Inilah yang mereka lakukan terhadap Anda. Anda menghabiskan sepanjang minggu memikirkan Zack Eddy, sang raksasa, kekuatan yang tak tergoyahkan. Anda berpikir tentang bagaimana Purdue melakukan serangan elit melalui tangan dan pikiran dari centernya yang berukuran 7 kaki 4 inci. Anda memikirkan cara menjauhkannya dari kaca dan cara menembaknya serta orang di sekitarnya.

Dan kemudian Braden Smith keluar dan menggabungkan performa Purdue sepanjang masa untuk mencatat kemenangan lainnya dan mengakhiri musim Anda.

Smith, mahasiswa tahun kedua dari Westfield, Ind., melakukan semuanya dalam kemenangan 80-68 atas unggulan kelima Gonzaga pada Jumat malam, mengirim Boilermakers ke tim Elite Eight kedua mereka di bawah Matt Painter dan hanya satu pertandingan dari Final pertama program tersebut. Empat. Sejak tahun 1980.

Smith menyelesaikan dengan 14 poin, 15 assist dan delapan rebound, hanya terpaut dua papan dari legenda program Joe Barry Carroll sebagai satu-satunya pemain dalam sejarah sekolah yang mencatatkan triple-double. Itu hanya yang ke 11 kalinya dalam sejarah Turnamen NCAA.

Kemungkinan besar Smith akan mampu meraih kemenangan.

Pertunjukannya adalah pertunjukan klasik Bordeaux. Pada hari Kamis, pelatih Gonzaga Mark Few mengatakan Boiler berada pada kondisi paling berbahaya ketika mereka membuat 3 detik. Kemudian beberapa dari mereka menyaksikan tanpa daya saat mereka melakukan 9-untuk-20 dari luar garis yang tersebar di antara lima pemain berbeda. Purdue menyelesaikan dengan 24 assist dari 32 yang dibuat melalui field goal dan mencetak 1,35 poin per penguasaan bola, jumlah terbanyak yang diizinkan oleh Zags sepanjang musim.

Fakta bahwa kami berhasil sejauh ini tanpa terpesona dengan penampilan Eddie memberi tahu Anda betapa bagusnya malam itu bagi Boilers. 27 poin dan 14 rebound terjadi saat melawan cakupan tunggal, tim ganda, tiga tim, dan segala hal lain yang bisa dikumpulkan Gonzaga. Eddie menghabiskan malam itu di tengah pertarungan sepanjang malam dengan center Gonzaga Graham Ike yang tampaknya memiliki kekuatan yang cukup untuk bertahan selama 40 menit.

Tapi kemudian Eddie terus datang.

Graham menyaksikan akhir malam dari bangku cadangan, tanpa pilihan.

Tidak selalu seperti ini. Gonzaga bertahan dengan Boilers sepanjang babak pertama 40-36, sebagian berkat pertahanan longgar Ike yang mendorongnya untuk menembak, memukul Purdue dengan dua tembakan terbuka setelah memasuki permainan 3-untuk-13 pada musim ini, dan pada pertahanan . Dia berganti pasangan dengan penjaga Bordeaux yang lebih kecil. 12 poin Ike di babak pertama, bersama dengan 10 poin awal dari bangku cadangan dari Ryan Nembhard, membantu Zags tetap bertahan setelah Purdue membuka dengan membuat enam dari sembilan lemparan tiga angka pertamanya.

Namun ketika masalah pelanggaran meningkat dan angka 3 berhenti jatuh, Gonzaga memudar, akhirnya tertinggal sebanyak 18 detik.

Permainan ini akhirnya dikendalikan oleh Smith and the Boilers.

“Sepertinya dia menemukan Anda ketika Anda bahkan tidak tahu bahwa Anda buka,” kata Eddie kepada mantan pemain Boiler hebat Robbie Hummel dalam wawancara radio pasca pertandingan di Westwood One.

Dalam 20 musim sebagai pelatih Purdue, Matt Painter, yang baru berusia 53 tahun, kini mencatatkan rekor 20-14 dalam 16 penampilan Turnamen NCAA dan tujuh penampilan Sweet 16s.

Namun yang terjadi selanjutnya adalah bagaimana kami mengukur tim ini dan, dalam gambaran yang lebih besar, masa jabatan sang pelukis. Boiler ini terlihat seperti tim berkaliber juara nasional. Pada hari Minggu, Tennessee atau Creighton akan menunggu.

Lalu mungkin perjalanan ke Phoenix.

Lalu tanggalnya. Mungkin.

Bacaan wajib

(Foto: Gregory Shamos/Getty Images)



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here