Menteri Pertahanan Rusia Vladimir Putin memperingatkan mitranya dari Prancis agar tidak mengerahkan pasukan di Ukraina melalui panggilan telepon yang jarang terjadi pada hari Rabu, dan mengindikasikan bahwa Moskow siap berpartisipasi dalam perundingan untuk mengakhiri konflik.

Sergei Shoigu mengatakan kepada Menteri Pertahanan Prancis Sebastien Lecornu bahwa jika Paris menindaklanjuti pernyataannya tentang kemungkinan pengiriman kontingen militer Prancis ke Ukraina, “hal ini akan menimbulkan masalah bagi Prancis sendiri,” menurut pernyataan Kementerian Pertahanan Rusia. Dia tidak menjelaskan hal itu.

Percakapan tersebut terjadi setelah komentar Presiden Prancis Emmanuel Macron pada bulan Februari, di mana ia mengatakan bahwa kemungkinan pengiriman pasukan Barat ke Ukraina tidak dapat dikesampingkan.

Percakapan ini merupakan kontak pertama antara Menteri Pertahanan Rusia dan Prancis sejak Oktober 2022.

Shoigu mengindikasikan “kesiapan Moskow untuk berdialog mengenai Ukraina,” dan menekankan bahwa putaran perundingan perdamaian yang dijadwalkan di Jenewa akan “tidak ada artinya” tanpa partisipasi Rusia. Dia menambahkan bahwa kemungkinan negosiasi di masa depan dapat didasarkan pada rancangan dokumen yang dibahas selama pembicaraan Rusia-Ukraina di Istanbul pada Maret 2022.

Laporan media mengatakan bahwa rancangan tersebut, yang dinegosiasikan di Istanbul beberapa minggu setelah Moskow mengirim pasukan ke Ukraina, menetapkan bahwa Ukraina akan membatalkan upayanya untuk bergabung dengan NATO dan tetap netral. Tidak ada kesepakatan akhir yang dicapai dan perundingan dengan cepat gagal setelahnya.

Kementerian Pertahanan Rusia juga mengatakan dalam pernyataan panggilan telepon hari Rabu bahwa Lecorno menyampaikan belasungkawa atas serangan tanggal 22 Maret di gedung konser di pinggiran Moskow yang menewaskan 145 orang dalam serangan paling mematikan di tanah Rusia dalam beberapa dekade.

Presiden Rusia Vladimir Putin dan para pejabatnya berusaha menghubungkan Ukraina dan negara-negara Barat dengan serangan tersebut meskipun ada penolakan keras dari Kiev, adanya klaim tanggung jawab dari afiliasi ISIS dan peringatan awal yang dikeluarkan Amerika Serikat kepada Moskow mengenai serangan yang akan segera terjadi.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan bahwa selama panggilan tersebut, Lecornu mencoba meyakinkan Shoigu bahwa Ukraina dan sekutu Baratnya tidak ada hubungannya dengan penggerebekan di gedung konser tersebut, namun Shoigu bersikeras bahwa Moskow memiliki “informasi tentang keterlibatan Ukraina dalam mengorganisir serangan teroris. ”

“Rezim Kiev tidak melakukan apa pun tanpa persetujuan dari negara-negara Barat,” kementerian tersebut mengutip perkataan Shoigu kepada Licornu. Dia menambahkan: “Kami berharap dinas khusus Perancis tidak terlibat dalam hal ini.”

Sumber

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here