Mookie Betts memiliki reputasi mencari tantangan.

Namun, perpindahan ke shortstop sesaat sebelum dimulainya musim reguler adalah sesuatu yang dilihat oleh mantan MVP dari sudut pandang yang berbeda.

Ketika Dodgers mulai mengevaluasi opsi shortstop mereka menjelang akhir kamp pelatihan — di tengah kesalahan pertahanan berulang kali dari shortstop Gavin Lux yang saat itu dimulai — Betts tidak berpura-pura meminta pindah ke center. Klub tidak mendorong perubahan radikal pada stadion.

Namun, menurut seseorang yang mengetahui situasi tersebut dan tidak berwenang untuk berbicara secara terbuka, Betts mengatakan kepada tim bahwa dia terbuka terhadap keputusan apa pun yang mereka rasa terbaik. Dia siap untuk pindah ke shortstop, posisi yang jarang dia mainkan sejak sekolah menengah, jika perlu.

Bates tahu tingkat kesulitan yang diperlukan. Potensi risiko dan kegagalan pasti akan ia hadapi.

Setelah Dodgers memilih untuk mengambil rute itu, Betts menerima langkah tersebut tidak hanya sebagai tantangan terakhir dalam 11 tahun karirnya, tetapi sebagai komitmen yang diperlukan untuk membantu tim dengan sebaik-baiknya.

Shortstop Dodgers, Mookie Betts, melempar ke base pertama pada inning kedelapan pertandingan melawan Cardinals pada hari Kamis.

(Jay C. Hong/Asosiasi Pers)

“Ini adalah tanggung jawab besar di sini,” kata Bates akhir pekan ini.

Seorang pemain yang disukai pemain paling berpengaruh Dodgers setiap hari.

Hari Sabtu memberikan contoh yang paling menggembirakan dari perkembangan Betts di shortstop — yang bertepatan dengan start empat homer, 10-RBI, 11-untuk-18 yang kuat di plate.

Selama setengah jam sebelum pertandingan hari Sabtu, Betts berlatih menggunakan tipe pemain tertentu yang baru-baru ini sulit dia tangani, melakukan pengulangan demi pengulangan pada penjaga yang kuat di sebelah kanannya.

Terkadang, Betts menggerakkan telapak tangannya ke depan dan mencoba memukul bola di sisi lain tubuhnya. Dalam pertandingan lainnya, ia menggunakan backhandnya dan mempraktikkan rangkaian gerakan yang lancar: merebut bola, menginjakkan kaki, dan melancarkan lemparan yang kuat dan tepat ke base pertama.

Eksekusi Bates tersendat beberapa kali.

Beberapa petugas lapangan mengeluarkan suara dentingan dari sarung tangan coklat, biru, dan merahnya. Yang lain menganggapnya ragu-ragu dalam lompatan sulit yang dia lakukan.

Apakah dia sukses atau tidak, Betts akan berkonsultasi dengan pelatih pitching Dino Ebel, atau meminta masukan langsung dari rekan setimnya Miguel Rojas.

“Yang terpenting adalah dia memahami kelebihannya, hal-hal yang perlu dia perbaiki,” kata Rojas. “Dia melakukan ini demi yang terbaik dari tim. Untuk memperbaiki masalah kami, memberikan fleksibilitas pada organisasi dan menempatkan pemain kami pada posisi untuk sukses.”

Itu adalah mikrokosmos dari rutinitas baru Betts, yang dia adopsi sejak Dodgers menanggapi penerimaannya atas perubahan tersebut dan secara resmi beralih ke shortstop kurang dari dua minggu sebelum Hari Pembukaan.

“Saya di sana [messing] Sepanjang hari. “Tetapi ketika Anda memasuki permainan, Anda hanya mencoba menggabungkan semuanya,” kata Betts. “Itulah yang membuatnya menyenangkan. Membuat kesalahan dan belajar darinya.”

Sabtu malamnya, Bates mengalami terobosan paling memuaskannya.

Tiga kali dalam kekalahan hari Sabtu dari St. Louis Cardinals, Betts harus melebar ke kanannya untuk bermain sebagai baserunner — seperti yang dia habiskan begitu lama di sore hari untuk mencoba menyempurnakannya.

Dalam ketiga kesempatan tersebut, Betts mengonversi permainan dengan mudah: ia melakukan pukulan backhand terhadap home run keras dari Brandon Crawford pada kuarter ketiga, melepaskan lemparan panjang dan meroket untuk menghentikan Nolan Arenado pada kuarter keempat, kemudian membatasi kerusakan pada kuarter ke-10 dengan menyerang setidaknya satu keluar di base pertama. Rol lambat dengan nada.

Itu semua adalah permainan yang diharapkan dapat dihasilkan oleh shortstop MLB yang berkualitas.

Namun bagi seorang pemula di posisi seperti Betts, masing-masing posisi mewakili langkah penting ke arah yang benar.

“Saya cukup bangga pada diri saya sendiri yang melakukan permainan itu hari ini, memberikan tepukan yang bagus pada diri saya sendiri,” kata Betts setelah pertandingan, sebuah contoh langka kepuasan diri dari seorang veteran berusia 31 tahun yang dikenal karena kecenderungannya yang tidak emosional dan perfeksionis. . .

“Saya mungkin akan pergi minum milkshake malam ini karena saya melakukannya,” tambahnya sambil tertawa. “Saya sangat bangga pada diri saya sendiri karena telah membuat permainan dan kerja keras itu [I’ve been putting in]”.

Faktanya, pendekatan Betts terhadap transisi singkatnya tampak berbeda dari tantangan lain yang dia hadapi dalam kariernya — mulai dari upaya di lapangan seperti Home Run Derby tahun lalu, hingga petualangan di luar lapangan dalam bowling, podcasting, dan filantropi hingga 50/50. Dasar.

Ketika dia berpindah dari base kedua, di mana dia sudah bersiap untuk pindah penuh waktu tahun ini, ke shortstop, pelatih dan rekan satu tim melihat keseriusan baru dalam pertandingan tujuh kali All-Star tersebut.

Bukan karena intensitasnya berubah, atau bahkan ia secara signifikan meningkatkan beban kerjanya dalam latihan bertahan. Ebel menegaskan Betts telah melakukan jumlah pukulan harian yang sama di shortstop seperti yang dia lakukan sebelumnya di posisi kedua, sebagian untuk memastikan dia tidak lelah selama musim yang panjang.

Namun, dengan tanggung jawab yang lebih besar di pundaknya, Bates menyerang peran barunya dengan sikap tidak boleh gagal.

“Dia belum mengambil cuti satu hari pun,” kata pemain baseman pertama Freddie Freeman, mencatat bahwa pada hari-hari tim libur dalam beberapa minggu terakhir, Betts telah berada di lapangan untuk lebih banyak inning latihan lapangan.

“Saya pikir dia melakukan segala yang dia bisa untuk memastikan dia siap untuk posisi ini,” tambah Freeman. “Saya tidak bisa mengatakan intensitasnya telah berubah. Dia hanya berusaha memberikan dirinya – dan kami – peluang terbaik. Itu jelas berarti kerja ekstra.

Ini membantu bahwa Betts sedang bersemangat di minggu-minggu pembukaan musim ini.

Memasuki hari Minggu, Betts telah mencapai pangkalan dengan selamat dalam 18 dari 25 penampilan pertamanya. Dia mendapat enam pukulan dasar tambahan dan hanya dua RBI. Dia mengalami cedera parah yang biasanya tidak terjadi hingga akhir musim.

“Ini menarik, belum ada ilmu pasti mengenai hal ini,” kata manajer Dave Roberts. “Di awal kamp, ​​​​dia adalah pemain yang lebih terbuka, mencoba menemukan ayunannya. Freddie juga melakukan hal yang sama. Sekarang Anda melihat mereka berdua mengayunkan tongkat pemukulnya. Mereka adalah pemain yang sangat bagus, dan Anda hanya berharap mereka bisa segera selaras. daripada nanti dan semburan panas itu akan bertahan lebih lama.” Hal ini tidak terjadi.

Seberapa besar peningkatan fokus Betts di shortstop akan membantu performanya di plate adalah spekulasi lainnya.

Sementara Betts sendiri tidak yakin seberapa terhubungnya keduanya, Freeman bertanya-tanya apakah fokus rekan satu timnya dalam bertahan “membuatnya tidak terlalu khawatir tentang mekaniknya” di dalam kotak. Pelatih base pertama Clayton McCullough mencatat bahwa pada akhir pekerjaan harian Betts sebelum pertandingan, “wajahnya berubah dan tetap diam sepanjang hari.”

Jalan masih panjang bagi Betts untuk membuktikan dirinya sebagai pemain plus apa pun di shortstop, karena dia telah melakukan satu kesalahan musim ini selama pertandingan pembuka kandang Dodgers pada hari Kamis.

Salah satu pengintai lawan, setelah menyaksikan Betts membuat beberapa kesalahan dalam pertandingan Freeway Series minggu lalu, menunjukkan bahwa ia masih gagal membuat beberapa permainan yang bahkan rata-rata pemain MLB mungkin sering menyerah.

Ebel dan Roberts mengakui ada ruang untuk pertumbuhan bagi Betts, menekankan bahwa untuk semua kemampuan atletik alami sang bintang, perlu waktu baginya untuk mengasah naluri reaksi cepat — seperti cara memainkan grounder di sebelah kanannya, ketika dia menghilangkan momentumnya dari base pertama — yang dibutuhkan oleh posisi barunya. .

“Orang-orang perlu memahami, ini tidak mudah,” kata Rojas, yang secara rutin mengeja Betts di shortstop untuk memberinya kesempatan sesekali kembali ke base kedua. “Dia mengetahuinya dengan cepat.”

Itu sebabnya, setiap hari, Betts berada di lapangan lebih awal, mengeluarkan raket latihan jamurnya dengan kekuatan penuh, sementara jam besar memperkuat kemampuannya untuk mengubah permainan dengan kecepatan permainan — 4,3 detik adalah waktu standar untuk mengalahkannya.

Dia memandang transfer singkatnya bukan hanya sebagai tantangan bagi dirinya sendiri, namun sebagai tugas penting yang akan sangat penting bagi kesuksesan tim tahun ini.

“Saya mengatakan kepadanya, ‘Akan ada beberapa kesalahan di sini yang membuat Anda marah pada diri sendiri.’ “Itu hanya sebagian saja,” kata Ebel dari ruang istirahat hari Sabtu, sambil melihat jarak antara base kedua dan ketiga. “Yang [position] Ini akan baik-baik saja baginya segera. Lebih cepat dari kebanyakan pria yang bisa mendapatkannya, karena dia sangat berbakat.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here