WASHINGTON – Hal ini terjadi lagi.

Sama seperti kekalahan mereka dari Memphis Grizzlies yang tidak memiliki pemain di pertandingan terakhir mereka sebelum jeda All-Star, Milwaukee Bucks gagal melakukan upaya dan fokus yang diperlukan dalam pertandingan tandang hari Selasa di Washington, D.C., kalah dalam pertandingan yang seharusnya mereka menangkan. Meski tanpa Damian Lillard, yang absen pada pertandingan kedua berturut-turut, kali ini karena cedera pangkal paha, Bucks masih harus mengalahkan Washington Wizards. Sebaliknya, tim dengan rekor terburuk kedua di NBA memimpin seluruh babak kedua dalam perjalanannya meraih kemenangan 117-113.

Giannis Antetokounmpo mencatatkan triple-double yang efektif – 35 poin (15-21 field goal), 15 rebound, dan 10 assist – dan Khris Middleton menambahkan 24 poin, sembilan rebound, dan enam assist, tetapi Bucks masih kalah dari tim kelas bawah Wizards. Pertandingan pertama dalam perjalanan pulang.

“Saya tidak tahu. Saya pikir fokus. Saya tidak tahu apa itu,” kata pelatih Bucks Doc Rivers ketika ditanya tentang perjuangan Bucks yang terus berlanjut di laga tandang. dan menonton semuanya. Bukan hanya para pemain kami, tapi staf perjalanan kami, saya membuat banyak catatan. Saya akan mengatakan itu. Saya tidak akan membagikannya.

“Tapi kami tidak menerapkan profesionalisme dan keseriusan yang diperlukan. Dan itu adalah sesuatu yang bisa kami perbaiki. Dan itu adalah sesuatu yang harus kami perbaiki.”

Bucks tertinggal 18-20 dari Fiserv Forum, yang memiliki rekor jalan terbaik ke-16 di liga. Sebaliknya, mereka menjadi tim tuan rumah terbaik ketiga di NBA dengan rekor 29-8. Dalam perjalanannya, Bucks telah mengumpulkan peringkat ofensif 116,7 poin per 100 penguasaan bola (peringkat ke-8 di NBA) dan peringkat pertahanan 117,0 (ke-20). Di dalam negeri, peringkat ofensif Bucks telah meningkat menjadi 119,9 (5) dan peringkat pertahanan mereka adalah 112,9 (11).

Pada hari Selasa, Wizards bermain lebih baik daripada Bucks dalam hampir segala hal. Mereka menembakkan bola lebih baik dari lapangan, dari belakang garis tiga angka, dan dari garis lemparan bebas. Mereka melakukan lebih sedikit turnover. Mereka mencetak lebih banyak fast break point dibandingkan Bucks. Mereka mengungguli Bucks dengan skor 70-56 pada malam itu.

“Saya pikir mereka mengungguli kami,” kata Rivers. “Beri mereka pujian. Saya pikir mereka semakin cepat. Mereka menyerang. Kami mengambil cuti dua hari karena suatu alasan – untuk mendapatkan kembali kekuatan kami. Dan saya merasa kami sangat ceroboh. Mungkin itu ada hubungannya dengan itu, saya Saya tidak tahu. Saya tidak tahu apakah kami menganggapnya serius atau “Tidak, sejujurnya. Saya pikir mereka mengalahkan kami.”

Bucks mencatatkan rekor 30-13 dalam 43 pertandingan pertama musim ini di bawah asuhan Adrian Griffin, namun pada akhirnya, General Manager Bucks, Jon Horst, memutuskan bahwa Griffin tidak cocok untuk pekerjaan itu karena beberapa cara yang dilakukan tim. tampil, terutama di sisi defensif. Bucks menjadi tim dengan pertahanan yang lebih baik di bawah Rivers. Mereka naik dari peringkat pertahanan ke-22 di bawah Griffin ke peringkat ke-11 di bawah Rivers.

Salah satu perubahan pertahanan terbesar tim adalah fokusnya pada transisi. Menurut statistik dari Cleaning the Glass, Bucks mengizinkan tim untuk memulai 17,3 persen penguasaan bola mereka dengan permainan transisi di bawah Griffin, persentase tertinggi di liga. Rivers fokus sejak awal pada pertahanan transisi dan Bucks meningkat secara signifikan dalam kategori tersebut. Tim-tim sekarang hanya memulai 13,5 persen penguasaan bola mereka dalam permainan transisi di bawah Rivers, angka terendah ketujuh di liga.

Fokus untuk kembali ke masa transisi dan membuat tim bekerja keras untuk meraih poin mereka tidak ada lagi pada hari Selasa.

“Itu tidak ada di sana,” kata Middleton. “Saya tidak tahu harus berkata apa, hanya saja tidak ada.”

Pada beberapa kesempatan di babak pertama, Wizards mencetak gol dalam waktu 10 detik melalui keranjang yang dibuat oleh Bucks, termasuk contoh di mana Bucks menyerah enam detik setelah mencetak gol di sisi lain.

Antetokounmpo gagal melakukan dua lemparan bebas saat waktu tersisa 5,1 detik pada kuarter kedua dan Wizards memimpin pada permainan terakhir babak tersebut.

“Kami tidak berhenti sepanjang malam,” kata Rivers. “Mereka menghancurkan kami dalam masa transisi. Itulah yang mereka lakukan. Kami membicarakannya sebelum pertandingan. Kami melakukan, seperti, permainan transisi D yang tidak dapat dimaafkan untuk memulai kuarter ketiga. Mereka mendukung kami tiga atau empat kali, dan menyerang kami. Ya , ini kekalahan yang mengecewakan. Tidak banyak yang bisa dikatakan mengenai hal itu.”

Dan meskipun upaya transisi mungkin tampak seperti hal yang bisa dilakukan tim di babak pertama sambil meningkatkan fokus di babak kedua, hal itu tidak pernah terjadi pada Bucks.

Hal serupa juga terjadi pada beberapa menit pertama kuarter ketiga.

Setelah rebound ofensif dan kemunduran dari Middleton membuat Bucks terpaut dua poin dengan waktu tersisa 11,4 detik, Bucks keluar sebagai pemenang saat mereka bergegas melakukan pelanggaran cepat. Setelah Pat Connaughton menunjukkan keputusasaan yang diperlukan pada saat itu dan berlari cepat ke bawah untuk gagal, tidak ada rekan satu timnya yang bergegas bersamanya.

“Anda tahu mereka adalah tim yang akan bermain lebih cepat, mereka adalah tim yang akan berkembang dalam masa transisi,” kata Antetokounmpo. “Kami tidak melakukan pekerjaan yang cukup baik untuk bangkit, bahkan pada akhir pertandingan. Saya pikir itu adalah salah satu permainan yang paling jelas. Saya pikir kami berhasil masuk keranjang, dan mereka melakukan layup ke arah lain, gagal melakukan layup, mendapat rebound, dan melakukan layup. Kami bisa bangkit karena suatu alasan, saya tidak tahu kenapa, tapi mereka adalah tim yang bermain cepat.

Ada banyak hal yang salah bagi Bucks pada hari Selasa. Fokus setelah pertandingan bisa saja tertuju pada tembakan terbuka yang mereka ciptakan dan kemudian gagal, turnover yang membantu Wizards tetap bertahan dalam permainan, atau pertahanan buruk yang memungkinkan Wizards menghancurkan Bucks dengan pemotongan. Namun pertahanan transisi adalah tempat terbaik untuk dilihat karena merupakan hal yang paling sederhana untuk dikendalikan.

Mempertahankan transisi membutuhkan usaha dan fokus. Bucks juga tidak merasa cukup pada Selasa malam.

Usai pertandingan, Antetokounmpo mengutip lima musim terakhir untuk meredam kekhawatirannya tentang kebiasaan buruk tim yang terbawa hingga postseason. Bintang Bucks ini berpendapat bahwa kesuksesan musim reguler mungkin tidak menjadi indikator hasil pascamusim di masa depan, mengingat Bucks adalah tim jalan terbaik di NBA pada musim reguler lalu dan kemudian kalah dalam kedua pertandingan tandang mereka ketika unggulan kedelapan Heat mengalahkan Bucks di musim reguler. Pertandingan pertama. bundar.

Namun bukan berarti Antetokounmpo menganggap Bucks tidak boleh mengambil keuntungan apa pun dari ketidakhadirannya di Washington.

“Apa yang saya pikir harus kita pelajari dari pertandingan ini adalah pertahanan transisi kami sangat buruk,” kata Antetokounmpo. “Kebiasaan berlari kami lebih baik. Kami menggerakkan bola lebih baik di babak kedua. Para pemain melakukan tembakan. Banyak pandangan terbuka. Kami harus melakukan tembakan, memantulkan bola dengan lebih baik, kembali dengan lebih baik. Ambillah itu, coba terapkan itu di babak playoff dan mencoba menjadi lebih baik.

Hanya ada tujuh pertandingan tersisa dalam jadwal musim reguler Bucks. Playoff dimulai dalam dua setengah minggu. Bucks masih perlu menunjukkan bahwa mereka siap untuk melaju jauh di postseason.

(Foto oleh Giannis Antetokounmpo dan Tristan Vukcevic: Jess Rapfogel/Getty Images)



Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here