Pembalap Ferrari Carlos Sainz mengakhiri dominasi Red Bull di kejuaraan Formula 1 dan memenangkan Grand Prix Australia setelah Max Verstappen terpaksa mundur, hanya dua minggu setelah pembalap Spanyol itu melewatkan balapan sebelumnya di Arab Saudi karena operasi usus buntu darurat.

Sainz, yang start dari barisan depan bersama Verstappen, mempertahankan posisinya di lap pertama tetapi menyalip pembalap Belanda itu di lap kedua untuk memimpin, dan mengambil alih kendali balapan setelah rivalnya mundur dua lap kemudian karena kerusakan mesin yang parah. .

Verstappen memenangkan dua balapan pertamanya musim ini di Bahrain dan Arab Saudi, dan meraih sembilan kemenangan berturut-turut.

Sainz menyelesaikan balapan di depan rekan setimnya Charles Leclerc dalam hasil 1-2 pertama Ferrari sejak Grand Prix Bahrain 2022, sementara McLaren yang dikendarai Lando Norris finis ketiga, naik podium pertamanya di Albert Park.

Rekan setimnya dari Australia Oscar Piastri finis keempat.

Balapan berakhir di bawah safety car virtual, sehingga tidak ada persaingan di sebagian besar lap terakhir, setelah pembalap Mercedes George Russell terlibat dalam kecelakaan di tikungan tujuh. Red Bull asuhan Sergio Perez menyelesaikan lima besar, unggul satu peringkat dari pembalap Meksiko itu, setelah penalti tiga tempat untuk putaran Nico Hulkenberg di babak kualifikasi.

Pembalap Spanyol Fernando Alonso, juara dunia dua kali, menempati posisi keenam di lintasan, tetapi turun ke posisi kedelapan setelah steward menjatuhkan penalti 20 detik padanya dan tiga poin dari SIM-nya karena mengemudi “berbahaya” dalam pertarungan comeback terakhir dengan Russell .

Alonso melepaskan throttle lebih dari 100 meter sebelum memasuki Tikungan 6 selama balapan, sementara Russell di belakangnya kehilangan kendali dan jatuh di pintu keluar tikungan.

Sainz, yang akan menggantikan Lewis Hamilton di Ferrari mulai tahun 2025, merasa senang bisa meraih kemenangan ketiga dalam karirnya melawan segala rintangan, yang pertama sejak Grand Prix Singapura tahun lalu.

“Saya merasa sangat baik di sana,” katanya. “Tentu saja agak kaku, terutama secara fisik. Itu bukan hal yang termudah, tapi saya beruntung karena saya kurang lebih bisa mengendalikan kecepatan, memutar roda, mengatur segalanya.

“Terkadang hidup ini gila. Apa yang terjadi di awal tahun, lalu podium di Bahrain, lalu penambahan, comeback, kemenangan, adalah roller coaster. Tapi saya menyukainya.”

Beberapa menit setelah pensiun, Verstappen terlihat terlibat pertengkaran sengit dengan bos tim Christian Horner.

Pembalap Mercedes Lewis Hamilton juga mundur menjelang start setelah mesinnya rusak pada lap ke-17.

Pemain Belanda berusia 26 tahun itu mengeluh di radio tim bahwa dia “kehilangan mobilnya”. Tak lama kemudian, asap mulai mengepul dari bagian belakang mobil, memaksanya masuk pit, tanpa ada harapan untuk kembali.

Verstappen memenangkan 19 balapan musim lalu – terbanyak dalam sejarah – untuk memenangkan gelar ketiga berturut-turut. Keunggulan pembalap asal Belanda itu di Drivers’ Championship menyempit dari 15 poin menjadi empat poin, sedangkan Leclerc berada di posisi kedua. Verstappen punya 51 unit dan Leclerc 47.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here