Dalam kemenangan hukum yang jarang terjadi bagi para pendukung kuda liar, seorang hakim memutuskan bahwa pengelola lahan di AS gagal mengadopsi rencana pengelolaan kawanan ternak yang sah atau melakukan tinjauan lingkungan yang diperlukan sebelum 31 kuda mati dalam penangkapan lebih dari 2.000 kuda di Nevada musim panas lalu.

Hakim Distrik AS Miranda D. di Reno memerintahkan Biro Pengelolaan Lahan untuk menyelesaikan rencana pengelolaan kawanan formal untuk Kompleks Pancake di Nevada timur pada tanggal 24 Maret 2025. Dia juga memerintahkan badan tersebut untuk membuka kembali penilaian lingkungan untuk memasukkan potensi dampak dari penangkapan risiko kebakaran hutan.

Doe secara khusus menolak argumen yang telah dibuat oleh lembaga tersebut selama bertahun-tahun bahwa rencana pengelolaan sumber daya yang lebih luas dikombinasikan dengan rencana penahanan individu untuk ternak yang berpenduduk padat memenuhi persyaratan untuk mengadopsi rencana pengelolaan ternak formal, yang dikenal sebagai HMAP, untuk kesehatan ternak dalam jangka panjang. . Kawanan dan padang rumput di area atau kompleks kawanan tertentu.

“Pengadilan berpendapat bahwa BLM harus dipaksa untuk menyusun rencana kawasan pengelolaan ternak (HMAP),” tulis Doe dalam putusan setebal 29 halaman yang dikeluarkan Kamis.

Para pendukung kuda yang menyambut baik keputusan tersebut mengatakan bahwa meskipun sudah terlambat bagi kuda untuk ditangkap atau dibunuh pada musim panas lalu, hal ini menjadi preseden yang akan membantu memberikan perlindungan lebih bagi mustang yang berkeliaran di wilayah federal di Barat.

“Ini adalah hari yang indah bagi hewan liar tercinta kita,” kata Laura Lee, pendiri dan penggugat utama dalam kasus tersebut, Wild Horse Education yang berbasis di Nevada.

“Undang-undang Kuda Liar dan Keledai Liar bukan hanya soal pencabutan. Hari ini, pengadilan menegaskan maksud dari undang-undang tersebut,” katanya, Jumat.

Juru bicara Biro Pengelolaan Pertanahan mengatakan pada hari Jumat bahwa badan tersebut sedang meninjau keputusan tersebut tetapi belum memberikan komentar segera.

Musim panas lalu, hakim Amerika lainnya di Reno Penolakan untuk memberikan perintah Para pendukung kuda berusaha menghentikan penangkapan yang sedang berlangsung setelah puluhan kuda mati dalam acara tersebut.

Hakim Larry Hicks menyimpulkan pada bulan Agustus bahwa lembaga tersebut tidak melanggar undang-undang yang melindungi hewan dari perlakuan tidak manusiawi. Namun mereka mengizinkan Wild Horse Education untuk mengajukan gugatan yang pertama kali diajukan pada tahun 2022 yang mengklaim bahwa lembaga tersebut bertindak ilegal karena tidak pernah menerapkan rencana pengelolaan kawanan yang diwajibkan sejak kawasan pengelolaan didirikan pada tahun 1986.

Tidak melakukan pemrosesan Tuduhan perlakuan tidak manusiawi dari hewan. Dia setuju dengan argumen badan tersebut bahwa mereka mempunyai wewenang untuk menangkap kuda setelah mereka menentukan bahwa kawanan kuda tersebut kelebihan populasi. Dia menolak upaya para pendukung kuda untuk memaksa badan tersebut untuk secara khusus mempertimbangkan pengurangan penggembalaan ternak atau menerapkan prosedur berbeda untuk memperkirakan ukuran ternak.

Namun Doe mengatakan kantor tersebut tidak dapat terus menanggapi tuntutan hukum dengan menjelaskan bahwa pihaknya masih menyiapkan rencana formal pengelolaan ternak tanpa jaminan pasti bahwa rencana tersebut benar-benar akan selesai.

“Tugas persiapan [HMAP] “Hal ini muncul setelah BLM mendirikan HMA,” tulis Doe. “Kewajiban ini muncul ketika BLM mengeluarkan peraturan tersebut 38 tahun yang lalu pada tahun 1986. Oleh karena itu, penundaan selama beberapa dekade yang dilakukan BLM dalam mengembangkan dan mengadopsi HMAP adalah hal yang ‘sangat buruk’ dan jelas melanggar aturan nalar.”

Kegagalan badan tersebut untuk menyelesaikan rencana tersebut, antara lain, menghilangkan kesempatan masyarakat untuk mengatasi bagaimana pakan akan dibagi antara kuda dan sapi, mempertahankan genetika ternak atau mengadopsi langkah-langkah mitigasi untuk perluasan pertambangan dan peternakan di wilayah tersebut, kata Lee. .

“Selama lebih dari 12 tahun, saya telah mencoba untuk mengatasi masalah kritis perencanaan manajemen jangka waktu dengan BLM dan berulang kali ditolak,” kata Lee. “Keputusan ini akhirnya membuka pintu bagi advokasi dan benar-benar memberikan kesempatan untuk terlibat dalam praktik pengelolaan.”

Sonner menulis untuk Associated Press.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here