Tom Harp telah melatih atletik sekolah menengah begitu lama (47 tahun) sehingga mungkin tidak ada yang ingat bahwa dia adalah salah satu pelatih sepak bola terbaik di bagian kota. Dia dan asisten pelatih Darrell Stroh melakukan kejutan besar pada tahun 1987, memenangkan gelar City ketika Granada Hills mengalahkan Carson, yang menduduki peringkat di antara tim-tim teratas di negara tersebut.

Pembinaan bola voli mulai memasuki bidang minatnya pada tahun 1982. “Seorang anak di Cleveland mendatangi saya dan berkata, ‘Mari kita mulai tim bola voli,’” katanya.

Dia kemudian melatih bola voli putri selama 15 tahun di Granada Hills, memenangkan tujuh gelar kota. Dia telah memenangkan delapan gelar dalam melatih anak laki-laki di City, karena dia tetap fokus pada pelatih berusia 70 tahun itu setelah melewati 500 kemenangan karir musim ini untuk Highlanders. Dia bahkan melatih sepak bola putri selama tiga tahun, mencapai pertandingan kejuaraan.

Selama ini, ia melakukannya tanpa dituntut atau dipecat, meski ia mengaku kadang-kadang meninggikan suaranya.

“Rumornya, saya berteriak dari waktu ke waktu,” katanya.

Harp, Stroh dan pelatih lini Bill Leake adalah pemain sepak bola jenius untuk Highlanders pada tahun 1990-an. Mereka berhenti pada tahun 1995, kembali pada tahun 1998, kemudian meninggalkan Harp untuk melatih musim terakhir mereka pada tahun 2004. Bicara tentang orang-orang yang percaya pada cara-cara lama, mulai dari potongan rambut pendek hingga disiplin pada tingkat yang ekstrim. Bisakah kamu bekerja hari ini?

“Jika anak-anak memahami dan menerima apa yang Anda coba lakukan, saya pikir mereka akan merespons,” katanya.

Harp kecewa dengan salah satu mantan pemainnya, Sean Brown, anggota tim juara 1987 yang berangkat ke Colorado. “Pelatih, kelas 10, kamu tidak cukup melempar bola ke arahku,” goda Brown.

Para pemain bola voli putra dan putri Granada Hills menyampaikan apresiasi atas komitmen dan dedikasinya. Lebih dari 30 mantan pemain menghadiri pertandingan alumni, dan ini menunjukkan banyak hal. Lebih dari 70 siswa mengikuti uji coba tim putra tahun ini.

“Saya menyukai latihan yang kami lakukan,” kata Andrew Nguyen, yang kakak laki-lakinya bermain untuk Harps. “Itu membuat kami melakukan banyak hal dalam tim untuk menciptakan chemistry.”

Valeria Biloudas-Lazo sangat kecewa ketika dia mendengar bahwa Harp tidak akan melatih tim putri musim lalu, sehingga dia “menutup mata selama 30 menit.” Dia mengatakan bahwa desakannya untuk meminta pertanggungjawaban pemain adalah hal yang penting. “Seolah-olah cinta yang kuat membuatmu tangguh,” katanya.

Zaman tentu saja telah berubah. Selama lebih dari 20 tahun, Harp terutama mengajarkan permainan kepada para pemain untuk memulai setiap musim karena sangat sedikit dari mereka yang bermain di tim klub.

“Ada remaja muda yang belum pernah memainkan olahraga ini,” katanya. “Saya telah mengambil beberapa kelas pendidikan jasmani. Mereka telah berkembang dalam ukuran dan kedewasaan.”

Selama masa-masa awal bermain bola voli Harp, Steve Burke di Chatsworth, Neil Newman di Universitas dan Howard Enstedt di Palisades mendominasi Bagian Kota. Pelatih Taft Arman Mercado bertemu Harp 24 tahun lalu dan keduanya telah membentuk ikatan yang erat meskipun pertandingan mereka intens dan kompetitif.

“Setelah setiap pertandingan, apakah itu putri atau putra, dan kami menjalani beberapa pertandingan klasik lima set, dia sangat ramah dalam berjabat tangan, memberi tahu saya seberapa baik permainan para pemain saya,” kata Mercado. “Dan di setiap pertemuan liga, tentang pemain tim saya, dia akan berkata: ‘Ini adalah pemain terbaik. Mereka pantas mendapatkan penghargaan pemain terbaik di liga.’

Sekitar 14 tahun yang lalu, Mercado mulai bertanya kepada Harp: “Kapan Anda akan pensiun?”

Mantan pelatih sepak bola dan bisbol Granada Hills Darrell Stroh (kanan) bersama mantan pelatih sepak bola Tom Harp.

(Eric Sondheimer/Los Angeles Times)

Satu hal yang Harp putuskan untuk pensiun adalah sepak bola meskipun dia menyukai olahraga X dan Os.

“Saya rasa olahraga sekolah menengah mana pun tidak memerlukan energi sebanyak sepak bola,” katanya. “Ada sedikit masalah yang harus kamu selesaikan setiap hari, dan itu membebani pikiranmu.”

Mengenai kata-kata bijak untuk pelatih masa depan, Harp mengatakan: “Anda harus selalu mengatasi rintangan yang menghadang. Papan skor hari ini tidak berfungsi. Dalam sepak bola, beberapa anak mendapat masalah di kelas. Saya beruntung memiliki pria dan wanita hebat di tim bola voli. Banyak orang yang berprestasi. Dan asisten pelatih yang hebat.”

Ini adalah perjalanan bagi para pemainnya yang paling dinikmati Harp saat ini, melihat kemajuan bertahap selama empat tahun.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here