa mereka menyerang sebuah pertemuan besar “Umat Kristen” di Krasnogorsk, menewaskan dan melukai ratusan orang. Validitas klaim ini tidak dapat segera diverifikasi.

Namun para pejabat intelijen AS membenarkan klaim cabang ISIS yang berbasis di Afghanistan bahwa mereka bertanggung jawab atas serangan tersebut, kata seorang pejabat AS kepada Associated Press.

Pejabat itu mengatakan bahwa badan intelijen AS telah mengumpulkan informasi dalam beberapa pekan terakhir bahwa cabang ISIS merencanakan serangan di Moskow. Dia menambahkan bahwa para pejabat Amerika secara diam-diam bertukar informasi ini dengan para pejabat Rusia pada bulan ini. Pejabat tersebut telah diberitahu mengenai masalah ini tetapi tidak berwenang untuk membahas intelijen secara publik dan berbicara kepada AP dengan syarat anonimitas.

Mengingat bahwa pernyataan ISIS menyatakan klaimnya sebagai serangan yang menyasar warga Kristen, Ayman Jawad Al-Tamimi, pakar kelompok teror tersebut, mengatakan pernyataan tersebut tampaknya mencerminkan strategi kelompok tersebut untuk “menyerang di mana pun mereka bisa sebagai bagian dari” perjuangan global melawan ISIS. ISIS. Orang-orang kafir dan murtad dimana-mana.

Pada bulan Oktober 2015, sebuah bom yang ditanam oleh ISIS menembak jatuh sebuah pesawat Rusia di atas Semenanjung Sinai, menewaskan 224 orang di dalamnya, sebagian besar dari mereka adalah turis Rusia yang kembali dari Mesir. Kelompok tersebut, yang beroperasi terutama di Suriah dan Irak, serta di Afghanistan dan Afrika, telah mengaku bertanggung jawab atas beberapa serangan di wilayah Kaukasus yang bermasalah di Rusia dan wilayah lain dalam beberapa tahun terakhir. Dia merekrut pejuang dari Rusia dan wilayah lain bekas Uni Soviet.

Pada tanggal 7 Maret, badan keamanan utama Rusia mengatakan telah menggagalkan serangan terhadap sinagoga di Moskow yang dilakukan oleh sel ISIS, menewaskan beberapa anggotanya di wilayah Kaluga dekat ibu kota Rusia. Beberapa hari sebelumnya, pihak berwenang Rusia mengatakan bahwa enam orang yang diduga anggota ISIS tewas dalam baku tembak di Ingushetia di wilayah Kaukasus Rusia.

Pada hari Jumat, pernyataan kemarahan, keterkejutan dan dukungan bagi mereka yang terkena dampak serangan gedung konser mengalir dari seluruh dunia.

Beberapa komentator di media sosial Rusia bertanya-tanya bagaimana pihak berwenang, yang tanpa henti memantau dan menekan para kritikus Kremlin, gagal mengidentifikasi ancaman dan mencegah serangan tersebut.

Para pejabat Rusia mengatakan langkah-langkah keamanan telah diperketat di bandara-bandara Moskow, stasiun kereta api dan sistem kereta bawah tanah ibu kota yang luas. Walikota Moskow membatalkan semua pertemuan massal, dan teater serta museum tutup pada akhir pekan. Wilayah Rusia lainnya juga memperketat tindakan keamanan.

Kremlin tidak segera menyalahkan siapa pun atas serangan tersebut, namun sebelum ISIS mengaku bertanggung jawab, beberapa anggota parlemen Rusia dengan cepat menyalahkan Ukraina dan menyerukan serangan yang lebih intensif. Beberapa jam sebelum serangan, tentara Rusia mengumumkanSaya melepaskan tembakan pada sistem ketenagalistrikan Ukraina, melumpuhkan pembangkit listrik tenaga air terbesar di negara itu dan fasilitas energi lainnya serta menyebabkan lebih dari satu juta orang tanpa listrik.

Dmitry Medvedev, wakil ketua Dewan Keamanan Rusia, mengatakan bahwa jika keterlibatan Ukraina terbukti, semua pihak yang terlibat harus dilacak dan dibunuh dengan kejam, termasuk pejabat negara yang melakukan pelanggaran tersebut.

Mykhailo Podolyak, penasihat Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, membantah keterlibatan Ukraina.

“Ukraina tidak pernah menggunakan metode teroris. Segala sesuatu dalam perang ini akan diputuskan hanya di medan perang,” tulisnya di situs X.

John F berkata: Kirby, juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih, mengatakan dia belum bisa membicarakan rinciannya, namun “gambar-gambarnya mengerikan.” Dan sulit untuk menontonnya.

Serangan pada hari Jumat ini menyusul pernyataan yang dikeluarkan oleh Kedutaan Besar AS di Moskow bulan ini yang mendesak warga Amerika untuk menghindari tempat-tempat keramaian mengingat rencana “segera” dari para ekstremis untuk menargetkan pertemuan besar di ibukota Rusia, termasuk konser. Beberapa kedutaan negara Barat lainnya mengulangi peringatan ini.

Pemerintah Amerika mempunyai informasi mengenai rencana serangan di Moskow, kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional Adrienne Watson pada hari Jumat, yang mendorong Departemen Luar Negeri mengeluarkan peringatan kepada warga Amerika. Watson mengatakan pemerintah AS membagikan informasi tersebut kepada pihak berwenang Rusia sesuai dengan kebijakan “kewajiban untuk memperingatkan” yang sudah lama ada.

Putin, yang memperluas kendalinya atas Rusia selama enam tahun lagi dalam pemilihan presiden yang berlangsung akhir pekan lalu setelah tindakan keras yang meluas terhadap oposisi, mengecam peringatan Barat dan menggambarkannya sebagai upaya untuk mengintimidasi Rusia. “Semua ini menyerupai pemerasan terbuka dan upaya untuk mengintimidasi dan mengacaukan masyarakat kita,” katanya minggu ini.

Rusia diguncang oleh serangkaian serangan teroris mematikan pada awal tahun 2000an saat berperang melawan separatis di provinsi Chechnya, Rusia.

Pada bulan Oktober 2002, militan Chechnya menyandera sekitar 800 orang di sebuah teater Moskow. Dua hari kemudian, pasukan khusus Rusia menyerbu gedung tersebut dan membunuh 129 sandera dan 41 pejuang Chechnya, sebagian besar disebabkan oleh efek gas anestesi yang digunakan pasukan Rusia untuk menundukkan para penyerang.

Pada bulan September 2004, sekitar 30 militan Chechnya merebut sebuah sekolah di Beslan, Rusia selatan, dan menyandera ratusan orang. Pengepungan tersebut berakhir dengan pertumpahan darah dua hari kemudian, dengan lebih dari 330 orang tewas, hampir setengah dari mereka adalah anak-anak.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here