jalan. LOUIS – Colton Parayko bermaksud baik. Dia benar-benar melakukannya.

“Kami harus memastikan kami siap untuk pertandingan berikutnya,” kata pemain luar St. Louis Blues dan kapten pengganti itu. “Edmonton datang dan mereka punya tim yang bagus. Kami telah menghadapi banyak tim bagus dan mengalahkan banyak tim bagus, tapi kami harus memastikan bahwa kami terus menekan.”

“Masih ada delapan pertandingan tersisa dan yang bisa kami lakukan sekarang adalah mencoba fokus dan meraih poin sebanyak mungkin dalam delapan pertandingan itu. Kami masih berada di sini. Berkumpul kembali besok, bersiap untuk bermain pada hari Senin, dan berikan diri kita sendiri peluang untuk menang.”

Yah, kita semua bisa sepakat untuk melupakan Edmonton pada hari Senin dan melupakan babak playoff.

Kekalahan 4-0 hari Sabtu dari San Jose Sharks lebih dari itu.

Dan itu bukan sekedar kerugian.

Itu adalah pertandingan yang seharusnya menjadi peringatan bagi presiden Blues Tom Stillman dan presiden operasi hoki Doug Armstrong.

Bukan hanya karena The Blues tidak lolos ke babak playoff (mereka akan terpaut tiga poin dari tempat playoff di Wilayah Barat jika Los Angeles Kings kalah 4-2 dari Calgary Flames malam itu). Hak istimewa ini Tidak akan Ambil langkah lain menuju kesuksesan di masa depan kecuali ada kesadaran yang lebih top-down tentang bagaimana mereka sampai di sini, dan ke mana tujuan mereka saat ini.

Ini bukan kasusnya “Yah, kami sedang dalam proses perombakan yang kami tahu akan memakan waktu. Kami memiliki beberapa prospek muda yang bagus. Dan tidak apa-apa untuk sedikit bersabar, karena sebagian besar penggemar sudah memahaminya.”

Beberapa di antaranya mungkin benar, namun perubahan mendasar tidak hanya diperlukan;

Ini bukanlah reaksi berlebihan atas kekalahan kedua musim ini dari San Jose. Namun siapa yang bisa menyalahkan siapa pun karena berpikiran seperti itu?

Hiu memasuki permainan 0-8-1 dalam sembilan pertandingan terakhir mereka, dan 1-15-3 dalam 19 pertandingan terakhir mereka. 30 tim lainnya di NHL telah mengungguli mereka musim ini, 288-153, namun mereka berhasil lolos. Memenangkan The Blues 9-1.

The Blues mencatatkan 35 tembakan tepat sasaran dan mengarahkan 81 tembakan tepat sasaran secara keseluruhan, dan ditahan oleh rivalnya yang berada di peringkat terakhir liga dalam hal jumlah gol per pertandingan (3,96).

Tantangan terbesar yang dihadapi penjaga gawang San Jose Mackenzie Blackwood pada Sabtu malam adalah ketika tali pengikat di bagian bawah seragamnya putus.

“Saya memutuskan untuk menghentikannya, hanya perbaikan cepat MacGyver saat bepergian,” kata Blackwood.

Tapi ini bukan tentang angka-angka suram atau garis-garis ganjil.

Hal ini terjadi karena The Blues ingin menempatkan tim kompetitif dalam proses perombakan. Orang-orang ini bukan?

Ini tentang pemecatan pelatih Craig Berube, yang bukan masalahnya. Dan meskipun Drew Bannister mungkin berhak mendapatkan lebih dari tim, dia tidak mendapatkannya, dan sekarang kemungkinan besar seluruh staf akan dipecat pada akhir musim.

Ini tentang kapten Brayden Schenn, yang sangat saya hormati, tetapi dia tidak mendapatkan jawaban apa pun pada hari Sabtu.

Ketika ditanya bagaimana pertunjukan seperti hari Sabtu bisa terjadi, Sheen menjawab: “Saya tidak punya kata-kata untuk itu. Mencoba memberikan sesuatu untuk Anda. Tapi kenyataannya adalah, saya tidak punya jawaban. Itu bisa (tidak terjadi) sepanjang tahun ini dengan situasi yang kami hadapi.” Di dalamnya, dengan tim kami, di mana kami berada dan betapa kerasnya kami berjuang untuk mencapai posisi ini, untuk menyerah pada tim seperti ini.

Ketika ditanya apakah ini lebih menjelaskan daripada hanya satu kerugian, atau lebih banyak bukti mengenai masalah yang lebih luas, Sheen menjawab: “Saya juga tidak yakin bagaimana menjawabnya. Saya tidak tahu bagaimana menjawabnya.”

Mungkin Shane hanya ingin menyembunyikan perasaan sebenarnya dari kamera TV. Para pemimpin sebelum dia telah mengambil pendekatan yang sama, namun kenyataan bahwa tidak ada jawaban yang diberikan tentu saja meresahkan.


Brayden Schenn mengontrol keping melawan San Jose Sharks. (Jeff Curry/AS Hari Ini)

Setelah mengunci ruang ganti The Blues, Bannister berbicara kepada media dan menyampaikan sebagian besar kekecewaannya kepada tim yang tidak ia bela di babak kedua pada hari Sabtu, ketika mereka kalah skor 12-3.

“Saya pikir itu dimulai dari saya,” katanya. “Setiap orang harus mengambil tanggung jawab. Jadi, yang penting bukanlah kepemimpinan di dalam ruangan. Ini adalah 20 pemain yang berada di atas es, tetapi juga para anggota kru.”

TIDAK. Ini sudah ada sebelum Bannister.

The Blues kini unggul 0-4 melawan San Jose dan Columbus Blue Jackets, yang mencatat rekor 19-3 musim ini. Bisa dibilang mereka meremehkan kompetisi, tapi itu akan menyinggung Hiu dan Jaket Biru.

Setelah kegagalan epik terbaru mereka, The Blues melontarkan frasa seperti puck di zona pertahanan mereka: “Tingkat urgensinya tidak cukup tinggi”… “Kami tertidur” dan “Kami menembak diri kami sendiri”.

Para penggemar membiarkan mereka mendengarnya, mencemooh setelah babak kedua dan lagi di akhir pertandingan.

“Ini kota yang bagus,” kata Parayko. “Kami mempunyai fans yang bersemangat. Para fans selalu hadir untuk kami di setiap pertandingan dan kami mengapresiasinya. Kami harus memastikan bahwa kami melakukan yang terbaik untuk mereka di setiap pertandingan. Saya tidak mengatakan kami tidak mencoba tetapi mereka ingin melihat kemenangan. Ini membuat mereka frustrasi dan tentu saja membuat kami frustrasi.” “Pada akhirnya, mereka ingin menang, dan kami juga menginginkannya.”

Sekali lagi, niat Parayko baik, tapi itu sia-sia setelah Hiu, satu setengah bulan setelah kemenangan tandang terakhir mereka, merayakan kemenangan tandang di No. 7 di atas es di Enterprise Center.

Bagaimana ini bisa terjadi?

“Saya tidak tahu apakah Anda bisa menjelaskannya,” kata Bannister. “Tidak ada alasan yang bisa dibuat. Kami hanya harus menjadi lebih baik.”

Sayangnya bagi para penggemar Blues, mereka sudah terlalu sering mendengarnya musim ini.

Tapi kali ini pasti ada konsekuensinya. Itu pasti.

(Foto teratas Colton Parayko berseluncur dengan keping melawan Hiu: Keith Gillette/Icon Sportswire via Getty Images)



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here