Wall Street turun sedikit dari level rekornya pada hari Selasa.

Indeks Standard & Poor’s 500 turun 14,61 poin, atau 0,3%, menjadi 5.203,58 poin, penurunan moderat ketiga berturut-turut sejak mencapai level tertinggi sepanjang masa.

Dow Jones Industrial Average turun 31,31 poin atau 0,1% menjadi 39.282,33 poin, dan Indeks Komposit Nasdaq turun 68,77 poin atau 0,4% menjadi 16.315,70 poin.

Indeks saham naik tipis hampir sepanjang hari berkat beberapa saham teknologi utama. Saham Tesla naik 2,9% dan Alphabet naik 0,4%. Namun penurunan saham Nvidia pada akhir hari, yang berakhir dengan penurunan 2,6%, membantu mendorong pasar lebih rendah.

Banyak perusahaan kecil telah melakukan langkah-langkah yang paling menakjubkan. Krim Renyah Sahamnya naik 39,4% setelah mengumumkan kesepakatan di mana restoran McDonald’s akan menjual donatnya di seluruh negeri. Ini akan dimulai akhir tahun ini dan diharapkan dapat diterapkan secara nasional pada akhir tahun 2026.

Perusahaan makanan lainnya, McCormick, naik 10,5% setelah melaporkan laba kuartal keempat lebih kuat dari perkiraan analis. Penjual rempah-rempah, saus pedas, dan bumbu juga mengatakan bisnisnya terlihat kuat, dengan pertumbuhan penjualan tahun ini berada di atas perkiraannya.

Grup Media dan Teknologi Trump Pendorong besar lainnya adalah lonjakan 16,1%. Ini adalah hari pertama perdagangan perusahaan dengan ticker baru “DJT”, inisial mantan Presiden Trump. Perusahaan tersebut menggantikan perusahaan cangkang yang saat itu diperdagangkan di NASDAQ Keduanya bergabung.

Harga saham telah meningkat jauh melampaui apa yang menurut banyak ahli masuk akal, didorong oleh kegembiraan atas pencalonan Trump sebagai Presiden AS. Kebenaran sosialplatform yang merupakan aset utama perusahaan, mengalami kerugian dan diperkirakan akan terus mengalami kerugian karena bersaing dengan pesaing yang mungkin memiliki lebih banyak pengguna.

Pasar saham AS secara umum juga menghadapi kritik karena harganya menjadi terlalu mahal, padahal sebenarnya tidak Kritiknya sama banyaknya dengan Trump Kelompok Media dan Teknologi menerima.

S&P 500 sudah naik 9% tahun ini dan berada di jalur untuk menutup kemenangannya selama lima bulan berturut-turut. Antusiasme yang tinggi karena perekonomian AS tetap tangguh meskipun tingkat suku bunga tinggi bertujuan untuk mengendalikan inflasi. Selain itu, Federal Reserve tampaknya siap untuk mulai menurunkan suku bunga tahun ini karena inflasi telah turun dari puncaknya.

Pembelian saham yang kuat oleh perusahaan-perusahaan itu sendiri juga membantu mendukung harga. Pembelian kembali saham di antara klien korporat Bank of America telah mencapai level tertinggi kelima dalam sejarah data mingguan Bank of America, sejak tahun 2010, menurut ahli strategi Jill Carey Hall.

Namun para kritikus mengatakan banyak perusahaan perlu menghasilkan pertumbuhan pendapatan yang kuat untuk membenarkan pergerakan harga mereka yang besar. Kemajuan dalam membawa Inflasi ekonomi Dia pun terjatuh Lebih kasar Baru-baru ini, dengan Laporan Tahun ini akan datang Lebih panas dari yang diharapkan.

Namun, ekspektasi luas di kalangan pedagang masih tetap ada Federal Reserve Untuk mulai memotong suku bunga utama pada bulan Juni. Beberapa pihak bahkan melihat ada kemungkinan kecil bahwa pertemuan tersebut akan dimulai minggu depan.

Di pasar obligasi, imbal hasil Treasury turun setelah laporan perekonomian yang bertentangan.

Sebuah laporan dari pemerintah AS menunjukkan bahwa pesanan mesin, komputer, dan barang-barang manufaktur jangka panjang lainnya meningkat pada bulan Februari setelah mengalami penurunan selama dua bulan.

Namun laporan selanjutnya dari Conference Board mengatakan Kepercayaan di kalangan konsumen Amerika Tiba-tiba berdetak; Para ekonom memperkirakan adanya peningkatan. Belanja yang kuat oleh konsumen Amerika telah menjadi salah satu pilar utama yang menjaga perekonomian menjauh dari resesi yang telah lama diperkirakan.

Imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun turun menjadi 4,22% dari 4,24% pada akhir Senin. Imbal hasil obligasi dua tahun, yang sesuai dengan ekspektasi The Fed, turun menjadi 4,58% dari 4,63%.

Di pasar saham luar negeri, indeks sedikit lebih tinggi di sebagian besar wilayah Eropa dan Asia.

Choi menulis untuk Associated Press. Penulis AP Yuri Kajiyama dan Matt Ott berkontribusi pada laporan ini.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here