Ketika Kate Middleton mengumumkan diagnosis kanker terbarunya, dia menekankan waktu yang dia dan suaminya William, Pangeran Wales, luangkan untuk berbagi berita tersebut dengan ketiga anak mereka.

Berbicara dengan remaja tentang penyakit serius adalah hal yang tepat bagi keluarga mana pun karena anak-anak dapat merasakan perubahannya, kata Kathleen Engemann, psikolog anak di Harvard Cancer and Blood Institute. Rumah Sakit Anak Los Angeles.

“Menahan informasi dari mereka, bahkan dari anak kecil, seringkali dapat menimbulkan kecemasan karena mereka mengetahui sesuatu sedang terjadi namun tidak mengetahui apa itu,” kata Engemann.

Princess of Wales mengatakan, dalam sebuah pengumuman video, bahwa bentuk kanker yang sebelumnya tidak terdeteksi ditemukan setelah dia menjalani “operasi perut besar” di London pada awal tahun. Dia saat ini sedang menjalani kemoterapi.

Wanita berusia 42 tahun itu mengatakan butuh waktu untuk pulih dari operasi, menjalani perawatan, dan menjelaskan situasi medisnya kepada ketiga anaknya – Pangeran George, 10, Louis, 5, dan Putri Charlotte, 8 – “dengan cara yang tepat.” “Demi mereka dan untuk meyakinkan mereka bahwa saya akan baik-baik saja.”

Engman dan Lauren Schneider, direktur klinis program anak dan remaja untuk Pusat Dukungan Duka rumah kami, Dia berbicara kepada The Times tentang cara berbicara dengan anak kecil tentang penyakit serius dan dampaknya terhadap seluruh keluarga.

Sebagai tip pertama mereka, Schneider mengatakan mereka mendorong keluarga untuk segera menjadikan anak-anak sebagai bagian dari diskusi karena anak-anak sangat sensitif terhadap perubahan halus di lingkungan mereka.

“Itu mencegah [the information] “Ini berkembang menjadi berita besar dan kemudian tampak seperti sesuatu yang menakutkan tiba-tiba hilang setelah ditunda,” kata Engemann.

Dia mengatakan kurangnya informasi juga dapat menyebabkan anak merasa takut, atau imajinasi mereka mungkin membawa mereka ke tempat yang mungkin lebih buruk dari kenyataan sebenarnya.

Percakapan pertama dari banyak percakapan tentang penyakit serius

Membicarakan penyakit serius dengan seorang anak adalah hal yang unik untuk setiap keluarga dan situasi medis.

Para ahli mengatakan percakapan dapat dimulai saat seorang anak memperhatikan situasinya – misalnya, jika orang tua atau orang dewasa lain dalam hidupnya akan menemui dokter lebih sering dari biasanya, atau jika orang tersebut terlihat sakit.

Mulailah percakapan dengan apa yang mereka ketahui dengan menanyakan hal-hal seperti, “Apakah Anda ingat kapan hal ini terjadi?” Atau “Pernahkah Anda memperhatikan bahwa orang ini sedang tidak enak badan?”

Setelah anak merespons pengamatannya, orang dewasa kemudian dapat menjelaskan apa yang terjadi. (Lebih lanjut tentang cara melakukan ini di bawah.)

Ini juga saat yang tepat untuk meyakinkan anak bahwa apa yang terjadi bukanlah kesalahannya, kata Schneider.

“Anak kecil sangat egois, dan mereka biasanya merasakan perasaan orang tuanya terhadap mereka,” katanya.

Orang tua harus memahami bahwa satu percakapan tentang situasi tersebut tidak akan cukup.

Anak tersebut akan memberi tahu Anda kapan dia siap untuk mendapatkan informasi lebih lanjut. Para ahli mengatakan bahwa ketika anak mengajukan pertanyaan secara spontan, di kemudian hari atau di hari lain, itu berarti mereka siap untuk mendengar lebih banyak.

Anak-anak kecil cenderung menanyakan pertanyaan yang sama berulang kali, yang menunjukkan bahwa orang dewasa ingin tahu lebih banyak tentang situasi tersebut, kata Engman. Ini merupakan kerangka yang baik untuk menyajikan informasi secara bertahap melalui serangkaian percakapan.

“Ini hanya membantu meyakinkan mereka bahwa orang-orang dewasa dalam hidup mereka dapat dipercaya,” kata Engman, karena orang-orang dewasa membiarkan mereka mengetahui hal tersebut.

Jika anak tidak bertanya, orang tua atau walinya harus menghubungi atau menyediakan orang dewasa lain yang dapat dipercaya dan bersedia untuk berbicara.

Selama percakapan

Tidak masalah jika Anda bersikap terbuka dan jujur ​​mengenai apa yang sedang terjadi dan dampaknya terhadap seluruh keluarga.

Bagian dari kejujuran ini mencakup penggunaan istilah medis yang sebenarnya seperti kanker atau kemoterapi. Engman mengatakan, istilah tersebut lebih menakutkan bagi orang dewasa dibandingkan anak-anak karena anak-anak belum memahami maknanya.

Ini adalah kesempatan untuk menjelaskan kondisi tersebut kepada mereka sehingga mereka siap menghadapi dampak penyakit ini terhadap orang yang mereka cintai. Penggunaan istilah tersebut juga memperjelasnya dan membuat mereka nyaman mendengarnya.

Para ahli tidak menganjurkan orang tua untuk menggunakan eufemisme atau frasa yang tidak jelas seperti “Ibu sakit”, karena dapat membingungkan anak.

Misalnya, jika anggota keluarga seorang anak meninggal karena komplikasi penyakit yang serius namun tidak spesifik, mereka mungkin percaya bahwa orang lain yang mengidap penyakit yang tidak spesifik juga dapat mengalami akibat yang sama.

“Sebenarnya menakutkan bagi anak-anak untuk mendengar kata ‘sakit’ karena mereka akan mendengar orang lain ‘sakit’ dan mereka akan berpikir orang-orang itu akan mati,” kata Schneider.

Dengan menggunakan terminologi yang benar, orang tua dapat berbicara tentang perbedaan pengobatan dari orang ke orang atau bagaimana diagnosis dini mungkin berbeda dari diagnosis yang terlambat.

Untuk anak kecil, penjelasan pertama akan singkat dan sederhana.

Perhatikan bagaimana anak menanggapi pembicaraan tersebut, kata Engman. Mereka mungkin akan emosional jika beritanya sangat sulit, dan ini normal. Tidak ada rumus pasti tentang cara melakukan percakapan ini dan tidak ada jaminan bagaimana kelanjutannya, jadi biasakanlah untuk beristirahat dan memberikan waktu untuk mengajukan pertanyaan lanjutan.

Salah satu topik pembicaraan adalah bagaimana penyakit ini akan berdampak pada seluruh keluarga, termasuk memberi tahu anak bagaimana hal ini dapat mengubah rutinitas mereka.

Beri tahu anak jika ada anggota keluarga lain yang akan menjemputnya dari sekolah, atau jika ada kerabat yang akan menemaninya pada malam hari jika orang dewasa perlu pergi ke rumah sakit. Memberi tahu mereka tentang perubahan-perubahan ini sambil berusaha mempertahankan sebagian besar rutinitas mereka adalah hal yang meyakinkan bagi mereka, kata Engman.

Tanda-tanda kesusahan

Reaksi anak terhadap percakapan ini bisa berbeda-beda karena setiap anak itu unik. Wajar jika anak tidak bereaksi, dan wajar juga jika dia merasa sangat sedih.

Menjadi mengkhawatirkan bila anak menunjukkan tanda-tanda kesusahan yang tidak kunjung hilang dalam jangka waktu lama. Hal ini termasuk nilai yang buruk di sekolah, menarik diri atau tidak dapat berpartisipasi dalam aktivitas yang biasanya disukai anak.

Tanda-tanda lainnya termasuk tidak ingin dipisahkan dari orang dewasa yang sakit, tidak bisa tidur mandiri atau tidak ingin bersekolah, kata Schneider.

Dalam skenario ini, Schneider menyarankan orang tua untuk bertanya kepada anak tersebut mengapa mereka berperilaku seperti ini, apa yang membuat mereka khawatir atau apa yang mengganggu mereka, karena orang dewasa dan anak tersebut dapat membicarakannya setelahnya.

“Perilaku mereka adalah cara mereka menunjukkan rasa sakit mereka, dan ini adalah sesuatu yang perlu diingat orang tua karena… [children] “Saya tidak bisa keluar dan mengatakan itu,” katanya.

Libatkan anak

Selain melibatkan anak dalam percakapan yang sesuai dengan usianya, anak juga dapat diberikan peran langsung.

Memberi anak tugas seperti menggambar, mengambil foto, atau menulis catatan kepada anggota keluarga yang sakit memberi mereka rasa keterwakilan dalam situasi tersebut, kata Engman.

Apa yang terjadi jika penyakit ini menjadi terminal?

Schneider mengatakan sangat penting bagi anak-anak untuk memiliki kesempatan untuk mempersiapkan diri jika orang tua atau saudara kandungnya tidak dapat bertahan hidup, karena keluarga dapat secara kolektif membuat pilihan tentang bagaimana menghabiskan hari-hari terakhirnya dan bagaimana mengucapkan selamat tinggal.

“Jika mereka tidak mendapatkan informasi, ketakutan akan hal-hal yang tidak diketahui akan menjadi lebih buruk bagi mereka,” katanya.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here