kampanye Donald Trump Kelompok agama konservatif mengkritik hal ini Presiden Biden Mendeklarasikan tanggal 31 Maret – yang bertepatan dengan Minggu Paskah tahun ini – sebagai Hari Visibilitas Transgender.

Presiden Partai Demokrat membuat pengumuman pada hari Jumat, menyerukan “semua orang Amerika untuk bergabung dengan kami dalam mengangkat kehidupan dan suara kaum transgender di seluruh negara kita dan berupaya menghilangkan kekerasan dan diskriminasi berdasarkan identitas gender.”

Tanggal 31 Maret tahun ini menandai Paskah, salah satu perayaan umat Kristiani yang paling suci. Tim kampanye Trump menuduh Biden, seorang Katolik yang taat, tidak peka terhadap agama, dan rekan-rekannya dari Partai Republik menyerangnya.

“Kami menyerukan kegagalan kampanye Joe Biden dan Gedung Putih untuk mengeluarkan permintaan maaf kepada jutaan umat Katolik dan Kristen di seluruh Amerika yang percaya bahwa hari esok hanya ada satu perayaan – kebangkitan Yesus Kristus,” kata Carolyn Leavitt, sekretaris pers kampanye Trump. Sabtu. Dia menuduh pemerintahan Biden “menyerang iman Kristen selama bertahun-tahun.”

Ketua DPR Mike Johnson (R-LA) mengatakan di media sosial bahwa “Gedung Putih Biden telah mengkhianati prinsip dasar Paskah” dan menyebut keputusan itu “keterlaluan dan menjijikkan.”

Juru bicara Gedung Putih Andrew Bates mengatakan Partai Republik yang mengkritik Biden “berusaha memecah belah dan melemahkan negara kita dengan retorika yang kejam, penuh kebencian, dan tidak jujur.”

“Sebagai seorang Kristen yang merayakan Paskah bersama keluarganya, Presiden Biden berkomitmen untuk menyatukan orang-orang dan menjaga martabat dan kebebasan setiap orang Amerika,” kata Bates. “Presiden Biden tidak akan pernah menyalahgunakan keyakinannya untuk tujuan politik atau keuntungan.”

Biden secara teratur menghadiri Misa dan menganggap pendidikan Katolik sebagai bagian penting dari moral dan identitasnya. Namun dukungannya terhadap pernikahan sesama jenis dan hak aborsi telah membuatnya berselisih dengan banyak umat Kristen konservatif. Beberapa umat Katolik menyarankan agar dia tidak menerima Komuni Kudus karena sikapnya tersebut.

Pada tahun 2021, Biden Dia bertemu dengan Paus Fransiskus di Vatikan dan kemudian mengatakan kepada wartawan bahwa Paus mengatakan dia adalah seorang “Katolik yang baik” dan harus terus menerima Komuni.

Bock menulis untuk Associated Press.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here