Rekrutmen terbaik di negara ini telah memenuhi semua hype. Transfer Ivy League membuat transisi tampak mulus. Tetapi bahkan ketika daftar penampilan baru membawa USC ke Sweet 16 pertamanya sejak 1994, akuisisi offseason paling penting dari pelatih kepala Lindsay Gottlieb mungkin adalah seorang pelatih yang bersandar pada papan klip hitam di ujung bangku cadangan.

Kelly Dormandy Dia adalah kekuatan pendorong di balik kembalinya USC.

Pelatih kekuatan dan pengondisian bola basket wanita USC Kelly Dormandy memainkan peran kunci selama perjalanan Trojans ke Sweet 16.

(Juan Ocampo/NBAE melalui Getty Images)

Direktur Kinerja Olahraga tahun pertama adalah pelatih kekuatan yang menentukan budaya, ilmuwan olahraga yang gila, dan pendukung vokal bagi para atlet. Pelatih di lapangan memiliki batasan yang diamanatkan NCAA mengenai jumlah jam yang dapat mereka habiskan bersama atlet selama offseason, menjadikan pelatih kekuatan sebagai pemain yang paling sering dipekerjakan. Mereka hampir sama bertanggung jawab untuk meletakkan dasar program seperti halnya pelatih kepala.

Di Dormandy, Trojan memiliki “yang terbaik dalam bisnisnya,” kata Gottlieb.

“Ini benar-benar membawa perubahan besar bagi kami.”

1 USC menghadapi No. 5 Baylor di semifinal Regional 3 Portland pada hari Sabtu pukul 14:30 PDT (ESPN) di Moda Center di Portland.

Fase ini telah ada dalam pikiran Dormandy sejak pertemuan pertamanya dengan para pemain pada bulan Juni ketika dia langsung berangkat dari bandara ke kampus pada hari Jumat sore sehingga dia dapat bertemu dengan tim sebelum latihan pertama pada hari Senin pukul 7 pagi.

Dia memperkenalkan filosofi kepelatihannya sebagai SWOLE, akronim yang merupakan singkatan dari Standar, Tindakan, Kepemilikan, Cinta, dan Akuntabilitas. Setelah para pemain memperkenalkan diri dan mengajukan pertanyaan, Dormandy mengakhiri pidatonya dengan menjelaskan mengapa dia meninggalkan pekerjaannya di tim sepak bola wanita Georgia untuk kembali ke USC. Dia sebelumnya berganti-ganti antara voli pantai, tenis, renang dan menyelam, serta sepak bola selama enam tahun bertugas bersama Trojans. Mereka semua tetap berada di sepuluh besar peringkat nasional. Dia memenangkan gelar NCAA dengan tim sepak bola wanita USC dan dua gelar dengan voli pantai. Saya mengatakan kepada mereka bahwa satu-satunya olahraga yang pernah saya geluti dan tidak bisa dikatakan berkelanjutan adalah bola basket wanita.

“Saya telah memperjelas bahwa harapan kami adalah menjadi pemenang,” kata Dormandy.

Saya sebenarnya telah memainkan lebih dari satu pertandingan berdurasi 40 menit penuh. Namun di akhir perpanjangan waktu ganda melawan Arizona, dengan waktu hampir 47 menit dengan 26 poin, Raya Marshall masih memberikan tekanan pada pertahanan. Rasa terbakar di paru-parunya dan penumpukan asam laktat di kakinya tidak dapat menghentikannya setelah apa yang telah dia taklukkan dengan Dormandy.

“Anda pikir Anda tidak bisa pergi lagi, ingat saja Santa Monica Steps,” kata Marshall.

Dormandy berjanji kepada timnya pada laga perdana bahwa kelelahan tidak akan menjadi faktor yang berpengaruh musim ini. Hal ini telah menempatkan beberapa Trojan dalam kondisi fisik dan mental terbaik dalam karir mereka.

“Itu adalah keinginan untuk menang. Mereka tidak akan tergoyahkan. Mereka ingin menunjukkan kepada negara dan orang-orang dari masa lalu dan tradisi Troya bahwa kita telah kembali.”

– Kelly Dormandy, di turnamen NCAA USC

Center USC Rayah Marshall bersaing memperebutkan bola selama perpanjangan waktu pertandingan melawan Arizona di McKale Center di Tucson.

Center USC Rayah Marshall bersaing memperebutkan bola selama perpanjangan waktu pertandingan melawan Arizona di McKale Center di Tucson.

(Christopher Hook/Ikon Sportswire melalui Getty Images)

Atletik dan fokus elit USC terlihat paling jelas di pertandingan akhir. Setelah lima dari tujuh kekalahan Pac-12 mereka tahun lalu terjadi dengan selisih enam poin atau kurang, Trojans kini menjadi salah satu tim terbaik di negara ini. 11 kemenangan satu digit mereka adalah yang terbanyak bagi tim mana pun di Pac-12, sebuah konferensi yang masih memiliki lima tim yang masih hidup di Sweet 16.

“Kami merasa bahwa pada saat-saat kelelahan, kami memiliki lebih banyak kekuatan dibandingkan yang lain,” kata Gottlieb.

Selama musim panas, pemain akan mempercepat tangga Santa Monica dan merasakan sakit selama berhari-hari. Penjaga Mackenzie Forbes dan Kayla Padilla, yang tinggal sekamar bersama, berpegangan pada dinding saat mereka berjalan mengitari apartemen mereka. Setelah melakukan dorongan 22 detik pertama – latihan pengondisian yang mengharuskan atlet berlari sepanjang lapangan dan mundur, lalu mendarat lagi dan kembali melintasi garis lemparan bebas dalam 22 detik atau kurang – para pemain terengah-engah.

Mereka berhasil enam pada hari pertama. Dormandy memberi tahu mereka bahwa targetnya adalah 20.

“Dia pasti… berbohong,” pikir Forbes dalam hati saat itu.

Berdiri di Galen Center sambil menyeruput smoothie setelah latihan, lima hari setelah membantu USC meraih Kejuaraan Pac-12, pemain transfer Harvard itu menertawakan kenangan itu.

“Dia tidak berbohong.”

Pemain mencapai patokan 20 repetisi pada akhir September. Butuh beberapa bulan bagi Dormandy untuk menyadari bahwa strateginya berhasil.

Cara USC menanggapi kekalahan 62-59 yang mengecewakan di Galen Center dari Washington membuktikan hal itu. USC bangkit kembali dari kekalahan dengan sapuan jalan pertama di Stanford dan California sejak 2001. Ini memicu tujuh kemenangan beruntun. Trojans telah memenangkan 14 dari 15 pertandingan terakhir mereka.

“Itu adalah keinginan untuk menang,” kata Dormandy. “Mereka tidak akan tergoyahkan. Mereka ingin menunjukkan kepada negara dan orang-orang dari masa lalu dan tradisi Troya bahwa kita telah kembali.”

USC tidak hanya kembali ke pentas nasional. Trojan lebih baik.

Gottlieb tidak meninggalkan pekerjaannya sebagai asisten Cleveland Cavaliers pada tahun 2021 tanpa memastikan USC serius berinvestasi dalam bola basket wanita. Selain Dormandy yang bertugas sebagai pelatih kekuatan tim yang berdedikasi, USC juga melakukan perjalanan bersama ahli gizi ke setiap pertandingan untuk pertama kalinya selama masa jabatan Gottlieb. Mereka bepergian dengan penerbangan charter, bahkan untuk pertandingan musim reguler. Musim terbaik USC dalam beberapa dekade tidak terjadi secara kebetulan, melainkan melalui investasi dan dedikasi yang disengaja dari semua tingkatan departemen atletik.

“Ini bukan sekedar cek kosong,” kata Gottlieb. “Dukungan administratif untuk memahami hal ini sangatlah penting.”

Menciptakan pusat kekuatan dan pengkondisian eksklusif untuk program bola basket wanita adalah prioritas utama Gottlieb ketika dia menandatangani kontrak pada tahun 2021. Tahun lalu, Trojans menjadikan Nick Popovich sebagai pelatih kinerja eksklusif pertama program tersebut, tetapi pelatih kekuatan veteran telah kembali ke programnya. posisi. Penduduk asli Australia tahun ini.

Saat melihat postingan di media sosial tentang posisi terbuka tersebut, Dormandy tidak menyadari bahwa posisi tersebut khusus ditujukan untuk bola basket putri. Dia tahu dia tertarik untuk kembali ke Los Angeles setelah menjadikan kota itu sebagai rumah keduanya selama 10 tahun saat bekerja dengan USC, Los Angeles Sparks, dan Loyola Marymount. Peluangnya semakin besar ketika dia berbicara dengan Gottlieb tentang visinya.

“Dari luar melihat ke dalam, saya dapat melihat ada investasi yang lebih serius dalam bola basket wanita dengan merekrut Pelatih Gottlieb, dan tentu saja dengan babak berikutnya dengan JuJu sebagai perekrut nomor 1 di negara ini, saya tahu dia sedang mencarinya. membangun sesuatu yang sangat istimewa,” kata Dormandy.

JuJu Watkins telah mendengar cerita tersebut dan melihat postingan Instagram yang memamerkan otot bisep yang menonjol dan perut yang menonjol. Ketika berbicara tentang pelatih kekuatan baru tim, bintang baru itu “sangat memprihatinkan”.

Namun dia segera menunjukkan kepada para pemain bahwa hal itu akan memberikan lebih banyak manfaat bagi mereka daripada sekadar membangun otot.

Dormandy memonitor perangkat GPS yang dipakai pemain untuk mengukur detak jantung dan pergerakan. Pada hari Selasa, dia menguji lompatan vertikal setiap pemain, menggunakan jumlah kekuatan yang mereka berikan di tanah sebagai tolak ukur seberapa lelah mereka setelah pertandingan akhir pekan. Ini memonitor tingkat hidrasi dan tidur. Mengumpulkan semua data, Dormandy bekerja dengan para pelatih untuk merencanakan latihan yang memungkinkan pemain mencapai tingkat fisik puncak mereka selama pertandingan.

“Dia pintar,” kata Watkins. “Dia tahu bahwa pada saat ini di musim ini kami tidak akan melangkah lebih jauh. … Pada akhirnya, dialah yang bertahan paling lama.

Guard USC JuJu Watkins dilanggar oleh guard Kansas Holly Kersgieter selama pertandingan turnamen NCAA di Galen Center

Guard USC JuJu Watkins dilanggar oleh guard Kansas Holly Kersgieter selama pertandingan turnamen NCAA di Galen Center pada hari Senin.

(Ashley Landis/Pers Terkait)

Dormandy mengikuti Watkins dengan cermat. All-American pertama USC sejak Tina Thompson pada tahun 1997 memiliki tingkat penggunaan tertinggi di negara tersebut. Dia telah melewatkan beberapa pertandingan penting karena kram. Dia membutuhkan infus untuk mendapatkan cairan ekstra di babak pertama melawan Utah.

Menjelang postseason, Dormandy bertemu dengan Watkins dan menunjukkan kepadanya grafik yang menunjukkan tingkat hidrasi Watkins untuk setiap pertandingan dan metrik kinerja utama. Permainan terbaiknya di lapangan — 51 poin melawan Stanford, 42 poin melawan Colorado — juga merupakan permainan terbasahnya. Menggunakan hasil Dormandy sebagai motivasi, Watkins sekarang meminum air yang mengandung elektrolit secara rutin setiap sesi film.

“Di sekolah menengah, makan apa saja, minum apa saja, bermain, bersenang-senang,” kata Watkins. “Sekarang sepertinya musim ini jauh lebih panjang, jadi yang penting hanyalah memastikan saya siap secara mental, fisik, dan emosional.”

Gottlieb berkata: Lewatlah sudah hari-hari menunggu untuk melihat pemain berlatih. Ia ingin mengelilingi para atletnya dengan staf pendukung yang komprehensif, patut dicontoh, dan profesional untuk mencapai kesuksesan.

Di awal karirnya, kesuksesan bagi Dormandy berarti kejuaraan. Mantan pemain sepak bola perguruan tinggi, yang karir bermainnya berakhir dengan cedera leher, mengejar gelar sendiri. Lalu aku keluar [her] Dengan caranya sendiri.”

“Saya menyadari ini bukan tentang mempersiapkan diri untuk menjadi sukses, tapi tentang mempersiapkan anak-anak ini untuk mencapai impian mereka,” kata Dormandy. “Tidak ada perasaan yang lebih baik daripada melihat kegembiraan di wajah mereka ketika konfeti jatuh dan mereka mampu mengangkat cangkir dan mengetahui bahwa kerja keras akan membuahkan hasil.”

Dalam badai confetti merah dan kuning, Dormandy bersinar di panggung di Las Vegas saat Watkins mengangkat trofi Pac-12 pertama USC dalam satu dekade. “Itu sungguh tidak nyata,” katanya beberapa hari kemudian sambil duduk di atas bola olahraga di kantornya. Tapi itu bukanlah akhir.

“Saya mengincar hadiah yang lebih besar, dan saya pikir mereka juga menginginkannya,” kata Dormandy.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here