Wakil Presiden Kamala Harris menyambut Bernardo Arevalo, presiden Guatemala yang baru terpilih, di Gedung Putih pada hari Senin untuk memuji perjuangannya melawan korupsi dan mempromosikan upaya mereka dalam menghentikan migrasi dari Amerika Tengah.

“Kepemimpinan Anda dapat membantu membangun kembali kepercayaan masyarakat Guatemala terhadap institusi mereka, dan memberi mereka harapan dan peluang,” kata Harris.

Wakil presiden dari Partai Demokrat ini mengumumkan bahwa upayanya untuk mengatasi akar penyebab migrasi dengan meningkatkan peluang ekonomi di kawasan ini telah menghasilkan komitmen sektor swasta senilai $5,2 miliar.

Harris berkata: “Masalahnya, tentu saja, tidak terjadi dalam semalam, dan solusinya tidak akan tercapai dalam semalam.” Dia menambahkan bahwa kemajuan telah dicapai dalam jangka pendek.

Para migran dari Guatemala, El Salvador dan Honduras – wilayah yang dikenal sebagai Segitiga Utara – telah melakukan perjalanan panjang ke utara menuju perbatasan AS-Meksiko. Pemerintahan berturut-turut telah berjuang untuk mengelola masuknya migran, dan hal ini telah menjadi tantangan kemanusiaan dan politik bagi Presiden Biden selama pemilu tahun ini. Anggota Kongres dari Partai Demokrat dan Republik mengatakan sistem imigrasi negara itu rusak, namun upaya yang dilakukan anggota parlemen untuk mengatasi masalah tersebut gagal.

Harris dan Arevalo membahas penggunaan apa yang disebut “kantor mobilitas aman” oleh pemerintahan Biden, yang didirikan di Guatemala, Kolombia, Kosta Rika, dan Ekuador pada musim gugur, serta masalah imigrasi lainnya. Kantor Mobilitas Aman dirancang untuk menyederhanakan proses pemrosesan pengungsi di Amerika Serikat sehingga para migran dapat mengajukan permohonan di mana pun mereka berada dan menghindari membayar penyelundup untuk melakukan perjalanan ke utara.

Jumlah penangkapan karena melintasi perbatasan AS-Meksiko secara ilegal meningkat pada bulan Februari dari bulan sebelumnya menjadi 140.644, meskipun jumlah tersebut masih merupakan angka bulanan terendah pada masa kepresidenan Biden. Dari jumlah tersebut, 23.216 berasal dari Guatemala.

Arevalo mulai menjabat pada bulan Januari setelah memenangkan kursi kepresidenan pada bulan Agustus, mengalahkan kandidat mapan dengan selisih yang cukup besar. Ia adalah putra seorang mantan presiden yang telah berjasa dalam menerapkan beberapa perlindungan tenaga kerja penting di Guatemala, namun kinerjanya yang kuat di lapangan yang ramai masih mengejutkan.

Politisi dengan latar belakang akademis dan resolusi konflik ini bersemangat dengan pesannya untuk menantang struktur kekuasaan yang sudah mengakar di negara ini dan melanjutkan perang melawan korupsi.

“Pemilihan Anda telah membawa rasa optimisme kepada masyarakat Amerika dan seluruh dunia,” kata Harris. “Meskipun ada tantangan yang dihadapi dalam proses demokrasi Guatemala, Amerika Serikat bangga mendukung Anda, Tuan Presiden, setelah pemilu yang bebas dan adil.”

Arevalo berterima kasih kepada Harris dan Amerika Serikat atas dukungan mereka.

“Saya menganggap ini sebagai momen bersejarah dalam hubungan kedua negara kita, yang memiliki nilai-nilai dasar dan kepentingan yang sama,” kata Arevalo.

Long dan Megerian menulis untuk The Associated Press.

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here