Sekretaris Jenderal PBB António Guterres berdiri di dekat antrean panjang truk yang menunggu pada hari Sabtu dan menyatakan bahwa sudah waktunya untuk “membanjiri Gaza dengan bantuan yang menyelamatkan jiwa,” dan menyebut kelaparan di Jalur Gaza sebagai “kebiadaban moral.” Dia menyerukan gencatan senjata segera antara kedua belah pihak Israel dan Hamas.

Guterres berbicara di sisi perbatasan Mesir dekat kota Rafah di Gaza selatan, tempat Israel merencanakan serangan darat meskipun ada peringatan luas mengenai potensi bencana. Lebih dari separuh penduduk Gaza mengungsi di sana.

“Setiap serangan tambahan akan memperburuk keadaan – lebih buruk bagi warga sipil Palestina, lebih buruk lagi bagi para sandera, dan lebih buruk lagi bagi seluruh orang di wilayah tersebut,” kata Guterres.

Komentarnya muncul sehari setelah Dewan Keamanan PBB gagal mencapai konsensus mengenai rancangan resolusi yang disponsori AS yang mendukung “gencatan senjata segera dan berkelanjutan.”

Guterres telah berulang kali menunjukkan kesulitan dalam menyalurkan bantuan ke Gaza, yang sebagian besar disalahkan oleh badan-badan bantuan internasional kepada Israel.

Dia menambahkan: “Di sini, dari persimpangan ini, kita melihat kesedihan dan kekejaman… antrean panjang truk bantuan yang diblokir di satu sisi gerbang, dan bayangan kelaparan yang panjang di sisi lain.”

Gubernur Sinai Utara Mesir Mohamed Abdel Fadil Shusha mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa sekitar 7.000 truk bantuan sedang menunggu di Kegubernuran Sinai Utara Mesir untuk memasuki Gaza.

“Sudah waktunya bagi Israel untuk secara tegas berkomitmen terhadap akses penuh barang-barang kemanusiaan ke Gaza, dan dalam semangat belas kasih Ramadhan, ini juga saatnya untuk segera membebaskan semua sandera,” tambah Guterres. Dia kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa gencatan senjata kemanusiaan dan pembebasan sandera harus dilakukan pada saat yang bersamaan.

Hamas diyakini menyandera sekitar 100 orang serta 30 orang lainnya yang ditangkap dalam serangan tanggal 7 Oktober yang menewaskan sekitar 1.200 orang, sebagian besar warga sipil, dan memicu perang.

Ketika kantor Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu ditanyai tentang komentar Guterres, mereka merujuk pada postingan Menteri Luar Negeri Israel Katz di media sosial yang menuduh Sekretaris Jenderal PBB membiarkan badan internasional tersebut menjadi “anti-Semit dan anti-Israel.”

Diperkirakan 1,5 juta warga Palestina kini tinggal di Rafah setelah melarikan diri dari serangan Israel di tempat lain.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan pada hari Kamis bahwa serangan darat Israel di Rafah akan menjadi “kesalahan” dan tidak diperlukan dalam mengalahkan Hamas. Hal ini menandai perubahan posisi Amerika Serikat, yang para pejabatnya telah menyimpulkan bahwa tidak ada cara yang dapat diandalkan untuk menjaga warga sipil dari bahaya.

Netanyahu berjanji untuk terus melanjutkan rencana serangan yang disetujui militer, yang menurutnya diperlukan untuk mencapai tujuan menghancurkan Hamas. Tentara mengatakan Rafah adalah benteng besar terakhir Hamas dan pasukan darat harus menargetkan empat batalyon yang tersisa di sana.

Invasi Israel telah menewaskan lebih dari 32.000 orang, menurut pejabat kesehatan Gaza, dan menyebabkan sebagian besar wilayah Jalur Gaza hancur dan membuat sekitar 80% dari 2,3 juta penduduk Jalur Gaza terpaksa mengungsi. Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan pada hari Sabtu bahwa 72 jenazah orang yang tewas telah dipindahkan ke rumah sakit selama 24 jam terakhir.

Kementerian Kesehatan tidak membedakan antara warga sipil dan kombatan, namun mengatakan bahwa perempuan dan anak-anak merupakan mayoritas korban tewas. Israel menyalahkan Hamas atas pembunuhan warga sipil dan menuduh mereka beroperasi di wilayah pemukiman.

Pertempuran berkobar pada hari Sabtu di sekitar rumah sakit terbesar di Gaza, tempat tentara Israel mengklaim aktivis Hamas sedang bekerja.

Tentara Israel mengatakan bahwa mereka telah membunuh lebih dari 170 aktivis di Rumah Sakit Al-Shifa sejak dimulainya penggerebekan sekitar seminggu yang lalu.

Penduduk Kota Gaza mengatakan kepada Associated Press bahwa pasukan Israel meledakkan beberapa bangunan tempat tinggal.

“Mereka mengevakuasi seluruh wilayah,” kata Abdel-Hay Saad, yang tinggal di tepi barat lingkungan Rimal di Kota Gaza. Warga lainnya, Mohammed al-Sheikh, mengatakan bahwa pemboman intensif Israel “menghantam apa pun yang bergerak.”

Rekaman Associated Press menunjukkan gumpalan asap membubung di atas area rumah sakit.

Kementerian Kesehatan mengatakan lima warga Palestina terluka yang terperangkap di kamp Al-Shifa meninggal tanpa makanan, air, dan layanan medis. Dia sebelumnya mengatakan bahwa tentara Israel menangkap petugas kesehatan, pasien dan kerabat di dalam kompleks tersebut.

“Kondisi ini benar-benar tidak manusiawi,” kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus melalui media sosial pada Jumat malam.

Di tempat lain, seorang wanita lanjut usia dan lima anak tewas semalam dalam serangan udara Israel di daerah antara Rafah dan Khan Yunis, menurut otoritas kesehatan.

Kelaparan juga berakibat fatal. Perserikatan Bangsa-Bangsa dan pemerintah Israel sekali lagi saling tuding atas kegagalan memberikan bantuan ke Gaza utara, target pertama serangan Israel dalam perang tersebut, dan di mana para orang tua melaporkan melihat anak-anak mereka mencari roti di bawah reruntuhan.

Guterres mengatakan bahwa badan PBB untuk pengungsi Palestina – “tulang punggung bantuan di Gaza” – mengklaim bahwa Israel sekali lagi menolak mengizinkan konvoi bantuan untuk dikirim ke Gaza utara. Badan yang dikenal sebagai UNRWA mengatakan dua bulan telah berlalu sejak konvoi berhasil mencapai sana.

Pemerintah Israel menanggapinya dengan kembali mengklaim bahwa ratusan truk bantuan sedang menunggu PBB dan mitranya untuk mendistribusikannya.

“Tidak ada waktu untuk informasi yang salah,” Juliette Touma, juru bicara UNRWA, mengatakan kepada AP sebagai tanggapannya. “Memadai.”

Magdy, seorang penulis Associated Press, melaporkan dari Kairo dan Nabil dari penyeberangan Rafah dan Metz dari Rabat, Maroko. Penulis Associated Press Jack Jeffrey berkontribusi pada laporan dari Yerusalem ini.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here