Seekor pelikan coklat berusia 3 tahun tersandung di sekitar Dermaga San Pedro, terluka dan tidak dapat makan sendiri selama setidaknya satu hari.

Lukanya sejajar dengan rahang, lurus ke belakang leher dan masuk ke kulit berbulu, lapor kelompok penyelamat burung.

Kru pemancing olah raga setempat melihat burung yang kebingungan itu pada 10 Maret dan mendaratkan seekor ikan di atasnya. Burung pelikan menangkapnya dengan paruhnya, namun camilan tersebut terlepas dari kantongnya yang terbuka dan rusak.

Pemburu membawa burung itu sejauh dua mil ke International Bird Rescue, yang dikenal menyediakan layanan perawatan dan rehabilitasi.

Organisasi tersebut mengumumkan pada hari Kamis bahwa pelikan coklat, yang dijuluki “Biru,” semakin membaik, “makan dengan berani” dan berat badannya bertambah hampir dua pon.

Ross Curtis, direktur komunikasi kelompok tersebut, mengatakan: “Kami mendapatkan kembali burung itu dengan cepat dan wajar untuk mengatakan bahwa Blue sedang dalam proses menuju pemulihan.” “Burung itu makan, dan masa depannya cerah.”

Curtis mengatakan kantong tersebut adalah “organ vital” pelikan coklat yang memungkinkan burung menangkap dan menelan ikan.

Biru di Kandang Penyelamatan Burung Internasional. Organisasi tersebut yakin luka-luka itu adalah ulah manusia.

(Ross Curtis/Penyelamatan Burung Internasional)

“Jika dipotong, itu akan menjadi hukuman mati,” kata Curtis.

Curtis mengatakan warna biru membutuhkan 400 jahitan segera, yang dilakukan oleh kepala dokter hewan di organisasi tersebut, Dr. Rebecca Dorr. 100 jahitan lainnya ditambahkan setelah Blue beristirahat selama lima hingga enam hari untuk menjahit sisa area mulut yang terbuka, kata Curtis.

“Bagian belakang mulut Blue memerlukan rekonstruksi yang hati-hati, namun dapat disatukan dengan baik,” kata Dwyer.

Blue menghabiskan hari Jumat pagi dan sore di kandang penerbangan International Bird Rescue. Grup A diterbitkan Video YouTube Kamis Pelikan coklat mencoba mengambil ikan kecil dari kotak biru.

“Kami ingin berterima kasih kepada para pecinta burung di California Selatan dan sekitarnya atas dukungan mereka terhadap upaya kami menyelamatkan Blue,” kata CEO J.D. Bergeron dalam sebuah pernyataan.

Dwyer dan staf lain di Bird Rescue International yakin manusialah yang menyebabkan cedera pada burung tersebut.

“Kami melihat banyak angsa menderita trauma pada kantongnya akibat alat tangkap dan memakan benda tajam dan berbahaya seperti kerangka ikan, namun lukanya tidak terlihat seperti itu,” kata Dwyer, direktur penelitian dan sains kedokteran hewan. “Lukanya mirip pisau, parang, atau benda tajam lainnya.”

Cedera tersebut mengingatkan staf akan serangan 10 tahun lalu terhadap seekor pelikan coklat di Long Beach bernama Pink. Pejabat Penyelamatan Burung Internasional menggambarkan kejadian ini “Pemotongan tas yang disengaja dan terburuk yang pernah kami lihat“.

Pink memerlukan dua kali operasi dan hampir dua bulan pemulihan di kandang yang sama dengan Blue. Pink dirilis pada Taman Tepi Laut White Point di San Pedro Pada bulan Juni 2014. Warna biru dinamai untuk menghormati Pink.

Serangan terhadap Blue adalah serangan pertama yang diyakini dilakukan oleh manusia yang dialami oleh Penyelamatan Burung Internasional tahun ini, menurut Curtis.

Dia berkata: “Saya tidak tahu apa yang menyebabkan seseorang menyerang seekor burung, hanya untuk mencari makanan, dengan kekejaman seperti itu.” “Ini adalah pernyataan yang menyedihkan tentang dunia.”

Infestasi tersebut telah dilaporkan ke Departemen Ikan dan Margasatwa California untuk diselidiki.

Kapten Patrick Foy, anggota divisi penegakan hukum departemen tersebut, mengatakan dia mengetahui adanya populasi burung dengan kista yang terinfeksi selama beberapa tahun terakhir antara Ventura dan Dana Point. Namun, pasukannya belum bisa memastikan identitas mereka yang terluka atau terluka.

“Tidak ada keraguan bahwa burung-burung ini terluka parah,” kata Foy. “Belum bisa dibuktikan apakah itu disebabkan oleh manusia.”

Foy mengatakan departemennya tidak dapat menyimpulkan bahwa manusia bertanggung jawab atas serangan tersebut sampai hewan tersebut diperiksa.

Sampai saat itu, tambahnya, “kami masih melakukan penyelidikan, tapi hanya sedikit yang bisa dilanjutkan.”

Foy dan International Bird Rescue memiliki jalur informasi di 888-334-2258 Kami berharap masyarakat dapat memberikan informasi.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here